Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

28 August 2010

179 : Pantasnya Masa Berlalu


Ketika aku menulis entri ini, aku sedang menunggu masuknya waktu Isyak pada malam 17 Ramadhan 1431H di perkarangan Masjid Darul Fikri, Bera. Aku mengemaskini blog ini menggunakan email menerusi telefon genggam Nokia E5.

Sewaktu memasak untuk juadah berbuka selepas Asar petang tadi di Masjid Darul Fikri, Bera, aku terdengar perbualan di antara dua orang warga emas. Rancak mereka memperkatakan tentang cepatnya waktu berlalu. Sedar tak sedar dah menghampiri penghujung Ramadhan. Itu antara inti perbualan mereka. Dalam hati, aku mengakui akan kebenaran kata-kata mereka. Cuma hati aku berdetik, adakah mereka menyedari bahawa salah satu tanda kiamat semakin hampir ialah masa dirasakan pantas berlalu.

Mungkin ramai yang tidak menyedari bahawa sepanjang Ramadhan ini, siang lebih pendek berbanding malam. Sebagai contoh, waktu berbuka semakin cepat dari hari pertama berpuasa tetapi waktu imsyak tetap 5.40 pagi(bagi daerah Bera).

Siang yang semakin pendek dan malam yang panjang merupakan kejadian Allah. Setiap kejadian Allah ada hikmahnya bagi mereka yang beriman. Mungkin Allah memberi peluang kepada kita untuk beribadat di malam hari sepanjang bulan Ramadhan maka DIA memanjangkan malam. Dan mungkin Allah ingin memberi kita kesenangan untuk berpuasa maka DIA memendekkan siang.

Oleh yang demikian itu, marilah kita merebut peluang yang ada sepanjang Ramadhan ini untuk meningkatkan keimanan kita kepadaNYA. Semoga Allah menerima segala amal kebajikan yang kita lakukan...Insyallah.

2 comments:

relevan said...

Salam ..ramadan semakin ke penghujung..jika di pinjamkan lagi pada tahun depan maka bertemulah..

Fadh said...

insyallah...sama2 laa kita berdoa moga dipertemukan lagi dengan ramadhan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...