Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

22 October 2008

069 : Antara Aku, Mat Dan Awek Pesta Buku

Episod Akhir…

Keheningan pagi itu dicacatkan oleh jerit pekik guru-guru pelatih yang sibuk bersiap untuk ke sekolah bagi meneruskan praktikum fasa 2 yang masih berbaki 2 minggu…lantas membangunkan aku dari dari lena yang payah…sesungguhnya malam itu aku menderita dicengkam pedih dan ngilu yang amat sakit angkara luka dari kemalangan…

Sedang aku mengelamun…kedengaran ketukan di pintu…tanpa dipelawa…terjenggol kepala Pok Ya…lalu bersuara… “Nie gewe mu bagi sat nie”…sambil menghulurkan sekeping kertas putih yang dilipat-lipat…tanpa sepatah kata aku menerima huluran Pok Ya sambil tersengih sebagai tanda ucapan terima kasih…

Dengan malas aku membuka kertas itu…tertera bait-bait tulisan yang sangat aku kenal… 


"Kenapa tak bagitau yang awak kemalangan? Kenapa awak rahsiakan…nasib baik ada orang bagitau kat kita…kalau tak, awak mati pun kita tak tahu…kita nak jumpa awak…lepas sekolah kat KB…kita tunggu kat wakaf depan The Store”… ‘Love & Kiss’… ‘Lily'


“Ah sudah…rosak program aku hari nie…” bisik aku dalam hati setelah isi surat itu habis dibaca dan dilipat kembali…

Selesai mandi…aku menjengok Mat yang sedang lena diulit mimpi… “Ewah-ewah… kemain lagi dia…mentang-mentang laa dapat MC…dibantainya tido” bebel aku sambil menarik selimut yang menutupi tubuh kecil Mat… “Jangan lah kaco…koi nok tido nie…” balas Mat sambil merentap kembali selimut ‘sakti’nya… “Tido mendenye lagi…dah melohor dah nie” sanggah aku lalu kembali ke bilik untuk berpakaian meninggalkan Mat terus lena mengulit mimpinya…

Tepat jam 12.30 tengahari…aku dah terpacak kat depan pintu pagar utama Gelanggang Seni… “Mana nie…dah 12.35 dah nie” rungut aku dalam hati sambil melilau memerhati sekeliling di celah-celah orang ramai yang berpusu-pusu keluar masuk…Tiba-tiba terasa bahu aku disentuh dari belakang… “Lama dah ke abe tunggu?" kedengaran satu suara bertanya lantas aku berpaling…dan kelihatan seorang gadis ayu berbaju kurung tersenyum manis… “Eh Norzie…kenapa datang dari luar?...saya lambat ke?” aku bertanya setelah mendapati Norzie muncul dari luar Gelanggang Seni… “Dok eh’…Norzie tubit awa’ tadi…gie beli air…haus sungguh…” jawab Norzie lantas bertanya… “Lamo doh ko abe tunggu?”… “Tak…baru jer sampai” balas aku sambil mengajaknya ke gerai berhampiran…

“Norzie nak makan apa?”tanya aku sebaik saja kami mendapat tempat sambil melambai ke arah pelayan perempuan yang asyik bersembang… “Emm…Norzie nok nasi aye’ denge’ air sirap…” pinta Norzie sambil membetulkan tudungnya…“Iskk…mana boleh…habis ayam nak makan apa nanti” tingkah aku melawak… “Eee…abe nie…sajo nok buat ore’ gere’…” balas Norzie sambil melepaskan cubitan di lengan aku… “Adoi sakit laa…” jerit aku sambil mengosok lengan bagi meredakan keperitan yang terasa… “Nampak gayanya lepas nie saya kena pegi hospital…minta tambah MC lagi sehari…” aku bersuara sambil membelek-belek lengan… “Ah tok ke’ sampai gitu more sekali” balas Norzie kembali…

Sebaik pelayan selesai meletakkan makanan yang diminta…Norzie bersuara “Abe nie eksiden ko?...balut sano…tampa’ sini…male’ ore’ tanyo tok ser ngaku”… “Ya, saya eksiden semalam…dengan kereta…” balas aku yang tak jadi nak menyuap nasi ke mulut… “eksiden mano?” tanya Norzie yang sekali lagi membantutkan hasrat aku untuk menyuap makanan… “Kat depan Gelanggang Seni laa…petang semalam masa saya nak gie sekolah…takkan Norzie tak tau?.. “Norzie tok tau pun…tapi saing’ Norzie ado cito…dio royak ado ore’ eksiden tapi dio tok royak sapo-sapo…cumo dio royak…motor langgar keto…” jelas Norzie yang belum pun menyentuh nasi…Aku hanya mengangguk sambi mata menjeling ke arah jam… “Ah sudah…pukul 1.10 dah upernye…” getus aku dalam hati sambil menyedut milo ais…

