Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

09 August 2011

229 : Tragedi Malam Ramadhan




Malam itu malam sabtu. Suasana di asrama agak sunyi tanpa jerit pekik lolongan guru pelatih yang kebanyakkannya balik kampung. Maka tinggallah kami yang merantau di negeri orang melayan perasaan terpaksa berjauhan dengan keluarga.

Kebosanan melanda diri. Sejak balik dari Tarawikh di masjid, aku hanya terperap dalam bilik. Melayan jiwa kacau sambil kedua tangan menyilang di atas dahi. Mengelamun jauh ke langit ketujuh. "Ahh bosannya malam ini" hati kecil berbisik dan akal ligat berputar. Jam ayam jantan kat atas meja study tepat pukul 11.30 malam. Entah syaitan mana terlepas dan membisik menghasut aku. Rancangan jahat terbayang di kotak fikiran.

"Mat, moh ikut koi jap" pelawa aku tanpa beri salam mahu pun ketuk pintu. "Mana?" jawab Mat acuh tak acuh yang sedang khusyuk sangat menelaah komik 'Alam Perwira' yang dibeli siang tadi. Mungkin dia tengah mendalami hikmat Si 'Ji Fat'. "Ikut jer laa, baiknye projek nie". Dengan gaya kura-kura, dia pun bangun dari 'peta dunia' yang dilukis setiap malam.

"Kita berdua jer ke? tanya Mat. "Dah takkan nak ajok satu asrama nie" jawab aku yang sedang membilang anak tangga. "Ajok laa Jusni sekali" saran Mat. "Ikut awok laa". Mat pun segera menuju ke bilik Jusni. Tidak lama kemudian mereka berdua pun sampai.

"Apa citer?" tanya Jusni. "Ah awok nie, tak nyabor langsung" jawab aku yang tengah mencangkung kat tepi longkang. "Gini, ustaz balik kampungkan?"  "Ye" jawab Mat. "Klau gitu Ewan tinggal sorang laa?" "aah" jawab Jusni sambil betulkan ikat kain pelikat dia yang nak terlondeh. "Klau gitu...Mat, awok gie pinjam topeng dari Zaha...jumpa koi dengan Jusni kat belakang" arah aku sambil bangun dan menuju ke belakang bangunan asrama.

"Mat, cer awok intai Ewan tengah buat menda?" arah aku selaku ketua operasi. Mat pun segera 'mengintai dari tirai kamar' ikut tingkap yang separuh terbuka. "Tido" bisik Mat sambil membuat aksi orang sedang tidur. "Nie, awok gie kunci pintu bilik Ewan dari luar" arah aku lagi. "Nok kunci guna menda?" tanya Jusni kebangangan. "Pakai laa apa2 pun asalkan dia tak leh kluor" jawab aku separuh marah. Tidak lama kemudian Jusni pun datang semula sambil tunjuk isyarat ibu jari.

Aku pun mulakan operasi utama. Aku intai sikit dari celah tingkap. Nampak si Ewan tengah sedap berdengkur sambil diiringi alunan muzik dari radio. "Ooo sedapnye berdengkur...siap ko kejap lagi" bisik hati aku sambil syaitan yang terlepas tadi bersorak riang. Aku pun hulur tangan ikut jaring besi tingkap. Raba punya raba,jari aku dapat menyentuh butang "volume". Aku pun terus memusingnya dan bergemalah bunyi radio sekuat-kuatnya. Serentak dengan itu juga Ewan bangun dan menerpa ke arah radio. Cepat-cepat dia 'slow'kan volume. Sambil tue mata dia melilau ke semua arah. Kami bertiga menahan gelak sambil guling-guling atas lantai kaki lima.

Dalam 2-3 minit kemudian, kami intai semula. Ewan dah baring semula. Tapi radio dah di'off'kan. Aku pun hulur tangan dan meraba mencari butang 'on'. Sebelum itu, aku dah kuatkan volume ke tahap maksima. Apabila jumpa butang 'on/off', aku pun tekan. Bergemalah sekali lagi bunyi radio memecah kesunyiaan malam. Ewan, aku lihat melompat dari katil dan menerpa ke arah radio tapi kali ini kami dah nekad. Kami pun sergah Ewan sekuat hati dan Ewan pun menjerit meraung melolong macam orang kena sampuk sambil menuju ke arah pintu.

"Tolong...tolong...tolong aku...ada hantu kacau aku...tolong wei..." jerit Ewan sambil menendang-nendang daun pintu. Mulanya kami ketawa terbahak-bahak. Tetapi kemudiannya kami jadi cuak, bimbang dan risau pun mula bersarang di hati kami apabila melihat Ewan bagaikan dirasuk. Oleh kerana bimbang sekiranya Ewan pengsan ke atau betul-betul histeria sampai hilang ingatan dan kami akan didakwa kerana menyakat sehingga mengakibatkan kematian. Dengan pantas kami meluru untuk membuka pintu bilik Ewan yang Jusni kunci dari luar. Apabila pintu bilik kami buka, Ewan meluru berlari ke arah luar pagar menuju ke arah asrama guru pelatih wanita yang jaraknya lebih kurang 50 meter tanpa berbaju hanya berseluar pendek sambil menjerit minta tolong sebab ada hantu nak makan dia. Kami kejar Ewan dan dapat peluk dia betul-betul dekat pintu pagar asrama guru pelatih wanita...

"Wan, bawak mengucap Wan" aku bersuara sambil memeluk dia dari belakang. Jusni pegang kaki dan Mat pula pegang tangan. Ewan masih meronta-ronta untuk melepaskan diri sambil menjerit "Mak tolong hantu nak makan ewan!!" Cepat-cepat aku tekup mulut dia dengan tangan dan arahkan Mat dan Jusni angkat Ewan balik asrama. Separuh nyawa kami bertiga bergelut mengangkat Ewan yang meronta-ronta untuk melepaskan diri. Sampai saja kat asrama, kami bawa Ewan ke bilik air tingkat bawah dan jirus dia dengan air paip. Barulah dia tenang dan sedar apa yang terjadi pada diri dia.

"Celake korang...babi sial anak haram" dan segala sumpah seranah maki hamun yang keluar dari mulut Ewan bila kami jelaskan yang kami hanya suka-suka menyakat dia. Mulut Ewan tak henti-henti melepaskan perkataan carut marut yang terlintas di fikirannya walau berkali-kali kami minta maaf. Aku tanya dia kenapa dia lari bila kami buka pintu dan panggil nama dia. Dia jawab, mahu nye tak lari kalau dah hantu kejar dia. Rupa-rupanya masa kami buka pintu bilik Ewan, kami lupa nak tanggalkan topeng muka hantu yang aku suruh Mat pinjam dari Zaha. Patutlah makin dikejar makin laju larinya Si Ewan.

Esoknya gempar satu asrama tentang kisah Ewan dikacau hantu. Macam-macam cerita yang timbul. Kami bertiga terpaksa merasuah Ewan supaya menyembunyikan cerita sebenar dengan membelanja dia berbuka puasa selama seminggu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...