Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

19 May 2011

206 : Balada Seorang Aku



Pagi Sabtu itu seperti juga pagi sebelumnya cuaca mendung. Hujan renyai kadangkala lebat turun membasahi bumi. Dingin pagi itu memang enak untuk bermalas-malasan. Aku yang sejak usai solat subuh asyik merenung titisan hujan di cucur atap menerusi tingkap yang separuh terbuka. Sesekali hembusan bayu menerpa membawa percikan hujan yang mendinginkan. Aroma nasi lemak yang sedang ditanak bersulam bau sambal tumis ikan bilis menerajang rongga hidung. Perut boroi tahap 2 mula berkeroncong minta diisi.


Di dapur kedengaran pinggan mangkuk berlagaan sesama sendiri. Sejak tadi, isteri yang aku kahwini 9 tahun yang lalu sibuk menyiapkan sarapan. Manakala 3 putera aku masih berlingkar di atas tilam mengulit mimpi indah bersama lelehan air liur basi. Sememangnya cuaca dingin pagi itu menambahkan lagi nyenyak dengkur mereka.


Aku kembali menatap titisan hujan yang menimpa atap zink. Hujan yang tadinya lebat beransur renyai. Hati tiba-tiba menjadi pilu, sayu dan sendu. Di saat sebegini, hati mudah ditambat pilu. Segala kenangan lama mula bertamu di ruang hati.


Lamunanku terhenti apabila ditegur isteri yang baru usai memasak di dapur lalu melangkah menuju bilik mengejut Angah dan De. Aku segera ke dapur mengambil pingan dan menyeduk nasi lemak dari dalam periuk. Asap putih berkepul-kepul memenuhi pingan dan akhirnya lenyap ditipu bayu. Pagi itu nasi lemak dan sambal tumis menjadi rezeki kami sekeluarga.


nota buku lali :

Salah satu entri lama yang tidak di'publish'kan sejak tahun lepas.

2 comments:

Don Balon said...

Aok ni blues amat gayenye Fadh..
lapor tiba-tiba bace entri aok kuikui

Fadh said...

don, nie nama nye BLUES UNTUK RODONG...terutame yg xde selera makan hehehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...