Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

09 August 2010

172 : Puasa Aku Dulu-Dulu


 Ramadhan bakal menjelang...ada yang menyambutnya dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran...ada juga yang menyambutnya dengan keluh resah...

Tiap kali tibanya puasa... pasti aku teringat kisah waktu kecil dulu...begitu banyak kenangan tersimpan rapi di lipatan sejarah...

Seingat aku...di usia 15 tahun barulah cukup 30 hari puasa yang aku tunaikan. Sebelumnya banyak puasa "yang yang yok pagi-pagi buka periuk"...

Masa aku sekolah rendah dulu...baik jer dari sekolah terus merengek dengan mak nak minta berbuka...mulanya mak pujuk dengan baik tapi kalau dah asyik merengek..mak mula "hot fm" dan capai rotan...aku pun buat-buat tidur kat atas lantai dapur...terlepek sambil tengok mak masak...tak dapat makan pun tak apa asal dapat hidu bau...bila mak dah siap masak dan nak gie solat...masa tue "operasi" aku bermula...tengok kiri dan kanan...line clear dan tudung saji pun dibuka...pergh! Sungguh menyelerakan...sotong masak tumis mak aku memang "the best in the world"...aku pun apa lagi terus rembat 2-3 ekor sotong dan lari ke jamban kat luar rumah dan dengan lahap terus suap dalam mulut...wooi sedapnya makan sotong curi di bulan puasa kat dalam jamban...

Masa sekolah menengah pula...aku duduk di asrama selama setahun di tingkatan 1...tiap kali balik dari kampung...sebuah beg khas penuh dengan makanan ringan sebagai bekalan untuk tidak berpuasa...dan “port’ untuk aku makan dan minum bersama rakan seangkatan ialah kat tempat buang sampah belakang asrama…pura2 laa nak buang sampah kononnya…tapi buang sampah apa sampai berjam2...rupanya tengah sedap 'melantak' di tepi lubang sampah bersama 'aroma' yang amat mengasyikkan...

Tingkatan 2 aku ke sekolah naik basikal…sehari pergi balik aku mengayuh sejauh 20km…bayangkan betapa azab seksanya berpuasa sambil mengayuh basikal di tengahari…tapi aku dan rodong2 tak balik terus lepas habis sekolah…kami lepak kat perpustakaan…nak study laa kononnya…padahal kami tunggu waktu rehat budak2 cina tingkatan 1…dan kami lantik seorang budak cina ‘murtad’ bernama Chin Song sebagai jurubeli untuk membeli makanan kat kantin sementara kami tunggu kat belakang bengkel…kami panggil dia cina murtad sebab dia tak berapa reti nak cakap cina sebab ayah dia cina, mak dia orang asli…

Bila selesai "mentedarah" kat belakang bengkel…kami mula gerak nak balik rumah…tapi sebelum itu ada misi yang mesti dilaksanakan terlebih dulu…misi yang akan menambah dosa kami...misi mencuri tembikai kat kebun cina…kami berempat akan mencilok 2-3 biji untuk dimakan kat 'port' kami di tepi sungai dan akan memecahkan sebanyak mungkin tembikai…sebagai balasan sebab tokey cina tue tak puasa dan tak bayar zakat tanaman…padan muka apek tua tue…

Tapi sekarang…bila dikenangkan kembali…terasa malu sangat2 pada diri sendiri…banyak sangat dosa tak puasa yang aku lakukan…dah laa tak puasa...mencuri pula…sampai sekarang mak aku tak tahu yang aku nie selalu curi2 makan tanpa pengetahuan dia di bulan puasa masa aku budak2 dulu…dan tiap kali raya…kami berempat akan berjumpa dan bercerita kisah2 lama…memang nostalgia sungguh…harapan dan doa aku…janganlah hero aku yang 4 orang tue ikut jejak langkah aku masa kecil dulu…

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...