Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

31 October 2008

072 : Protes Aku Dalam Diam

“Lu olang Melayu talak komplen ka? Lu tengok ini palang sulah losak…sikalang macamana lu olang mau main bola…nanti lu olang lali…lu punya kaki aaa masuk itu lobang…kita olang cina aaa…talak main bola tapi kita olang mesti mau komplen punya”

Kata-kata seorang Apek tua pada petang itu bagaikan tumbukan padu Mike Tyson yang mengakibatkan aku merasa kehilangan jati diri sebagai seorang Melayu…Apek tua itu saban petang setia melakukan senaman ringgan dengan berjalan anak keliling 2 buah padang bola…dari cara berjalannya aku rasa dia telah mengalami lumpuh sebelah badan akibat ‘strok’…

Aku hanya mampu berdiam diri tanpa terdaya melepaskan walau sebutir perkataan… lambat dan amat payah…aku ukirkan senyuman kelat sebagai tanda aku masih mempunyai budi bahasa seorang Melayu…lalu bangkit perlahan menuju ke bucu padang menyertai beberapa orang kawan yang telah pun mula bermain bola dengan bertiangkan gol kecil dari ranting kayu yang dicacakkan…



Sejak beberapa hari yang lalu…keseronokkan aku bermain bola sedikit terganggu apabila ramai yang tidak turun bermain gara-gara kerja-kerja pemasangan khemah yang sedang giat dijalankan bagi mengadakan GERAK USAHAWAN pada 1 dan 2hb November nanti…hampir 20 buah khemah pelbagai bentuk dan saiz sedang giat dipasang dan didirikan sebagai tempat untuk diadakan pameran, jualan, forum perdana dan persembahan artis…



Apa yang amat mendukacitakan ialah dalam usaha menjayakan program GERAK USAHAWAN…pihak berkuasa tempatan bersikap endah tak endah, acuh tak acuh dan ketidakcaknaan terhadap kerosakkan yang bakal dialami oleh padang tempat warga Bera beriadah saban petang…seolah-olah pihak berkuasa tempatan beranggapan program itu lebih penting dan utama daripada Kejohanan Liga Parlimen Bera yang dinaungi oleh Dato’ Ismail Sabri Yaakob, Menteri Belia Dan Sukan Malaysia yang juga Ahli Parlimen Bera...yang kini telah pun memasuki peringkat suku akhir namun ditangguhkan ke satu tarikh yang belum ditetapkan…



Kerosakkan yang dialami bukan sedikit…penggunaan jentera ‘forklift’ untuk memunggah besi-besi khemah, lantai khemah, kanopi dan lain-lain telah mengakibatkan permukaan padang kini menjadi berlekuk dan beralur serta terbongkah sana sini…bagi mendirikan tiang khemah, lubang digali tanpa memikirkan kerosakkan permukaan padang yang dianggap sebagai kedua terbaik di negeri Pahang selepas Padang MPK di Kuantan oleh Yang Teramat Mulia Tengku Muda Pahang sewaktu berkunjung bersama skuad Liga Super Pahang pada tahun lepas…keadaan ini jelas amat mendukacitakan dan seolah-olah memperlekehkan kewibawaan serta amanat Menteri Belia Dan Sukan yang ingin melihat kemajuan sukan terutama oleh para belia di daerah Bera…



Seorang sahabat baik, salah seorang kakitangan pihak berkuasa tempatan yang dihubungi melalui sms memberitahu “Tapak pun free..awok tanya la menteri pembangunan usahawan dan MARA yang kata sanggup baiki semula padang...dah cakap dalam mesyuarat...kami pun tak tahu dia bawak masuk treler ngan kanopi yg berlantai cam tu...mmang jahanam dah padang tu...gara2 org atasan takut kat org politik...apa kita boleh buat...awok kalo ada cara buat la...koi nak tngok juga..."



Dan protes aku yang hanya mampu dalam diam…kepekaan dan kecaknaan phak berkuasa tempatan amat dituntut bagi memastikan keadaan padang selepas berakhirnya program itu nanti diperbaiki dan selepas ini perlu lebih tegas dalam memberikan persetujuaan kepada mana-mana pihak sekali pun yang berhasrat untuk menganjurkan sebarang aktiviti mahu pun program...bukan aku anti terhadap sebarang usaha yang dilakukan untuk kemajuan bersama cuma apa yang amat aku harapkan ialah sebarang tindakan yang diambil perlu diperhalusi dan dipantau serapi mungkin supaya tidak berlaku situasi 'win lose' sebaliknya konsep 'win win' perlu diterapkan demi kebaikan bersama...



