Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

23 December 2009

135 : Misteri Yang Tidak Terungkai





inilah tangga rumah wan...


"Woi larrriii...Weet giler datang..." jerit Mie, sepupu aku yang tua setahun sambil berlari naik ke atas rumah wan. Aku yang ketika itu asyik mengorek tanah dengan sebatang kayu, terkocoh-kocoh menyarung selipar dan terus meluru ke atas rumah. Dengan sekali injak di atas mata tangga, aku telah berada di dalam rumah wan dan terus menyorok di balik pintu.

Sayup-sayup kedengaran suara memberi salam menerjah corong telingga aku. Perlahan-lahan aku mengintai menerusi lubang yang terdapat pada dinding papan. Belakang pintu itu merupakan tempat persembunyian kegemaran aku kerana aku dapat melihat menerusi lubang yang pada mulanya kecil tapi semakin besar akibat dikorek. Kelihatan seorang perempuan tua sebaya wan aku sedang berdiri di kaki tangga. Dia berbaju kurung hijau dan berselendang putih. Mulutnya seperti sedang mengunyah sesuatu. Beberapa saat kemudian dia meludahkan sesuatu ke tanah dan mengelap tepi mulutnya dengan hujung lengan baju kurung yang dipakainya.

Tiba-tiba terdengar suara menjawab salam dari arah dapur. Serentak itu juga kedengaran bunyi papan lantai dipijak. Kelihatan wan sedang berjalan sambil membetulkan ikat kain batik yang dipakainya. Aku segera menahan nafas kerana khuatir wan akan terdengar bunyi helaan dan hembusan nafas aku yang masih lagi termengah-mengah . Segera aku mengintai menerusi lubang apabila wan tidak menyedari kehadiran aku di balik pintu walau jaraknya hanya beberapa kaki. Dapat aku lihat wan dengan ramahnya menyalami tangan Weet yang telah pun berdiri di pelantar depan. Mereka berbual mesra dan sesekali ketawa kecil. Kelakuan mereka sememangnya menambah kehairanan di dalam diri aku. Namun pada usia itu, kotak pemikiran aku belum mampu menaksir apa yang aku lihat.

Perlahan-lahan aku memijak papan lantai menuju ke dapur. Sebaik tiba di tangga dapur, aku terus memecut selaju mungkin untuk menyertai Mie yang telah pun berada di atas pokok jambu batu. Kedengaran suara ejekan Mie yang bersulam dengan ketawa memperlekehkan aku yang ketakutan tiap kali Weet datang menziarah wan.

Hingga kini aku tidak ketahui siapakah Weet sebenarnya. Menurut kata wan,  Weet seorang perempuan tua yang gila akibat kematian anak dan suami. Anaknya mati akibat demam kerana bermain-main di tengah panas dan suaminya pula mati akibat ditimpa dahan mati ketika sedang menebas semak di kebunnya. Aku hanya menelan setiap kata-kata wan tanpa sebarang soal.

Setelah lebih 20 tahun peristiwa itu kembali mengamit aku. Kini barulah aku dapat menaksir kata-kata wan yang kononnya Weet seorang gila yang kematian anak dan suami. Pertama, wan tidak suka andai perbualannya dengan Weet diganggu. Kedua, wan tidak mahu aku bermain-main di tengah panas terik. Ketiga, wan tidak mahu aku memanjat pokok. Semua itu sebenarnya hanya momokan wan untuk mendisiplinkan aku. Namun siapa Weet yang sebenarnya tidak aku ketahui. Misteri identiti sebenar Weet bersemadi bersama jasadnya.

6 comments:

Mazru Majid said...

sape weet tu yek..koi pun tak tau..haha,mie te bukan akimi ke?

Hashim Zabidi said...

Week ini ibu pada moyang,
moyang ibu pada wan,
wan ibu pada emak.

sesiapa yg masih ada week (wiik) yg masih hidup patutlah diberi golden award.

Fadh said...

mazru :

aok ingat ke weet te? a'ah dia laa tue.

pak ngah :

terima kasih atas penjelasan...ada lg tak agak nye sape2 yg punyai weet?

relevan said...

Jangan risau..panjang umur isteri2 kita akan menjadi uwiik pula..kita kan menjadi moyang atau monyet?..

kasihlatifah78 said...

adakah ku mengenali weet itu... sbb masa aku dok mengkarak dulu.. ada sorang pompuan yg kurang siuman yg suka sgt pakai baju berlapis2... tp rasanya aku tk takut sgt ngan dia..

Fadh said...

kasihlatifah78 :

berkemungkinan org yg sama sbb weet yg koi maksudkan dlm citer nie mmg asal org mengkarak...dia suka sgt merayau2 dgn hanya berjalan kaki...dan mmg dia suke pakai baju 2-3 lapis...klau dpt aok selidik lebih kanjut lg hehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...