Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

23 December 2009

135 : Misteri Yang Tidak Terungkai





inilah tangga rumah wan...


"Woi larrriii...Weet giler datang..." jerit Mie, sepupu aku yang tua setahun sambil berlari naik ke atas rumah wan. Aku yang ketika itu asyik mengorek tanah dengan sebatang kayu, terkocoh-kocoh menyarung selipar dan terus meluru ke atas rumah. Dengan sekali injak di atas mata tangga, aku telah berada di dalam rumah wan dan terus menyorok di balik pintu.

Sayup-sayup kedengaran suara memberi salam menerjah corong telingga aku. Perlahan-lahan aku mengintai menerusi lubang yang terdapat pada dinding papan. Belakang pintu itu merupakan tempat persembunyian kegemaran aku kerana aku dapat melihat menerusi lubang yang pada mulanya kecil tapi semakin besar akibat dikorek. Kelihatan seorang perempuan tua sebaya wan aku sedang berdiri di kaki tangga. Dia berbaju kurung hijau dan berselendang putih. Mulutnya seperti sedang mengunyah sesuatu. Beberapa saat kemudian dia meludahkan sesuatu ke tanah dan mengelap tepi mulutnya dengan hujung lengan baju kurung yang dipakainya.

Tiba-tiba terdengar suara menjawab salam dari arah dapur. Serentak itu juga kedengaran bunyi papan lantai dipijak. Kelihatan wan sedang berjalan sambil membetulkan ikat kain batik yang dipakainya. Aku segera menahan nafas kerana khuatir wan akan terdengar bunyi helaan dan hembusan nafas aku yang masih lagi termengah-mengah . Segera aku mengintai menerusi lubang apabila wan tidak menyedari kehadiran aku di balik pintu walau jaraknya hanya beberapa kaki. Dapat aku lihat wan dengan ramahnya menyalami tangan Weet yang telah pun berdiri di pelantar depan. Mereka berbual mesra dan sesekali ketawa kecil. Kelakuan mereka sememangnya menambah kehairanan di dalam diri aku. Namun pada usia itu, kotak pemikiran aku belum mampu menaksir apa yang aku lihat.

Perlahan-lahan aku memijak papan lantai menuju ke dapur. Sebaik tiba di tangga dapur, aku terus memecut selaju mungkin untuk menyertai Mie yang telah pun berada di atas pokok jambu batu. Kedengaran suara ejekan Mie yang bersulam dengan ketawa memperlekehkan aku yang ketakutan tiap kali Weet datang menziarah wan.

Hingga kini aku tidak ketahui siapakah Weet sebenarnya. Menurut kata wan,  Weet seorang perempuan tua yang gila akibat kematian anak dan suami. Anaknya mati akibat demam kerana bermain-main di tengah panas dan suaminya pula mati akibat ditimpa dahan mati ketika sedang menebas semak di kebunnya. Aku hanya menelan setiap kata-kata wan tanpa sebarang soal.

Setelah lebih 20 tahun peristiwa itu kembali mengamit aku. Kini barulah aku dapat menaksir kata-kata wan yang kononnya Weet seorang gila yang kematian anak dan suami. Pertama, wan tidak suka andai perbualannya dengan Weet diganggu. Kedua, wan tidak mahu aku bermain-main di tengah panas terik. Ketiga, wan tidak mahu aku memanjat pokok. Semua itu sebenarnya hanya momokan wan untuk mendisiplinkan aku. Namun siapa Weet yang sebenarnya tidak aku ketahui. Misteri identiti sebenar Weet bersemadi bersama jasadnya.

