Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

20 October 2006

009 : Warkah Aku Di Aidilfitri...!

Kekanda ku sekalian,

Aku bongsu di kalangan kamu…justeru itu maaf ku pinta terlebih dahulu kiranya apa yang ingin ku perkatakan bisa membangkitkan kemarahan di hati kalian. Sebenarnya aku berada di persimpangan di antara “telan mati mak… luah mati ayah”. Aku bimbang kiranya kalian menganggap aku kurang ajar menegur kalian yang dahulu keluar dari perut ibu, kalian dahulu menghisap susu ibu, kalian dahulu menatap wajah ibu dan kalian dahulu mendapat segalanya dari ibu. Namun aku lebih bimbang andai nanti ada sesalan di hati kita apabila ayahbonda kita telah tiada …Lantaran itulah aku memberanikan diri mencoret sesuatu yang dapat kita kongsi, renung dan mengambil iktibar untuk kebaikan bersama…!

Kekanda ku sekalian,

Kita semuanya telah dewasa dan telah berkeluarga. Kita mempunyai tugas dan tanggungjawab yang perlu dipikul dan dilaksanakan. Dalam kesibukkan melaksanakan tugas dan tanggungjawab kita… kita lupa dan alpa pada tanggungjawab kita pada kedua ibu bapa kita. Kita berjauhan dari mereka. Hanya menjenguk sekali-sekala terutama pada Aidilfitri dan Aidiladha. Selebihnya…kita sibuk menguruskan kehidupan masing-masing hinggakan untuk bertanya khabar berita pun menjadi suatu kesukaran yang teramat sangat untuk kita lakukan. Bukanlah terlalu sukar untuk kita menelefon mereka untuk bertanya khabar dalam seminit dua. Apakah terlalu mahal bagi kita untuk membayar bil telefon kerana menghubungi mereka jika hendak dibandingkan dengan kasih sayang,didikan,asuhan dan segalanya yang telah mereka lakukan demi membesarkan kita semua…!

Kekandaku sekalian,

Untuk pengetahuan kalian, ibu bapa kita berasa hati dengan kita. Mereka tidak menuntut balasan dari kita cuma sekadar bertanya khabar untuk melepaskan rindu pada anak dan cucu. Apakah terlalu berat untuk kita tunaikan hajat mereka? Kita beritahu mereka kita ingin pulang ke kampung tapi usahkan pulang… telefon pun tidak memberitahu mereka sebab musabab kita tidak dapat pulang…hinggakan mereka ternanti-nanti akan kepulangan kita. Dan mereka pun beranggapan kita marah dan berasa hati kerana mereka menolak pelawaan kita untuk
bermalam di rumah kita.

Kekanda ku sekalian,

Aku akui di antara kalian aku yang paling dekat dengan mereka. Dan seharusnyalah aku yang sepatutnya kerap balik menziarahi mereka. Tiap 3-4 hari sekali aku pulang menjenguk mereka dan andai aku terlalu sibuk… tiap hujung minggu aku akan pulang menziarahi mereka. Dan pada setiap kali kepulanganku, aku akan bertanya pada mereka… “ ada tak kakak dan abang telefon?’ dan jawab mereka tiada hinggakan mereka berkata “biarlah orang tak nak balik dah”. Aku yang mendengar merasakan jauh di hati kecil mereka…mereka berasa hati dengan kita. Lantaran itu, aku pinta dari kalian… berilah perhatian yang lebih kepada mereka… telefonlah mereka sekadar bertanya khabar…jika tidak setiap hari… telefonlah seminggu sekali…kerana untuk pulang setiap minggu mungkin tidak dapat kita lakukan.

Kekanda ku sekalian,

Sebenarnya kita beruntung kerana masih mempunyai mereka yang kita panggil “mak dan ayah”. Andai keduanya tiada maka yatim piatu lah kita di dunia ini. Seharusnya kita bersyukur ke hadrat Illahi kerana dengan limpah kurnia-Nya maka kita masih mempunyai ayahbonda. Oleh itu, seharusnya kita menggunakan kesempatan yang ada ini untuk membalas segala penat lelah, kasih sayang, asuhan, didikan dan pengorbanan yang telah mereka lakukan sejak kita di dalam kandungan ibu lagi…kini, giliran kita untuk berbakti kepada mereka…marilah kita menghargai setiap apa yang kita miliki kini dan kongsikan bersama mereka selagi mereka masih bernyawa…!

