Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

03 September 2010

181 : Antara Berpuasa Dan Bersolat



Saat aku menulis entri ini, Ramadhan telah pun memasuki hari yang ke 18. Insyallah lagi 12 hari lagi, kita akan meraikan Aidilfitri. 

Sepanjang Ramadhan tahun ini, aku bertugas menyediakan juadah berbuka puasa di Masjid Darul Fikri, Bera bersama beberapa orang sahabat. Aku ditugaskan khas memasak nasi di samping kerja-kerja yang berkaitan seperti menyiang daging, bawang, ayam dan lain-lain. Alhamdulillah, berkat dari tunjuk ajar dari Ustaz Fakrulrazi yang mengetuai kami, aku kini dah pandai masak nasi minyak.

Namun apa yang agak mendukacitakan, ada di antara hadirin yang hadir berbuka puasa apabila selesai makan terus meninggalkan masjid sedangkan iqamah telah pun dilaungkan. Aku cuba bersangka baik dengan menyangka mereka mungkin ada urusan lain tapi tiada urusan yang paling penting melainkan menunaikan suruhan Allah.

Dan aku masih cuba bersangka baik dengan berkata kepada diri sendiri, mungkin mereka bersolat di rumah. Tapi bukankah mereka telah berada di tempat yang paling baik untuk bersolat yakni di rumah Allah dan berjamaah pula yang ganjarannya lebih baik dari bersolat sendiri.

Sesungguhnya ramai yang mampu menahan lapar dan dahaga sepanjang hari namun tidak ramai yang mampu menunaikan solat yang hanya mengambil masa beberapa minit. Marilah kita berusaha menjadikan puasa kita pada tahun ini lebih baik berbanding puasa kita sebelumnya. Moga Allah memberikan ehsan kepada kita untuk terus beribadat kepadaNYA.

3 comments:

Don Balon said...

Assalamualaikum..

Jejaka Desa said...

Ah ye betol.Ande pulok yang buat mesjid ni tempat bukok pose bukan tempat solat...Haru weh..

Fadh said...

don, waalaikummussalam...

Jejaka desa, manusia nie pelbagai laku pe'ei nyer...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...