Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

17 May 2011

205 : Putus Yang Tidak Bersambung

Entri ini mengandungi unsur-unsur lucah. Pembaca dinasihati menggunakan budi bicara semasa membaca dan penulis tidak bertanggungjawab di atas sebarang kemudaratan yang  terjadi selepas membacanya.






Cuti sekolah baru seminggu bermula. Aku seperti kanak-kanak riang yang lain merasa amat gembira. Sememangnya cuti persekolahan hujung tahun merupakan cuti yang amat dinantikan oleh aku kerana aku tidak perlu merutini bangun pagi dan menggalas bag yang beratnya hampir menyamai berat aku. Ketika itu aku dalam darjah 4. Ini bermakna tahun depan aku akan belajar dalam darjah 5, darjah yang kedua senior di sekolah rendah.

Tengahari itu seperti juga hari-hari sebelumnya aku akan mengaji sebaik sahaja ayah pulang dari solat Zohor di masjid. Seperti biasa juga apabila terdengar bunyi motor honda kapcai ayah yang berplat CP8455, aku akan segera berpura-pura mengulang membaca surah-surah yang terdahulu sebelum ayah membetulkan mana-mana kesilapan di dalam bacaan aku. Namun tengahari itu ayah berkelakuan agak ganjil. Aku yang sedia menanti terpingga-pingga kehairanan.

Kehairanan aku makin menjadi apabila ayah memanggil aku ke dalam bilik. Aku walau kehairanan tetap bangun dari sila yang kejap dan melangkah menuju bilik. Di dalam bilik, aku lihat ayah telah pun duduk di birai katil. Sebaik aku berdiri di hadapannya, ayah menyuruh aku menanggalkan kain pelikat yang dipakai. Aku menjadi cemas serta-merta. Peluh dingin mula terbit. Hati tertanya-tanya apakah tujuan ayah menyuruh aku menanggalkan kain. Ayah mengulangi arahan setelah dilihatnya aku teragak-agak. Perlahan-lahan aku merungkaikan gulungan kain yang dipakai dan ternampaklah seluar pendek yang aku pakai sejak pagi tadi.

Sebaik dilihatnya seluar pendek yang aku pakai, ayah mengarahkan pula aku melondehkan seluar itu. Kali ini perasaan cemas makin membuak. Nafas yang aku hela dan hembus terasa panas. Degup jantung makin kencang. Hati kian berdebar. Sekali lagi ayah mengarahkan aku melondehkan seluar setelah aku hanya terpaku kaku di hadapannya. Tiba-tiba ayah melondehkan seluar pendek yang aku pakai…


nota : Ini entri yang dah lama terpendam sebagai 'draft". Aku nak sambung balik tapi sampai sekarang tak bersambung juga. Jadi sesuai dengan tajuknya maka entri ini tiada sambungannya. Sebenarnya aku ingin berkongsi pengalaman aku berkhatan atau bersunat. Itu sahaja.

4 comments:

Don Balon said...

eceh...

Fadh said...

Don Balon :

eceh jer?

Don Balon said...

tu namanya komen tak bersambung kuikui

Fadh said...

Laaa mcm tue pn ade ke hehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...