Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

27 March 2013

280: Baucer Buku 1 Malaysia


Gambar Baucer Buku 1 Malaysia yang aku 'upload' di FB.
Alhamdulillah. Sejak bergelar "Mahasistua" di sebuah IPT yang terletak di Gombak, sudah 2 kali aku menerima Baucer Buku 1 Malaysia. Tahun lepas, dapat baucer bernilai RM200. Tahun ini dinaikkan RM50 menjadi RM250.

Kedai Buku Men Men Cawangan Bera.
Tahun ini aku membelanjakan baucer yang diberi kerajaan di Kedai Buku Men Men cawangan Bera. Satu perkara yang aku tidak berkenaan apabila berurusan di kedai ini ialah para pekerjanya yang tidak mesra pelanggan. Ini termasuklah taukeh kedai sendiri. Apa tidaknya apabila aku mula "memunggah" barangan ke kaunter dengan bantuan 2 orang anak, pandangan mata mereka seolah-olah aku ini tidak berduit. Dan apabila aku hendak membayar jumlah barangan yang aku longgokan di kaunter, seorang wanita Cina tampil menyoal aku bagaikan pesalah dan memerhatikan aku atas bawah sambil membandingkan gambar kad pengenalan dengan wajah terkini aku. Memang aku rasa meluat diperlakukan sedemikian namun aku cuba bersabar.

Semuanya berjumlah RM235.45.
Keseluruhan barangan yang aku borong ialah RM235.45. Ini bermakna aku perlu menambah RM35.45. Perlu menambah wang tidak menjadi soal. Apa yang menyebabkan aku rasa nak marah ialah pekerja di situ memandai-mandai menyuruh aku menghabiskan keseluruhan baucer dengan menambah lagi barangan. Ini baucer aku yang diberi oleh kerajaan Malaysia, jadi ikut suka akulah nak guna sepenuh atau tidak.

Anak-anak sedang bersiap untuk bergambar.

Menanti Angah yang membuang sampah.

Anak-anak bersama buku, alatulis dan baucer buku 1 Malaysia.
Masing-masing bersemangat dengan buku dan warna yang baru.
Tekun mewarna.

Pensil warna Faber-Castell ini berharga RM15.00 didarab dengan 4, berjumlah RM60.00. Entah lama manalah tahannya aku pun tahu.

Kanak-kanak sememangnya suka mewarna. Aku cuba mengingat kembali zaman aku kanak-kanak dulu. Paling mewah pun seingat aku, mak dan ayah belikan pensil warna Luna yang ada 6 batang. Punyalah sayang sampaikan kalau nak mewarna, aku cuma tekan perlahan-lahan sebab bimbang patah.


Si kenit nie tak dapat apa-apa pun. Kesian dia. Abang-abangnya semua dapat yang baru tapi dia tak dapat apa-apa pun. Insyallah, tahun depan kalau kerajaan Malaysia bagi lagi baucer buku, Abah akan belikan untuk adik yer.

Bila si kenit nie tak dapat apa-apa, mulalah dia mengacau abang-abangnya. Apa yang abang-abangnya lakukan, semua nak dicuba. Nasib baiklah abang-abangnya jenis yang tak kisah dikacau oleh si adik.

Bagi aku, pemberian Baucer Buku 1 Malaysia adalah satu pendekatan yang banyak manafaatnya. Ini kerana selain daripada dapat membantu mengurangkan beban tanggungan, ianya juga dapat mengalakkan minat membaca di kalangan rakyat Malaysia. Sewajarnya bagi yang menerima baucer buku seperti aku mengucapkan terima kasih kepada kerajaan Malaysia dan bersyukur kepada Allah di atas rezeki yang diberi.

Seeloknya pemberian baucer ini diperluaskan lagi ke sekolah menengah seluruh Malaysia terutama bagi yang akan menghadapi peperiksaan. Ini kerana semasa aku berurusan di kaunter, terdapat seorang wanita yang sedang memilih buku rujukan untuk anak perempuannya. Anaknya begitu 'demand'. Hendak macam-macam sampai pening si ibu. Itu baru seorang, bayangkan jika anaknya ramai macam aku. Tak ke pening dibuatnya.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...