19 December 2009

134 : Antara Teriknya Mentari Dan Hangatnya Aspal


Aspal ialah bahan hidro karbon yang bersifat melekat (adhesive), berwarna hitam kecoklatan, tahan terhadap air, dan visoelastis. Aspal sering juga disebut bitumen merupakan bahan pengikat pada campuran beraspal yang dimanfaatkan sebagai lapis permukaan lapis perkerasan lentur. Aspal berasal dari aspal alam (aspal buton} atau aspal minyak (aspal yang berasal dari minyak bumi). Berdasarkan konsistensinya, aspal dapat diklasifikasikan menjadi aspal padat, dan aspal cair.
sumber diperolehi dari http://id.wikipedia.org/wiki/Aspal


Suasana di Bandar Temerloh yang terkenal dengan jolokan Bandar Ikan Patin pada petang Selasa itu agak sibuk dengan deruan enjin kenderaan yang bertali arus. Masing-masing punyai tujuan dan urusan yang perlu diusaikan. Mereka seakan berlumba dengan masa yang tidak pernah mengenal erti belas kasihan. Sesaat terleka maka kerugian yang menimpa.

Di celah-celah keriuhan dan keterikan mentari petang  itu kelihatan seorang perempuan tua berjalan di atas aspal berhadapan kompleks pejabat kerajaan daerah Temerloh sambil menjinjit jabir berisi tin minuman alminium kosong yang dikutipnya dari tong-tong sampah sekitar bandar Temerloh. Dari gerak atur langkahnya dapat dilihat ketidakupayaannya untuk terus melangkah. Tubuh yang gempal menambahkan lagi deritanya. Dengan payah  dan lambat, dia terus melangkah. Sesekali dia berhenti melepaskan lelah. Setibanya di hadapan Pejabat Pos Temerloh, dia berhenti sambil matanya memandang ke kanan dan ke kiri menanti surutnya aliran kenderaan yang bertali arus. Niatnya untuk menyeberangi jalan menuju Pejabat Pos Temerloh. Namun kenderaan seakan tiada hentinya. Tetap datang dan pergi tanpa mempedulikan kehadiran perempuan tua itu yang tercegat bagaikan tiang lampu di tepi jalan. Masa terus berputar.

Hampir 5 minit perempuan tua itu masih termanggu menanti surutnya kenderaan. Tiba-tiba matanya berpinar. Alam di sekelilingnya dirasakan berputar.  Ligat dan laju. Tubuhnya yang gempal terhuyung-hayang. Dan akhirnya dia rebah. Mujur sempat jua dia berpaut pada tiang lampu isyarat. Jika tidak pasti kepalanya terhantuk pada aspal yang keras dan hangat.

Dia terduduk di atas kaki lima sendirian tanpa ada yang menyedari keadaannya. Nafasnya tercunggap-cunggap seakan tersekat. Perlahan-lahan dia mengurut dadanya. Dia cuba mengatur pernafasannya semula. Penyakit semput dan lelahnya kian menjadi. Kebelakangan ini kudrat tuanya kerap dikerah demi sesuap nasi. Semenjak suaminya kemalangan dilanggar kereta, dia terpaksa mengalas beban mencari wang demi meneruskan kelangsungan hidup.

Beberapa minit berlalu tanpa ada yang mempedulikannya. Mujurlah seorang pemuda bermotorsikal menyedari lalu berhenti memberi pertolongan. Dipangkunya perempuan itu sambil mengibas-gibas sapu tangannya. Dia melambai-lambai kepada beberapa orang pekerja MPT yang sedang menyapu di seberang jalan dan mereka  segera membantu.


p/s : Kejadian itu berlaku pada bulan Mac 2009. Ketika itu aku bersama emak dan Arean baru usai memasukkan wang ke dalam akaun Tabung Haji emak. Apakah kesudahan yang terjadi pada wanita tua tidak aku ketahui kerana aku seperti pemandu yang lain sekadar memerhati dan terus berlalu.

18 December 2009

133 : Terkenang Semasa Dulu


Dari kiri; Shaiful, Aku, Nik, Armadi, Mohd Nizam, Khairul dan Mohd Nor


"Wei bebudok, bangun laa dah pukul 5 lebih nie"...jerit Shaiful sambil menendang-nendang kaki kami bertiga yang sedang khusyuk "mereloh" di ruang tamu rumah sewa  dalam pelbagai aksi...Mat Nor dengan aksi superman,  Mat dengan aksi kuak lentang dan aku dengan aksi tenggiling.