Kepada Pegawai Daerah Bera yang tidak pernah aku tegur dan sapa...aku ingin berpesan...jalankanlah tugas yang diperamanahkan dengan sebaik mungkin...jangan nanti setiap perbuatan dan tindakan akan dipersoalkan di akhirat kelak... Kepada Apek tua yang menyedarkan aku tentang hak dan jati diri sebagai seorang Melayu yang mempunyai hak dan keistimewaan...aku ucapkan terima kasih dan aku juga mendoakan semoga Apek tua itu sihat selalu...dan kepada sahabat aku...inilah yang termampu aku lakukan...tetap memprotes walau dalam diam...

30 October 2008

071 : Kisah Aku Di Malam Itu

Sejak dua minggu yang lalu…guru-guru pelatih di Maktab Perguruan Kota Bharu semester 2 1997 berkelakuan ganjil…ada yang bercakap seorang diri…ada yang mulut terkumat-kamit seolah-olah membaca jampi serapah…ada yang tiba-tiba ketawa bagaikan orang sasau…ada yang hentak-hentak meja dan tak kurang juga yang hanya tersengih bak kerang busuk…

Fenomena ini berlaku angkara ‘Drama Fest’ yang dianjurkan oleh English Language Society dengan kerjasama Unit Bahasa Inggeris…sebagai salah satu aktiviti persatuan dan juga sebagai persediaan untuk Kerja Kursus Berfortfolio…semua kelas semester 2 diwajibkan menyertai…tiada yang terkecuali waima kelas Pengajian Agama/Kajian Tempatan(PA/KT)…

Hari yang dinantikan telah pun tiba…memandangkan bilangan kelas yang banyak…undian terpaksa dilakukan bagi membentuk 2 kumpulan…kumpulan pertama akan mempersembahkan drama mereka di Dewan Wawasan manakala kumpulan kedua akan mempersembahkan drama mereka di Dewan Bakti…setiap kumpulan terdiri daripada 6 kelas dan pertandingan dijalankan serentak bagi menjimatkan masa…

Maka bertempurlah mereka di atas pentas mempersembahkan lakonan pincang dalam menyebut perkataan Inggeris yang amat payah untuk mereka tuturkan dan amat perit telingga mendengarnya…dalam 12 drama yang dipersembahkan…aku tertarik pada persembahan lakonan oleh guru-guru pelatih kelas Matematik/Kajian Tempatan(MT/KT)… mereka mempersembahkan satu lakonan ritual masyarakat Melayu Pantai Timur dalam menyembuhkan penyakit sampukan…

Apa yang menariknya…lakonan yang dipersembahkan seolah-olah ‘hidup’…dari jalan cerita, watak dan ‘prop’ yang digunakan semuanya melambangkan keunikan tradisi yang diwarisi sejak zaman berzaman…penceritaan yang diatur susun serapi mungkin dalam menghayati semangat ulik mayang atau main puteri menghidupkan kembali tradisi yang semakin luput membuatkan aku terpegun…aksi pelakon yang melakonkan watak tok dukun yang sedang merawat pesakit meremangkan bulu roma, membeliakkan mata dan melopongkan mulut aku yang sejak dilahirkan tidak pernah menyaksikan upacara ritual seperti ini…dan aksi pelakon yang menjayakan watak pesakit yang seakan benar-benar dirasuk menjadikan aku terpingga dan tertanya-tanya… “macam betul-betul kena rasuk jer??”…

Peringkat saringan awal telah berakhir…6 kelas terpilih untuk ke peringkat akhir yang akan diadakan selang 2 hari lagi…kesemua kelas yang terpilih ke peringkat akhir mempergiatkan latihan bagi memantapkan lagi lakonan masing-masing…di antara 6 kelas yang layak ke akhir…kelas MT/KT turut layak dengan mendapatkan markah tertinggi menjadikan mereka calon terbaik untuk menduduki tahta teratas apabila keputusan diumumkan nanti…atas inisiatif sendiri…mereka telah memperhaluskan lagi setiap gerak lakon dengan diindahkan lagi dengan penggunaan ‘prop’ yang sebenarnya…