Suasana selepas itu agak kaku dan beku…sesekali terpancul beberapa patah perkataan dari mulut kami yang asyik mengunyah…aku tiba-tiba kehilangan ‘mood’…semuanya angkara permintaan awek aku yang ingin berjumpa…lantas mematikan nafsu aku untuk mengatal dengan Norzie…selesai makan, aku menghantar Norzie sehingga ke bahagian buku yang dijaganya…semasa aku menghantar Norzie…beberapa pasang mata milik wajah ayu memerhatikan kami…aku lihat Norzie seakan bangga sebangga-bangganya…namun aku rasa kesal sekesal-kesalnya…kerana peluang aku untuk mengatal dengan mereka tertutup serapat-rapatnya…

Sejurus keluar dari Gelanggang Seni…aku memecut pula ke wakaf depan ‘The Store’…untuk bertemu Lily…awek sekelas yang banyak bersusah payah kerana aku…sambil otak ligat berputar…mencari alasan terbaik untuk dipersembahkan nanti…

TAMAT

p/s: Sejak bertemu buat kali pertama…itulah juga kali terakhir aku bertemu Norzie…selebihnya kami hanya berbual melalui telefon…kali terakhir aku mendengar berita tentang Norzie ialah melalui surat yang dikirimnya dari Pulau Pinang…memaklumkan sebaik tamat pesta buku…dia mengikut sepupunya bekerja di sebuah kilang elektronik…selepas itu aku putus hubungan dengannya…mungkin kini dia telah berumahtangga dan memiliki cahaya mata…semoga Norzie berbahagia selamanya…

14 comments:

Bulan Penuh 2012 said...

salam ziarah,

Anak Bulan

Bulan Penuh 2012

Don Balon said...

Cheh..boyer tembaga rupenye aok ni akumasih.. hehe
baru koi nok masuk feel..kahkah

dzul said...

Ceh..gitu gayanye..

apalagi..buat novel la..

Fadh said...

anak bulan: ziarah laa selalu...

don balon: tue dulu laa...sekarang dah baik dah walau kuota masih belum diisi...

dzulkarnain mohamad: niat di hati memang ada tersimpan untuk menulis novel...tapi ilmu pe'novel'an belum cukup ditimba...insyallah...satu hari nanti...akan terbit...doa2kanlah

Muhammad Azli Shukri said...

Norzie...bila nak jumpa lagi ni..

Fadh said...

muhammad azli: insyallah jika Allah izinkan...akan bertemu jua nanti

pakpainan ... said...

harap2 nozie baca blog ni. dan kisah silam itu akan berulang kembali.

man_helang said...

ha ha ha...gle kaberet gak ko dlu...akupun tak sehebat ko bro...

Fadh said...

denanz: harap2 dia baca...tapi tak nak laa diulang kisah silam...cukup sekadar dilipatan sejarah(buat entri nie pun bini koi asyik nyidir, nasib baik tak tdo atas kerusi panjang jer)

man_helang: tue dulu bro... 1 hari boleh dating ngan 2-3 awek...pagi ngan A, tengahari dengan B, malam dengan C...tapi sekarang aku dah buang dah sifat ke'boye'an aku tue...

poyotito's said...

peh..!aok ni kategori buaya bujang senang ni koi rasa..

manje said...

salam

huhu nostalgia sungguh citer nih... syahdu ar

Fadh said...

poyotito's: dek kerana bujang tue laa senang koi nok ngejas awek, klau dah berbini jgn harap laa...

manje: kenangan silam memang syahdu...sesekali layan perasaan best gak...(wife aku asyik perli2 jer sejak aku tulis entri nie)

Darab Dua said...

wah! sakan jugak lu mengayat ni. smpi clash2 timing.
haha~

Fadh said...

darabdua: alaa masih bujang dulu...tengah kemaruk bercinta...tak ingat siang malam...tapi sekarang nie tak dah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...