Lambat dan payah kami bertiga bangun dari lena yang panjang sambil menguap dan mengeliat...Nik yang sejak balik dari kuliah tadi asyik  menelaah komik hanya tersengih dan bersuara "Bangun...bangun dah petang nie he he he"... 




"Ah! Ko diam Nik"...tengking Mat  tiba-tiba yang masih mamai. 




"Ko apahal nie, Mat. Tiba- tiba marah kat  aku. Ko sihat ke tak sihat?". Balas Nik yang bangun dari silanya untuk merasa dahi Mat namun belum sempat Nik berbuat demikian, Mat  terlebih dahulu menepis tangan Nik. Tindakkan Mat menepis tangan Nik sememangnya telah dijangka. Tepisan Mat berjaya dielak dengan penuh bergaya oleh Nik.





Telah menjadi kelaziman kami, guru pelatih PI/KT Maktab Perguruan Kota Bharu semester 3 bergurau sedemikian. Keakraban kami begitu terserlah hinggakan kadang-kala gurauan kami terlalu kasar namun tiada seorang pun di antara kami yang merasa marah mahu pun merajuk. Di antara gurauan yang biasa kami lakukan ialah menyorokkan barang-barang seperti kasut, selipar, baju dan tali leher. 






Selain itu, tindakan melondehkan seluar atau mengangkat kain pelikat ke atas menjadi lumrah hinggakan kami sentiasa berwaspada bimbang menjadi mangsa dan mengintai peluang untuk mencari mangsa.  Dan gurauan yang paling sadis ialah membuang angin atau kentut. Kami akan berbalas-balas kentut. Jika berjaya mengentutkan kawan yang lain akan dikira 1 mata seperti permainan badminton hinggakan ada ketikanya ianya mencapai berbelas-belas bilangan kentut!

17 December 2009

132 : Antara Menghadap Televisyen Dan Menghadap ALLAH





Rata-rata rakyat Malaysia kini memperkatakan kejayaan pasukan bola sepak Malaysia melangkah ke perlawanan akhir menentang  Vietnam dan berpeluang menamatkan kemarau emas selama 20 tahun selepas memenanginya kali terakhir pada tahun 1989. Aku bukanlah ingin memperkatakan tentang perlawanan yang akan disiarkan secara langsung itu tetapi mengenai alpanya kita dalam mensyukuri nikmat Allah.

Mungkin ramai yang tidak sedar bahawa hari ini merupakan hari terakhir dalam kalendar Hijrah. Apabila berkumandangnya azan Maghrib pada petang nanti maka berakhirlah tahun 1430 Hijrah dan  bermulalah tahun 1431 Hijrah.

Di sini aku ingin berpesan kepada diri sendiri dan kepada yang membaca entri ini, marilah kita bersama menadah tangan berdoa mensyukuri segala nikmat rezeki yang Allah berikan dan memohon agar Allah mengampunkan segala dosa yang telah kita lakukan  selama setahun yang lalu sebelum masuknya waktu Maghrib. Apabila masuknya waktu Maghrib, marilah kita berdoa agar Allah memberi kita rezeki yang halal, melindungi diri kita dari segala malapetaka dan menambahkan lagi keimanan terhadap-Nya sepanjang setahun yang mendatang.

Mungkin ramai yang terlalu ghairah ingin menyaksikan perlawanan akhir Malaysia menentang Vietnam pada petang ini. Tambahan pula, kerajaan meminta semua ketua membenarkan para pekerjanya untuk pulang awal bagi menyaksikan perlawanan tersebut. Sepatutnya kerajaan meminta agar para pekerja dibenarkan pulang awal untuk berjamaah di masjid dan bersama membaca doa akhir dan awal tahun kerana mungkin inilah tahun terakhir kita di dunia yang fana ini sebelum berpindah pula ke alam barzakh.