Pada malam sebelum hari pertandingan akhir…kelas MT/KT telah mengadakan latihan terakhir mereka di Dewan Wawasan di saat-saat kesibukan kami pihak urusetia melakukan kerja-kerja akhir sebelum pertandingan…sempat aku menonton sambil memasang tirai dan menyemat perhiasan berkelip-kelip sebagai latar pentas…suasana pada peringkat awal latihan mereka agak tenang dan lancar…sesekali pecah gelak di kalangan para pelakon apabila babak yang dilakonkan tidak menjadi dan mencuit hati mereka…

Namun apabila memasuki babak upacara merawat pesakit atau main puteri…kemenyan di atas tempat pembakaran pun dibakar…semerbak bau menusuk ke rongga hidung…suasana bertukar suram dan muram…iringan muzik ulik mayang dari radio memecah keheningan…Tok Dukun memulakan aksi…semua mata yang hadir tertancap pada gerak tubuh yang berliang-liuk sambil mulut terkumat-kamit membaca sesuatu di hadapan sekujur tubuh yang terbaring di atas tikar mengkuang…asap dari pendupaan kemenyan mulai berpual-pual memenuhi ruang pentas…kini giliran pesakit pula beraksi…tubuh digerak-gerakkan ke kiri dan kanan…tangan diacung ke atas sambil melambai-lambai…lalu bangkit duduk berlunjur…sambil mata dibeliakkan ke kiri ke kanan… ke atas ke bawah…mulut seperti menyebut sesuatu tapi tidak berulas butir…dan terus menerkam Tok Dukun sehingga jatuh terlentang ke belakang…entah mengapa pesakit yang tadinya garang tiba-tiba jatuh terperenyak lalu pengsan…

Masing-masing yang hadir menjadi panik apabila aksi yang dilakonkan tidak tercatat di dalam skrip…aksi yang pada mulanya sekadar lakonan menjadi sesuatu yang benar-benar terjadi…keadaan bertambah kelam kelibut apabila lampu dewan tiba-tiba terpadam…aku yang ketika itu berada di belakang dewan teraba-raba di dalam gelap…jerit pekik laungan guru pelatih perempuan kedengaran membingitkan lagi suasana…dalam teraba-raba mencari pintu keluar…sekonyong-konyong aku terlihat api menyambar lampu kalimantan..amat jelas di mata aku melihat api yang mulanya kecil terus marak melingkari mentol dan sejurus kemudian aku membuka langkah seribu meninggalkan belakang pentas menuju ke arah pondok jaga yang terletak lebih kurang 50 meter dari Dewan Wawasan…

Keesokkan paginya Pengetua mengumumkan pertandingan itu dibatalkan…semuanya angkara babak ulik mayang atau main puteri yang tiba-tiba menjadi kenyataan…apa yang menghairankan aku sehingga kini ialah api yang aku lihat menyambar lampu pada malam itu langsung tidak meninggalkan sebarang kesan…tiada langsung kesan terbakar pada mentol itu malah ianya berfungsi dengan baik selepas kejadian yang mengemparkan itu…pada Zohor tengahari itu diadakan bacaan Yassin dan doa selamat yang dikepalai oleh Ustaz Ghazali atau lebih dikenali dengan panggilan Ustaz Janggut Merah gara-gara kegemaraan beliau menginaikan janggutnya…dan menurut seorang bomoh muda yang juga merupakan sahabat sekampung salah seorang guru pelatih…kejadian berlaku akibat main puteri yang disertai dengan bauan kemenyan yang kononnya telah menarik perhatian makhlus halus yang sememangnya telah wujud bertapak sejak zaman penaklukan Jepun kerana tapak Maktab Perguruan Kota Bharu yang kini dikenali Institut Perguruan Kota Bharu dahulunya merupakan sebuah hospital Tentera British…

