Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

17 August 2011

233 : Catatan Ramadhan 1429H


Entri ini juga pernah diterbitkan pada 5hb September 2008. Diulang terbit untuk tatapan bersama. Moga ada sekelumit iktibar di sebalik catatan ini.

Haji Jamaluddin Chik, 75 tahun


16.08.08 yang lalu ayah buat kenduri arwah, doa selamat dan kesyukuran. 3 dalam 1. Ramai yang diundang. Siap pasang 2 buah khemah dan tempah catering lagi. Kami adik beradik ikutkan ajer dan pakat keluar duit seorang RM100 untuk belanja kenduri.

Sabtu lepas, semua kakak-kakak dan abang-abang aku balik. Kami berbuka bersama. Penuh rumah mak dengan anak menantu, cucu dan cicit dia. Ramai sungguh. Rasa macam nak raya pulak. Aku tengok ayah cukup terhibur melayan kerenah cucu-cucunya hingga lewat ke masjid untuk bertarawikh. Jauh di sudut hati, aku merasa sedikit terkilan kerana mak tak ikut sama.

Pagi semalam...aku bangun seawal 3 pagi. Mandi dan sahur beramai-ramai. 4.00 pagi, kami beramai-ramai ke Tol Chenor. Riuh rendah kawasan rehat tol dengan gelagat anak-anak aku yang bermain dengan sepupu mereka. Bukan kami sekeluarga sahaja yang menghantar tapi ada 2 buah keluarga lagi. 1 dari Felda Purun dan lagi 1 dari Maran. Hinggakan polis peronda lebuhraya berhenti untuk bertanya tujuan kami berkumpul ramai-ramai. Mungkin polis tue ingat kami nie nak tunjuk perasaan. Dalam hati aku menjawab, "memang nak tunjuk perasaan pun...perasaan kasih dan sayang kami pada ayah".

Hampir setengah jam kami menunggu bas yang disewa khas yang akan membawa ayah ke KLIA. Pada kali ini ayah mengikut rombongan umrah yang dipimpin oleh Ustaz Tn Ibrahim Tn Man. Ayah akan ke Madinah terlebih dulu sebelum ke Mekah. Dan dijangka pulang pada 21 Ramadhan nanti. Aku berdoa semoga ayah selamat pergi dan pulang.

Sebenarnya, hati perasaan aku merasa sedih dan hiba. Sebelum berangkat, ayah berulang-kali menyatakan keinginannya untuk menghembuskan nafas yang terakhir di Tanah Suci Mekah. Perasaan aku berbaur. Aku tak nak kehilangan ayah tapi kalau dah itu takdir Illahi, aku pasrah menerima apa jua ketentuan-Nya. Dan berbuka Maghrib semalam, mak hanya berbuka dengan telur goreng walau isteri aku masak gulai ayam. "Tak de selera" jawab mak bila aku tanya. Mungkin mak rindu pada ayah.

2 comments:

en_me said...

salam ramadhan ..

Fadh said...

en_me,

salam ramadhan kembali

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...