Marilah kita renung dan perhalusi sejenak, di antara menonton perlawanaan akhir bola sepak dan menadah tangan berdoa di masjid, yang manakah lebih utama? Antara beramai-ramai berhimpun di kedai-kedai mamak menonton perlawanan bola di layar gergasi atau beramai-ramai berjamaah di masjid untuk berdoa dan solat berjamaah. Fikirkan dan buatlah keputusan samada pada petang ini kita ingin menghadap televisyen atau menghadap Allah, Tuhan sekalian alam. Wallahualam...


Salam Maal Hijrah.

16 December 2009

131 : Setahun Sudah Berlalu







usia 2 minggu...

Hari ini tanggal 16 Disember 2009 genaplah usia anak ketiga aku setahun. Terasa cepatnya masa beredar. Sedar tak sedar sudah setahun berlalu. Setahun bersamanya mematangkan aku dalam menjadi seorang bapa yang baik. Sejak lahir, menjaganya amat mudah. Tidak banyak kerenah dan ragamnya. Sememangnya abang-abangnya juga begitu. Namun apabila mencecah usia setahun lebih, kenakalan seorang kanak-kanak mula muncul. Malah Aqeef kini telah pun menampakkan ciri-ciri kenakalan tersebut.




usia 1 bulan...


Semenjak pandai merangkak, habis satu rumah dijelajahnya. Tiada tempat di dalam rumah ini  yang belum ditawannya. Malah pernah sekali tanpa disedari, dia telah pun berada di dalam bilik air. Mujur kehilangannya cepat disedari. Dan ketika ditemui dia sedang berenak-enakan bermain air yang ditakung mamanya di dalam baldi.





usia 2 bulan...

Aku menamakannya Muhammad Aqeef Faiq. Muhammad bermaksud yang terpuji, Aqeef bermaksud yang memberi tumpuan dan Faiq bermaksud yang tertinggi/utama. Aku mengharapkan agar nanti akhlaknya terpuji seperti Rasulullah. Selain itu juga aku mengharapkan agar nanti dia akan sentiasa memberi tumpuan dalam setiap perkara yang dilakukannya dan moga nanti dia akan menjadi manusia yang berkedudukan tinggi.




usia 3 bulan...

Sesungguhnya aku amat bersyukur di atas kelahirannya. Hadirnya menambah bahagia. Menatap wajah comelnya hilang duka nestapa. Melayan keletah manjanya lenyap segala gundah. Mencium pipi montelnya menyuntik semangat untuk aku terus menongkah badai hidup yang kian mencabar.







usia 4 bulan...



Aqeef, walau sesukar mana rintangan yang mendatang abah berjanji akan tetap berjuang demi membesar, mendidik dan mengasuh Angah, De dan Aqeef.





usia 5 bulan...





usia 6 bulan...




usia 7 bulan...




usia 8 bulan...



usia 9 bulan...



usia 10 bulan...



usia 11 bulan...



usia setahun

SELAMAT HARI LAHIR SAYANG...

13 December 2009

130 : Kopiah Putih Dan Kain Pelikat Cap Gajah Duduk




Petang Sabtu itu cuaca memang sedang-sedang panasnya. Usai solat Asar di Masjid Darul Fikri Bera, aku menghalakan tunggangan motor berjenama Kriss menuju ke sebuah bank yang dikhaskan untuk orang Cina, India, Melayu dan Benggali sahaja. Niat di hati ingin mencucuk mesin ajaib dengan harapan akan keluarlah duit berkeping-keping seperti Aladdin yang mengosok lampu ajaib sehingga keluar jin yang dapat memenuhi setiap permintaan yang dipohon.