Hingga kini aku masih tertanya-tanya apakah benar semua kejadiaan yang berlaku…bukannya aku tidak mempercayainya cuma merasa sangsi kerana bomoh muda yang mengubat guru pelatih yang kerasukkan itu kelihatan seperti seorang penghidu gam tegar kerana hidungnya yang sentiasa berair dan hanya memakai seluar pendek paras lutut semasa merawat dan menawan ‘7 puteri’ yang dimasukkan ke dalam 7 botol yang berasingan dan dibuang ke dalam 7 perigi buta yang berlainan…dan salah seorang guru pelatih perempuan sekelas dengan aku yang turut menjadi mangsa histeria pada malam kejadian itu…setelah di ‘rawat’ dan ber ‘pantang’ memakai pakaian warna hitam…entah kenapa dan bagaimana…telah menjadi isteri kedua seorang pensyarah yang amat terkenal dengan kehebatannya mencipta lirik lagu yang puitis termasuklah lagu yang menjadi tema blog ini yang didendangkan oleh sebuah kumpulan rock terkenal…yang tak pernah menyertai ekspedisi berakit di Sungai Pahang dan bekas pemain dramnya kini membuka sebuah restoran ‘Happy’ di tempat aku…


p/s: Kejadiaan ini benar2 berlaku dan sehingga kini menjadi tanda tanya dalam diri...

25 October 2008

070 : Aku vs 'Zorro'

“Takiem, awok tak nok ‘servis’ ke motor…cuti semester lagi 2-3 hari jek lagi” tanya aku pada Mustakiem yang tengah asyik melayan perasaan sambil mendengar lagu nyanyian Siti Nurhaliza dan 2by2… “Koi dah servis semalam…ngape?” balas Mustakiem sambil menghembuskan asap rokok Dunhill yang tinggal separuh… “Ngape tak ngajok koi…koi tak ‘servis’ lagi nie…spoket pun dah haus tak berganti lagi…moh temankan koi gie ‘servis’ motor jap” pinta aku yang sememangnya malas nak keluar seorang diri… “Malas laa koi…koi ada study group kat Medan PGP pukul 5 kang” jawab Mustakiem yang tiba-tiba jadi rajin belajar…Maka petang itu…aku keluar ke Kota Bharu seorang diri untuk men ‘servis’ motor sebab cuti semester dah nak bermula…seperti biasa motor merupakan pengangkutan utama aku untuk balik kampung sekiranya cuti semester yang panjang…

“Abe, tolong tukar minyak hitam, cuci ‘karberator’ dan tukar ‘spoket’… ” pinta aku pada abang pomen yang tengah sibuk mengorek ‘block’ motor RX-Z… “Demo tunggu menta deh…pomen sore lagi gie beli air…tok kelik2 lagi” jawab abang pomen sambil meneruskan korekannya…Aku pun duduk di atas bangku bulat sambil merenung ke arah jalanraya yang sibuk dengan kenderaan yang bertali arus menuju ke destinasi masing-masing…

Tiba-tiba pandangan aku terpaku pada sebatang tubuh yang berpakaian serba hitam sedang berjalan di tengah-tengah pembahagi jalan… “Aik, Zorro mana pulak yang terlepas nie” bisik aku di dalam hati apabila ternampak gelagat seorang lelaki dalam lingkungan 40-an yang berpakaian ala Zorro…dari topi, baju, seluar, penutup mata dan kain mantel yang diikat di leher…sebijik macam Zorro…siap dengan pedang yang tersisip rapi di pinggang… “Ada gak orang yang sanggup pakai macam nie…mana kudanye…ntah2 kuda dia abis ‘angin’ kot…” bisik aku dalam hati sambil tersengih seorang diri memerhatikan gelagat ‘Zorro’ yang semakin menghampiri bengkel motor tempat aku berdiri…

“Hoi…gapo’ kelih2…mu tok penoh kelih ore’ ko!” jerkah ‘Zorro’ tiba-tiba sekaligus mematikan sengihan aku… “Mu mari sini…kalu mu tok mari…aku gie lek nu…aku te’ mu…” sambung ‘Zorro’ lagi sambil cekak pinggang… “Alamak…apa aku nak buat nie?” aku berbisik di dalam hati sambil jantung berdegup kencang…masa tue kalau ditoreh muka aku…memang tak keluar darah…pucat sungguh…

