Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

29 July 2013

293 : Klik "Like" Dan Klik "Share"



Peraduan "THE MOST SHARE PICTURE OF THE MONTH"



Nama: Fadhlur Rahman Jamaluddin
Code: 053
Tarikh : 24 Julai 2013.
Lokasi : Sungai Triang.
Umpan : Cengkerik
Tangkapan : Udang Galah

Mohon jasa baik pembaca dan pengunjung yang budiman(kalau ada) untuk klik “LIKE” Fanpage Kedai Eng Kwang dan SHARE foto ini. Kemudian ajak kawan-kawan datang dan klik "share". Terima kasih.


KEDAI ENG KWANG
JUALAN PENGHABISAN STOK SEMPENA HARI RAYA
Date: 16/8 - 18/8/2013 (9.30am-6.30pm)
Venue: Kedai Eng Kwang


22 July 2013

292 : Misteri Myvi Hijau

Sejak emak lumpuh setahun yang lalu, 2 bulan sekali aku akan  ke Klinik Kesihatan Padang Luas untuk mengambil bekalan ubat darah tinggi dan kencing manis. 

Bulan lepas aku ke klinik lagi. Sesampai di klinik, aku pun meletakkan kereta di tempat yang dikhaskan. Aku meletakkan kereta di sebelah kereta Perodua Myvi berwarna hijau. Aku mengecam kereta itu milik seorang jururawat di klinik tersebut. Semasa menutup pintu kereta, aku sempat menjeling ke dalam kereta Myvi sekali imbas. Tiba-tiba darah aku berderau. Aku lihat di dalam kereta Myvi hijau itu, seorang bayi sedang tidur di kerusi belakang. Aku panik apabila melihat di tempat duduk hadapan tiada sesiapa pun yang menemani bayi itu. 

Aku semakin panik apabila aku mendapati semua tingkap tertutup dan enjin dimatikan. Aku cuba membuka pintu namun ianya berkunci. Aku memandang sekeliling untuk meminta bantuan tapi tiada siapa yang kelihatan. Aku melihat semula ke dalam kereta untuk memastikan keadaan bayi itu. Apabila aku melihat dengan lebih teliti, rupa-rupanya bayi yang aku sangkakan sedang tidur rupanya anak patung mainan. Aku menarik nafas lega dan tersenyum kelucuan sendirian di atas ke'panik'an itu. Nasib baik aku tidak menjerit meminta tolong atau bertindak memecahkan tingkap kereta untuk menyelamatkan 'bayi' tersebut. Kalau tidak, jenuh aku nak membayar ganti rugi.

'Bayi' yang ditinggalkan sendirian di dalam kereta.

Baru-baru ini, kita digemparkan dengan kematian seorang kanak-kanak berusia 3  tahun yang ditinggalkan ibunya di dalam kereta. Lantaran itu ramai yang menuding jari menyalahkan ibu malang tersebut yang juga seorang guru di atas kecuaian meninggalkan anaknya di dalam kereta yang berkunci dengan tingkap ditutup dan enjin dimatikan.  Malah ada pihak yang mencadangkan supaya hukuman yang berat dikenakan terhadap ibu bapa yang cuai menjaga anak.

Bagi aku, setiap sesuatu kejadian yang menimpa ada hikmahnya. Allah menimpakan sesuatu musibah adalah bertujuan untuk memberi peringatan kepada setiap hambaNYA. Kita sepatutnya mengambil iktibar dari kejadian ini dan bukannya menghukum. Siapalah kita untuk menghukum sedangkan kejadian yang berlaku ini adalah ketentuan dari Allah. Kita hanya mampu berusaha sedangkan Allah yang menentukan segalanya. Sebaik mana pun kita berusaha jika Allah telah menetapkan, ianya tetap akan berlaku tanpa kita berupaya mengelaknya.

Jika benarlah ibu malang ini hendak dikenakan hukuman, hukumlah juga ibu bapa yang gagal menjaga, mendidik dan membimbing anak mereka sehinga terlibat dengan pelbagai kesalahan jenayah seperti meragut, merompak, membunuh, merempit, menagih dadah, berzina, murtad dan banyak lagi. Ini kerana kegagalan dan kecuaian ibu bapa yang anak mereka terlibat dengan jenayah telah mengakibatkan pelbagai kerosakkan dan kekacauan dalam masyarakat. Sedangkan kecuaian ibu malang terbabit bukanlah disengajakan malah kejadian malang yang menimpa beliau telah membuka mata, hati dan minda masyarakat agar lebih berhati-hati dalam penjagaan anak-anak.