Di hadapan bank yang berjiran dengan sebuah klinik swasta yang menggunakan nama rakyat tetapi rakyat tetap kena bayar, kelihatan seorang lelaki lewat 50-an  sedang berdiri di hadapan pintu masuk. Sememangnya aku mengenali rupa lelaki tua itu kerana kerapkali dia kelihatan di hadapan sebuah agensi kerajaan yang dipertanggungjawabkan mengurus dan membekalkan air bersih untuk kegunaan rakyat. Dia bertugas sebagai pengawal keselamatan di agensi tersebut yang aku rasakan jika disergah akan melayanglah nyawa dari badan.

Aku melangkah gagah bak pendekar Melayu menuju medan tempur sambil mengeluarkan sekeping kad yang aku sisipkan dalam gulungan kain pelikat cap gajah duduk. Suasana lenggang tanpa seorang makhluk pun yang kelihatan kecuali aku yang sedang menekan-nekan butang yang terdapat pada mesin ajaib. Beberapa ketika, tertera di skrin "RM53.00" iaitu jumlah wang yang terdapat dalam akaun simpanan aku. Sambil menekan butang untuk mengeluarkan baki RM50 terakhir dari gaji, aku membayangkan seolah-olah aku hanya mengeluarkan RM50 dari jumlah sebenar RM53 juta.

Usai memasukkan duit ke dalam saku baju t-shirt putih yang dipakai, aku didatangi lelaki tua yang sejak dari mula aku sampai hanya memerhatikan sahaja. Rupanya lelaki tua itu memerlukan pertolongan aku untuk mengeluarkan duitnya kerana dia tidak tahu cara menggunakan mesin ajaib. Aku hanya tersenyum dan mengangguk tanda menyanggupi untuk membantunya. Dari ulas butir percakapannya, aku mengagak orang tua itu berasal dari Kedah kerana loghat utaranya amat pekat hingga memaksa aku bertanya beberapa kali untuk memahami apakah yang cuba disampaikannya.

Semasa aku berurusan sekali lagi dengan mesin ajaib bagi pihak orang tua itu, tiba pula beberapa orang wanita yang ayu bertudung bersama haruman yang berlumba-lumba menerjah lubang hidung kemik aku. Dengan tibanya  mereka memaksa aku menundukkan pandangan mata dan seboleh mungkin menahan nafas dari menghidu bau haruman yang dipakai mereka kerana wanita adalah penggoda nafsu yang paling sukar dikekang oleh lelaki. Daripada memandang mereka adalah lebih baik aku memandang seekor babi dan daripada bersentuhan kulit dengan mereka adalah lebih baik aku menyentuh seekor anjing.

Usai memberikan wang yang keluar dari mesin ajaib berjumlah RM60 kepada orang tua itu, aku memohon diri untuk pulang dengan persoalan yang bergayut di kotak akal aku. Sekiranya aku tidak berkopiah serta berkain pelikat dan berpakaian pula seperti seekor penyanggak, tentu lelaki tua itu tidak akan meminta pertolongan aku untuk mengeluarkan wangnya yang masih berbaki RM25,786.00!!!

12 December 2009

129 : Seorang Tua Di Kaki Lima Kedai Gunting Bahagian 2

sambungan....


Tiba-tiba kedengaran satu suara garau memberi salam dari arah belakang aku yang sedang menyarungkan topi kaledar ke kepala.

'Waalaikumsalam' balas aku sambil berpaling. Kelihatan di bebola mata aku, seorang lelaki tua sedang berdiri sambil menggalas sebuah beg pakaian. Dari raut wajahnya yang kedut seribu dapat aku lihat kegusaran sedang merajai hatinya. Lelaki tua itu menghulurkan tangan dan segera aku menjabatnya.

'Maafkan pak cik kerana menggangu'. Sapa lelaki tua itu memulakan bicara.

'Tak apalah pak cik, saya pun bukan nak ke mana pun'. Balas aku berdalih walhal perut telah pun berdondang sayang sejak tadi.

