Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

15 December 2008

079 : Aku Di Saat Kecederaan

Menghitung hari demi hari…menanti saat lahirnya seorang bayi yang ketiga dalam hidup aku merupakan detik yang amat mengujakan…terasa waktu amat malas untuk berdetik…sesaat dirasakan seminit…seminit terasa sejam…sejam bagaikan sehari…sehari ibarat seminggu…hingga aku menjadi penghitung waktu yang setia. Tarikh dijangka bersalin ialah 22hb Disember 2008 namun baru-baru nie aku terpaksa mengejarkan isteri aku ke hospital gara-gara rasa sakit yang memulas perut ditambah pula dengan kebimbangan terhadap tahap kandungan gula yang tinggi dalam darah…namun setelah diperiksa oleh doktor…tiada tanda-tanda yang isteri aku akan bersalin dan setelah ditahan wad sehari…dia dibenarkan pulang…hairan juga aku bila doktor menyatakan ianya hanyalah sakit perut biasa dan bukannya sakit nak bersalin.





Dan yang menambahkan kehairanan pada diri sendiri ialah…ini bukanlah kelahiran pertama yang aku nanti tapi yang keempat…tapi entah mengapa aku jadi gabra semacam menantikan kelahiran kali ini…mungkin disebabkan oleh kebimbangan terhadap tahap kandungan gula dalam darah yang tinggi hingga memaksa isteri aku menjalani ujian tahap kandungan gula seminggu sekali…dan mungkin juga tahap keterujaan yang tinggi kerana aku amat mengharapkan kelahiran kali ini merupakan seorang bayi perempuan…walau telah 4 kali di ‘scan’ namun doktor tetap menyatakan yang jantina bayi di dalam kandungan isteri aku tak dapat dipastikan kerana bayi di dalam kandungan mengepit kelangkangnya…entah ya entah tidak aku tak tahu sebab bila aku sendiri yang tengok di skrin monitor…apa yang aku nampak hanyalah warna hitam putih yang bergerak-gerak…dan mungkin juga ditambah dengan kenangan silam yang amat pahit yang berlaku pada Disember 2001 masih kuat mencengkam hidup aku menjadikan aku amat gementar dan gugup menanti kelahiran kali ini.


Walau apa pun…aku amat berharap yang kelahiran kali ini selamat keduanya iaitu ibu dan anak. Bila difikirkan soal jantina…aku jadi pasrah kerana segalanya Allah yang tentukan. Cuma aku mampu berdoa semoga dikurniakan seorang puteri yang akan menambah seri dalam keluarga aku. Moga doa aku akan termakbul nanti…Insyallah.

7 comments:

dzul said...

ye la yg penting bior selamat belaka..ingat tu..doa selalu dan bertawakkal lah.
.
.
.
ceh, nasihat mcm org dh kawin..

Puteri Satu said...

aku dulu kan....scan 3 kali tak nampak gender....scan kali ke-4 baru nampak....selalu klu tak nampak...girl..insyaallah...berjangkit ngan aku...hiks....ada rezki ko...janji selamat mak ngan anak dah syukur kan...

RaFFLeSiA MeRaH said...

insyaallah dpt tuan puteri lak kali ni....

Fadh said...

dzulkarnain: tak pe...nanti tiba giliran awok nanti awok tau laa debor dia macam mana...nak pulak masa temankan isteri masa dia tengah teran baby bagi kuar...memang debor sedebor-debornyer...

puteri1: 2 anak aku dulu pun masa scan tak nampak...doktor kata girl tapi bila kuar boy...ngelabah aku cari nama untuk boy he he he

rafflesia merah: insyallah berkat doa ko...mana laa tau kot2 masin mulut ko...tapi ko bila plak?

manje said...

salam cikgu

jgn risau sgt cikgu, tenang2kan hati itu... doa byk2 pada Allah, ibu ngan baby baru itu selamat semuanya...

> kite pon tak sabo gak menunggu... :) tunpang gembira

umi ameer said...

Hi..
teruskan je berdoa..
semoga semua selamat, ye?

Fadh said...

manje & umi ameer: terima kasih atas nasihat dan semangat yang diberi...alhamdulillah semuanya selamat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...