“Abe, mu mari kat ambo…jange caro ke dio…tok betul tue” tiba-tiba abang pomen bersuara menyelamatkan aku yang tengah ‘gabra’ sehabisnya…sepantas kilat aku meluru ke arah abang pomen yang masih lagi mengorek… “mu dok di’e…jange kelih…jange kecek gapo” arah abang pomen…aku pun akur dan hanya tunduk membisu sambil memerhatikan abang pomen mengorek…

“Nate nie…aku kecek nge mu nie…mu nok mapuih ko? herdik ‘Zorro’ yang dah terpacak kat depan aku…aku hanya diam membisu… “Ko mu nie tuli? tanya ‘Zorro’ lagi sambil menunjal kepala aku dengan tangan… “Aik…nie dah lebih nie…” getus aku dalam hati… Aku jeling abang pomen…mengharap simpati dan bantuan namun dia asyik dengan kerja dia seolah-olah tiada apa yang berlaku… “Ah sudah…keluar pedang pulok…mati aku ari nie” aku berbisik setelah melihat ‘Zorro’ mengeluarkan pedang dari sarung… “Ya Allah…Kau selamatkanlah hamba Mu ini…” doa aku di dalam hati sambil mata terpejam rapat menanti kepala tergolek ke lantai…

Tiba-tiba aku terasa sesuatu menyentuh leher…aku pun mengucap…ntah berapa kali aku mengucap…aku pun tak tahu…apa yang terlintas di otak aku ketika itu hanya mati…lama juga ‘Zorro’ meletakkan pedang di leher aku tanpa berbuat apa-apa…aku buka mata dan jeling pedang yang terhunus di leher… “Aik apasal pedang nie warna merah” bisik aku dalam hati kehairanan…“Kah kah kah…takut mati demo nie ruponyo” pecah gelak ‘Zorro’ sambil mengetuk ‘pedang’nya beberapa kali ke kepala aku dan berlalu dari situ…Aku terpingga-pingga memerhatikan ‘Zorro’ beredar bersama dekahan ketawanya…

“Nasib baik demo dok die’…kalu demo lawe’ dio tadi…teruk demo keno te’…dio tue gilo…bini dio lari ikut jate’ lain…tue hok’ jadi gilo tue…doh rama’ doh hok keno maroh denge’ dio…pede’ tue pede’ plastik…buke’ pede’ betu’…kalu pede’ betu’..doh lamo keno igat ngan polis…” jelas abang pomen yang tiba-tiba bersuara meredakan sedikit kegugupan aku setelah dimarahi ‘Zorro’…aku rasakan semangat aku sedikit demi sedikit kembali setelah menyorok meninggalkan jasad aku apabila leher aku hampir-hampir terputus…

Kejadian ini berlaku semasa aku ingin men ‘servis’ enjin motor sebagai persiapan untuk balik kampung sempena cuti semester 1998…sampai sekarang kalau ternampak orang gila…cepat-cepat aku pandang ke arah lain…aku jadi risau dan bimbang kalau-kalau orang gila tue tiba-tiba menyerang dan memarahi aku…aku tak ingin kejadiaan lama berulang kembali…serik dah aku…

p/s: selepas entri nie...aku nak buat sedikit perubahan kat blog nie...nak tahu?...kena laa tunggu...he he he

22 October 2008

069 : Antara Aku, Mat Dan Awek Pesta Buku

Episod Akhir…

Keheningan pagi itu dicacatkan oleh jerit pekik guru-guru pelatih yang sibuk bersiap untuk ke sekolah bagi meneruskan praktikum fasa 2 yang masih berbaki 2 minggu…lantas membangunkan aku dari dari lena yang payah…sesungguhnya malam itu aku menderita dicengkam pedih dan ngilu yang amat sakit angkara luka dari kemalangan…

Sedang aku mengelamun…kedengaran ketukan di pintu…tanpa dipelawa…terjenggol kepala Pok Ya…lalu bersuara… “Nie gewe mu bagi sat nie”…sambil menghulurkan sekeping kertas putih yang dilipat-lipat…tanpa sepatah kata aku menerima huluran Pok Ya sambil tersengih sebagai tanda ucapan terima kasih…

Dengan malas aku membuka kertas itu…tertera bait-bait tulisan yang sangat aku kenal… 