'Pak cik baru sampai dari Johor, rumah anak. Anak pak cik kerja askar. Tapi dia dah pindah ke Kedah. Dah sebulan pindah tapi tak bagitahu pak cik. Bila pak cik sampai sana, orang bagitau yang dia dah pindah. Jadi pak cik pun balik juga pagi tadi naik keretapi. Tapi...'. Kata-kata orang tua itu tiba-tiba terhenti dan menundukkan muka. Aku yang khusyuk mendengar cerita orang tua itu menjadi hairan lalu bertanya 'Kenapa, pak cik?

'Pak cik nak minta tolong anak hantar pak cik balik rumah...duit pak cik dah habis buat tambang keretapi tadi...nak makan pun tak de duit nie' kata lelaki tua itu setelah beberapa ketika terdiam.

'Rumah pak cik kat mana? Tanya aku inginkan kepastian.

'Kat Simpang Pelangai'. Jelas lelaki tua itu seakan memohon simpati aku.

'Errr...macam nie laa pak cik...saya sebenarnya ada hal lain...tak dapat nak hantar pak cik...saya bagi duit kat pak cik dan pak cik naik bas, boleh?'. Dalih aku kerana di fikiran telah terbayang kasut bola idaman sedang melambai-lambai bak seorang gadis ayu mengamit mesra.

Lelaki tua itu seakan terpaku mendengar penjelasan yang keluar dari mulut aku seolah-olah suara aku bagaikan halilintar membelah alam. Perlahan-lahan matanya digenangi mutiara jernih yang seakan berkaca. Lama direnungi wajah bujur sirih aku yang tanpa kumis kerana baru dicukur oleh tukang gunting cina sebentar tadi. Mulutnya bergerak-gerak seakan ingin mengungkapkan sesuatu.

'Tapi pak cik bukan minta sedekah'. Ujarnya setelah melihat aku mengeluarkan dompet dan menghulurkan not RM50 sekeping.

'Tak pe, pak cik ambillah duit nie buat belanja makan dan tambang bas nanti'. Tutur aku setelah huluran yang aku unjukkan tidak disambut oleh lelaki tua itu.

Lambat dan teragak-agak, lelaki tua itu membuka beg yang digalasnya dan mengeluarkan sehelai kain pelikat yang masih berplastik dan menghulurkan kepada aku seraya berkata 'Pak cik tak boleh terima duit nie macam tue saja, pak cik bukan minta sedekah jadi anggaplah kain ini sebagai barang yang pak cik jual kepada anak...kain nie anak pak cik yang bagi masa dia balik kampung dulu, pak cik tak guna pun. Anak ambillah kain nie'.

Tersenyum aku mendengar penjelasan tulus lelaki tua itu dan berkata ' Pak cik, saya ikhlas bagi duit nie kepada pak cik dan tak minta pun pak cik membalasnya'. Lalu memasukkan duit RM50 ke dalam poket atas baju melayu cekak musang yang dipakai oleh lelaki tua itu.

Antara rela dan terpaksa, dia menerima pemberian aku itu dengan ucapan terima kasih sambil matanya digenangi air mata keharuan dan berlalu pergi menuju ke stesen bas yang terletak lebih kurang 500 meter dari kaki lima kedai gunting itu. Aku lantas memecut pulang kerana perut yang makin merengek minta diisi dan lambaian Adidas Predator yang makin kuat mengamit.

P/s: Kejadian di atas berlaku pada bulan Oktober 1999. Ketika itu aku masih bujang. aku sebenarnya merasa kesal kerana tidak menghantar lelaki tua itu pulang kerana sehingga sekarang aku tak tahu di mana rumah lelaki tua itu dan tidak dapat sebarang perkhabaran samada masih hidup atau telah kembali ke Rahmatullah.

