Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

22 July 2011

223 : Sepohon Rambutan Tua

Pohon tua yang megah berdiri menabur bakti penyambung kasih Almarhumah wan.
Di batangnya, tempat aku belajar mengenal erti hidup.
Di dahannya, tersimpan memori silam yang tak mungkinkan berulang.
Pohon tua ini banyak jasanya kepada anak, cucu dan cicit keturunan Almarhumah wan.
Muhammad Hakeem Danish sedang memasukkan buah rambutan ke dalam beg plastik.
Walau tidak pernah mengenali Almarhumah moyangnya namun masih dapat merasai kasih sayang  yang ditinggalkan bersama pohon rambutan tua ini.


Pohon rambutan ini seingat aku telah ada sejak aku kecil lagi. Ini bermakna usianya kini melebihi 34 tahun. Sejak kecil, pohon ini menjadi tempat permainan aku. Di dahannya tempat aku bergayut menzahirkan imaginasi kanak-kanak riang. Di dahannya juga tempat aku bersandar memujuk hati merajuk dimarahi emak atau ayah.

Saban tahun, pohon tua ini tidak pernah culas. Buahnya menjadi santapan aku sekeluarga. Isinya manis. Masih terngiang kata-kata Almarhumah wan, 'nie mutan gula batu'. Masih aku ingat pesanan wan supaya aku berhati-hati ketika memanjat pohon rambutan ini. Jika wan melihat aku memanjat dan memetik buah rambutan pohon tua ini, pasti dipesan supaya aku tidak menghabiskan kesemuanya kerana khuatir cucu-cucu yang lain tidak sempat merasa. Pesan wan dulu supaya pohon ini jangan ditebang. Biar buahnya dimakan cucu-cicitnya.

Kini segala kenangan bersama Almarhumah bersemadi di hati. Dan setelah ketiadaannya, pohon tua ini menjadi salah satu sedekah jariah yang terus berkekalan selagi pohon tua ini masih ada. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Almarhumah wan dan ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Amin Ya Rabbal Alamin.

4 comments:

CekWa said...

tak lama lagi makan rambutan lah yak!banyak jasanya pokok te.

Fadh said...

cek wa, mmg banyok amat jasa nye...skrg nie pun tgh berbuah te...dah ada yg meroh nye...

Don Balon said...

Kala aok nok terus ke pahala wan aok te, semey la bijik moktan te.. sedekoh ke rodonc2 anok pokok, di lembah klanc ni mehey weh anok pokok kayu ni..

Fadh said...

don, betui jugek kabor dek aok te...Insyallah, koi akan semai dan panjangkan sedekah dan pahala Almarhumah wan koi nie...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...