Bersamalah kita berdoa agar ibu malang ini tabah menghadapi dugaan dan redha menerima segala ketentuan Allah. Dan bersamalah kita mengambil iktibar dan berusaha sehabis menjaga, mendidik dan membimbing anak-anak kita dengan ajaran Islam supaya mereka menjadi hamba Allah dan umat Nabi Muhammad yang berguna kepada agama, keluarga, masyarakat, bangsa dan negara.

11 July 2013

291 : Tawarikh Nujum Pak Belalai


Tersebutnya kisah satu ceritera. Kisahnya bermula di sebuah negeri bernama Beringin Masak Rendang. Negerinya diperintah Sultan Shahrukh Nizam. Hidup rakyatnya rukun damai. Berat sama dijinjing. Ringan sama dipikul.*

Diriwayatkan oleh empunya ceritera, adapun kisah ini benar terjadi. Terjadinya kisah ini berpunca dari hasad dengki seorang raja di sebuah negeri berjiran. Sultan Misai Melenting nama bergelar. Orangnya garang lagi angkuh. Hasad dengkinya terhadap kemakmuran dan kesejahteraan yang dikecapi rakyat Beringin Masak Rendang.  Maka dikerahnya segala tentera yang dimiliki untuk menyerang.

Adapun disebut ramai akan kehebatan seorang nujum diraja. Pak Belalai gelaran diberi. Punyai tipu muslihat membela diri. Untuk mengelak berlakunya pertumpahan darah maka Nujum Pak Belalai mencabar Sultan Misai Melenting beradu teka-teki. 

Maka Sultan Misai Melenting pun menerima cabaran Nujum Pak Belalai. Adapun teka-tekinya berbunyi begini.

"Apakah benda yang satu...ramai. Dua, sedikit-sedikit. Tiga, kadang-kadang. Dan empat, jarang-jarang."

Lantas Nujum Pak Belalai pun menjawab tanpa berfikir panjang. Adapun jawapan Nujum Pak Belalai berbunyi begini.

"Jawapnya Tarawikh."

"Jelaskan..." Tingkah Sultan Misai Melenting.

Lalu dijelaskan oleh Pak Belalai.

"Satu, banyak-banyak. Maksudnya minggu pertama, banyak orang ke masjid untuk bertarawikh. Dua, sedikit-sedikit. Maksudnya minggu kedua, sedikit-sedikit orang ke masjid untuk bertarawikh. Tiga, kadang-kadang. Maksudnya, apabila tiba minggu ketiga, kadang-kadang saja orang datang bertarawikh di masjid. Dan yang keempat, jarang-jarang. Maksudnya, apabila masuk minggu keempat, jarang-jarang orang datang bertarawikh di masjid."


TAMAT

* Yang berat jika dijinjing beramai maka ringanlah ia. Yang ringan jika dipikul beramai maka beratlah ia.

Fikir-fikirkan dan renung-renungkan. Selamat beramal. 

290 : Kasih Abang

Muhammad Hakeem Danish
Dia anak kedua yang hidup. Anak ketiga secara keseluruhan. Mempunyai 3 orang adik dan di awal usia 7 tahun, dia telah menunjukkan sifat penyayang terhadap adik-adiknya. Dia suka berdikari. Untuk memiliki sesuatu yang dihajati, dia akan berusaha untuk mendapatkannya.

Muhammad Aqeef Faiq

Untuk itu, dia sanggup tidak berbelanja di sekolah. Sehari dia mendapat RM3. Dia hanya membelanjakan RM2 sahaja. Dan RM1 lagi disimpan. Hajatnya untuk membeli buku cerita.

Muhammad Hadif Qayyim

Namun apabila wang yang dikumpulkan mencukupi, dia tidak membeli buku yang dihajati. Sebaliknya dibelikan buku untuk adik-adiknya. Ditanya kenapa tidak beli buku yang dihajati, dia menjawab bahawa dia teringat akan adik-adiknya. Ditanya lagi bila nak bila buku yang dihajatinya, dia menjawab 'tak pe...nanti abah belikan laa'.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...