08 December 2009

128 : Seorang Tua Di Kaki Lima Kedai Gunting


bank tempat aku mengeluarkan duit gaji...
Catatan 3

Hari itu hari Khamis. Sebaik loceng tamat persekolahan berdering, aku pun menamatkan sesi pengajaran dan pembelajaran pada hari itu dengan mengarahkan murid-murid Tahun 5 Mawar mengemaskan buku dan mengangkat kerusi ke atas meja sambil di dalam hati menguntum senyuman secerah matahari pada tengahari itu kerana mengikut pekeliling yang dikeluarkan oleh Jabatan Akauntan Negara, gaji telah pun boleh dikeluarkan. Setelah kesemua 28 orang murid selesai mengucapkan salam, aku pun mengorak langkah menuju ke bilik guru sambil memasang angan ingin membeli sepasang kasut bola Adidas Predator yang gah diperagakan oleh David Beckham seperti yang diiklan di televisyen.

kedai gunting rambut

Selesai menandatangani buku rekod kehadiran, aku bergegas menuju ke arah garaj yang menempatkan motorsikal Yamaha SS kesayangan yang amat setia menemani aku sejak zaman maktab lagi. Dengan sekali tendang, motorsikal bernombor pendaftaran CAM7#*#9 terus mengaum dan menderu laju meninggalkan perkarangan SK Kemayan menuju pekan Triang yang dimonopoli oleh kaum Cina sepenuhnya.

bersedia untuk menyembelih mangsa

Sepanjang tunggangan tengahari itu aku diterik matahari yang menyelar kulit. Namun itu semua tidak aku endahkan kerana di hati berbunga harapan untuk memiliki sepasang kasut bola yang telah lama menjadi idaman. Sejurus tiba di hadapan sebuah bank yang dimiliki sepenuhnya oleh kerajaan, aku segera mengeluarkan buku akaun dari beg yang digalas dan terus melangkah masuk ke dalam bank yang lenggang tanpa pelanggan kerana bank ini bukanlah pilihan utama warga kakitangan awam untuk dijadikan sebagai bank tempat mereka menerima gaji. Usai mengisi borang, aku segera ke kaunter yang dijagai oleh seorang petugas wanita yang ayu bertudung tapi menampakkan 'lurah semantan' kerana hujung tudungnya dililit ke leher.

sedang melapah kulit mangsa

Selesai urusan mengeluarkan wang gaji, aku menuju pula ke kedai gunting rambut yang dimiliki oleh dua adik beradik cina yang berusia dalam lingkungan umur 40-an. Sejak zaman sekolah menengah lagi kedai gunting itu menjadi tempat rasmi aku bergunting. Bukanlah tiada kedai gunting milik orang Melayu di pekan Triang cuma mutu perkhidmatan di kedai Cina itu lebih memuaskan hati aku berbanding di kedai Melayu yang mengunting rambut secara semberono tanpa memikirkan kehendak dan kepuasan hati pelanggan.

sedang memamah daging mangsa mentah-mentah

Sebaik aku memberhentikan motorsikal di hadapan kedai gunting tersebut, tokey Cina itu segera menegur sambil tersenyum. Aku membalas dengan hanya tersengih lalu melangkah ke arah kedai itu setelah mematikan enjin motorsikal. Sebaik melabuhkan punggung di kerusi yang disediakan, aku disoal oleh tokey Cina, 'macam biasa?. Aku hanya mengangguk lemah. Entah kenapa selera bual aku pada tengahari itu seakan tawar.

Operasi mengunting rambut pun bermula. Rambut di bahagian tepi kiri dan kanan telah pun dikepit menggunakan penyepit khas. Bunyi mesin memamah rambut aku kedengaran sambil berselang-seli dengan deruan kipas pada tahap maksima. Memang menjadi kegemaran aku mengunting nipis rambut di bahagian tepi dan membiarkan rambut di bahagian atas panjang dan menutup rambut yang nipis di bahagian tepi.

Hampir 10 minit, sesi bergunting pun selesai. Sebaik selesai membayar, segera aku menuju ke motor. Tiba-tiba...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...