Kekanda ku sekalian,

Akhir kata dariku…kemaafan dipinta andai warkah ini membangkitkan kemarahan di hati kalian…bukan kemarahan yang ingin aku bangkitkan di hati kalian tapi rasa kesedaran dan keinsafan betapa kita selama ini…membelakangkan tumpuan dan kasih sayang kita terhadap mereka…oleh itu pintaku…di Aidilfitri yang bakal menjelma…kita bersama merenung dan muhasabah diri…kita salami dan kucupi tangan mereka memohon ampun dan maaf di atas segala salah , silap dan dosa yang telah kita lakukan selama ini…sementara kita masih berpeluang dan selagi mereka masih bernyawa…! Wassalam.



Aku tulis surat nie dalam bulan Ramadhan tahun lalu...Sebenarnya aku tak poskan pun surat nie...ntah aku pun tak tau kenapa...Awalnya aku begitu semangat untuk menulis dan mengirimkan kepada kakak dan abang aku...tapi bila dah siap tulis...aku biarkan surat tu dalam laptop aku...mungkin aku takut mereka marah dan langsung tak nak balik beraya...mungkin aku sendiri yang tak sanggup berhadapan dengan mereka...takut malu dan macam-macam lagi...dan setahun berlalu...surat nie aku masukkan dalam blog aku nie...aku nak kongsi dengan kalian...moga ada terselit sedikit kebaikan yang dapat dikongsi bersama...

Salam Aidilfitri untuk kalian semua...semoga Aidilfitri kali ini...membuka lembaran baru buat kita semua...semoga gembira di hari lebaran bersama keluarga dan sanak saudara...Dan semoga kita semua mendapat pengampunan, keredhaan, keberkatan dan petunjuk serta hidayah dari Allah SWT...Moga berjumpa lagi...Wassalam...!

P/s : Untuk maniq...usah gundah gulana...ceria-cerialah selalu...!

6 comments:

ZaKiN said...

bro,
saya pernah menulis begitu pada salah seorang ahli keluarga saya.. dan ianya berhasil. sepatutnya surat nie bro hantar kerana jika bukan kita adik beradik yg menegur.. siapa lagi..?? Kita akan rasa menyesal setelah kehilangan.. percaya lah.. begitu jua dgn org tua kita.. bila mereka tiada kita akan tau betapa berharganya mereka..!!

uii... ayat kelam kabut.. huhuhu

Fadh said...

thanks...maniq, memang aku patut hantar kat diorang tapi aku tak pe lah...diorang pun ada fikiran...sbb bagi aku...aku tak lupakan jasa mak dan ayah aku...dan harap diorang macam tue gak...!

Azhar Ahmad said...

Ummm, izinkan aku simpan surat ini dalam hatiku agar aku tidak tersilap arah....

p/s : Wehhh, ouk minat sgt ngan rimo nehhh. Merate2 koi nengok rimo kek sini wehhh...

Fadh said...

simpanlah sekiranya ada kebaikan...memang koi minat ngat ngan rimau nie terutama rimau bintang ngan rimau kumbang...ntah tak tau apa sebab...penuh misteri...penuh semangat waja...he he heh he he

khairyn said...

Salam

Dari pagi dok blog hopping jer. Seronok jumpa blog orang pahang. alhamdulillah. Koi pun orang pahang gak tapi errr... pahang pada surat beranak jer. Or spesifiknya Kerdau. Apa pun time squad pahang turun padang, koi mesti jerit-jerit suka hati.Semangat kena ada beb!!

Sebelum datang sini, adalah gi melawat tempat dilahirkan. Lebih 10 tahun tak melawat ke sana, tengok banyak dah perubahan. Mentakab dah jadi pekan besar, apatah lagi Temerloh. Rindu kat Pahang.

Selamat Hari Raya Idulfitri

Fadh said...

khairyn: terima kasih sesangat sbb sudi masuk blog nie..bangga weh dapat kenal orang pahang...sekarang banyok dah perubahan kat M'tkab, T'loh dan Bera...semakin pesat membangun...hutan2 kayu ditebang dan diganti dengan hutan batu bata...!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...