"Kenapa tak bagitau yang awak kemalangan? Kenapa awak rahsiakan…nasib baik ada orang bagitau kat kita…kalau tak, awak mati pun kita tak tahu…kita nak jumpa awak…lepas sekolah kat KB…kita tunggu kat wakaf depan The Store”… ‘Love & Kiss’… ‘Lily'


“Ah sudah…rosak program aku hari nie…” bisik aku dalam hati setelah isi surat itu habis dibaca dan dilipat kembali…

Selesai mandi…aku menjengok Mat yang sedang lena diulit mimpi… “Ewah-ewah… kemain lagi dia…mentang-mentang laa dapat MC…dibantainya tido” bebel aku sambil menarik selimut yang menutupi tubuh kecil Mat… “Jangan lah kaco…koi nok tido nie…” balas Mat sambil merentap kembali selimut ‘sakti’nya… “Tido mendenye lagi…dah melohor dah nie” sanggah aku lalu kembali ke bilik untuk berpakaian meninggalkan Mat terus lena mengulit mimpinya…

Tepat jam 12.30 tengahari…aku dah terpacak kat depan pintu pagar utama Gelanggang Seni… “Mana nie…dah 12.35 dah nie” rungut aku dalam hati sambil melilau memerhati sekeliling di celah-celah orang ramai yang berpusu-pusu keluar masuk…Tiba-tiba terasa bahu aku disentuh dari belakang… “Lama dah ke abe tunggu?" kedengaran satu suara bertanya lantas aku berpaling…dan kelihatan seorang gadis ayu berbaju kurung tersenyum manis… “Eh Norzie…kenapa datang dari luar?...saya lambat ke?” aku bertanya setelah mendapati Norzie muncul dari luar Gelanggang Seni… “Dok eh’…Norzie tubit awa’ tadi…gie beli air…haus sungguh…” jawab Norzie lantas bertanya… “Lamo doh ko abe tunggu?”… “Tak…baru jer sampai” balas aku sambil mengajaknya ke gerai berhampiran…

“Norzie nak makan apa?”tanya aku sebaik saja kami mendapat tempat sambil melambai ke arah pelayan perempuan yang asyik bersembang… “Emm…Norzie nok nasi aye’ denge’ air sirap…” pinta Norzie sambil membetulkan tudungnya…“Iskk…mana boleh…habis ayam nak makan apa nanti” tingkah aku melawak… “Eee…abe nie…sajo nok buat ore’ gere’…” balas Norzie sambil melepaskan cubitan di lengan aku… “Adoi sakit laa…” jerit aku sambil mengosok lengan bagi meredakan keperitan yang terasa… “Nampak gayanya lepas nie saya kena pegi hospital…minta tambah MC lagi sehari…” aku bersuara sambil membelek-belek lengan… “Ah tok ke’ sampai gitu more sekali” balas Norzie kembali…

Sebaik pelayan selesai meletakkan makanan yang diminta…Norzie bersuara “Abe nie eksiden ko?...balut sano…tampa’ sini…male’ ore’ tanyo tok ser ngaku”… “Ya, saya eksiden semalam…dengan kereta…” balas aku yang tak jadi nak menyuap nasi ke mulut… “eksiden mano?” tanya Norzie yang sekali lagi membantutkan hasrat aku untuk menyuap makanan… “Kat depan Gelanggang Seni laa…petang semalam masa saya nak gie sekolah…takkan Norzie tak tau?.. “Norzie tok tau pun…tapi saing’ Norzie ado cito…dio royak ado ore’ eksiden tapi dio tok royak sapo-sapo…cumo dio royak…motor langgar keto…” jelas Norzie yang belum pun menyentuh nasi…Aku hanya mengangguk sambi mata menjeling ke arah jam… “Ah sudah…pukul 1.10 dah upernye…” getus aku dalam hati sambil menyedut milo ais…

Suasana selepas itu agak kaku dan beku…sesekali terpancul beberapa patah perkataan dari mulut kami yang asyik mengunyah…aku tiba-tiba kehilangan ‘mood’…semuanya angkara permintaan awek aku yang ingin berjumpa…lantas mematikan nafsu aku untuk mengatal dengan Norzie…selesai makan, aku menghantar Norzie sehingga ke bahagian buku yang dijaganya…semasa aku menghantar Norzie…beberapa pasang mata milik wajah ayu memerhatikan kami…aku lihat Norzie seakan bangga sebangga-bangganya…namun aku rasa kesal sekesal-kesalnya…kerana peluang aku untuk mengatal dengan mereka tertutup serapat-rapatnya…

Sejurus keluar dari Gelanggang Seni…aku memecut pula ke wakaf depan ‘The Store’…untuk bertemu Lily…awek sekelas yang banyak bersusah payah kerana aku…sambil otak ligat berputar…mencari alasan terbaik untuk dipersembahkan nanti…

TAMAT

p/s: Sejak bertemu buat kali pertama…itulah juga kali terakhir aku bertemu Norzie…selebihnya kami hanya berbual melalui telefon…kali terakhir aku mendengar berita tentang Norzie ialah melalui surat yang dikirimnya dari Pulau Pinang…memaklumkan sebaik tamat pesta buku…dia mengikut sepupunya bekerja di sebuah kilang elektronik…selepas itu aku putus hubungan dengannya…mungkin kini dia telah berumahtangga dan memiliki cahaya mata…semoga Norzie berbahagia selamanya…

15 October 2008

068 : Antara Aku, Mat dan Awek Pesta Buku

Episod 3

“Hello, Assalammualaikum…boleh cakap dengan Norzie?” aku bersuara selepas kedengaran suara halus manja menjawab panggilan telefon… “Menta deh…” pinta suara halus itu sejurus kemudian kedengaran suara laungan memanggil “Mek Nor…gewe mu nok kecek nie”… “ulks..baru kenal dah jadi gewe…nie sudah bagus…” bisik aku dalam hati…

“Hello…sapo nie? Kedengaran suara gemersik bertanya di hujung talian… “Orang laa takkan patung boleh bercakap…” Jawab aku mengusik… “Yo laa tapi sapo kecek nie? Nada suara itu mula meninggi… “Beke’ nyo dio…ramai sunggoh kali gewe dio?” aku membalas dalam loghat Kelantan yang kedengaran seperti orang Siam… “Jange laa maie-maie…kito tok ser laa kecek lagu nie…”suara itu kedengaran semakin meradang… “Ok…ok…saya laa…kan kita jumpa semalam kat Gelanggang Seni…tak ingat ke?”…balas aku mengingatkan… “Ooo cikgu ke…maaf laa tak perasan tadi” jawab suara itu dalam nada agak terkejut dan tiba-tiba hilang loghat Kelantannya… “Maaf laa kalau menganggu…Norzie buat apa tadi? Tanya aku pula… “Tak buat apa pun saje tengok tv…”jawab Norzie dan kemudiannya bertanya… “Cikgu dah makan?... “Iskk…jangan laa panggil cikgu…panggil laa abang ke…sayang ke…”balas aku dengan nada mengatal… “Belum makan lagi” jawab aku setelah tiada respond dari Norzie… “Laa kenapa tak makan lagi…tak lapar ke? Norzie bersuara bimbang… “Saya tunggu Norzie…” aku menjawab tapi tergantung… “Kenapa tunggu Norzie pula?" tanya Norzie kehairanan… “Tunggu Norzie suapkan laa”balas aku yang makin mengatal… “Aloh abe nie…ngado sungguh…” jawab Norzie yang diikuti ketawa kecil…

“Norzie…”panggil aku memecah kesunyian selepas lidah masing-masing menjadi kelu… “Esok Norzie kerja ke?" tanya aku… “Kerja…”balas Norzie pendek… “Norzie rehat pukul berapa?" tanya aku lagi yang inginkan kepastian… “Norzie rehat pukul 12.30…kenapa abe tanyo?”…Norzie pula bertanya inginkan jawaban… “Kalau kita jumpa besok, boleh?pinta aku bersama harapan setinggi gunung… “Nok jumpo?...buat ngapo jumpo?tanya Norzie yang kejap bercakap dalam loghat biasa…kejap loghat Kelantan… “Saya nok belanje Norzie...” jawab aku pula dalam loghat Pahang… “Tak nyoh susoh-susoh laa abe belanjo Norzie…simpan pitih tue dalam bank…”Norzie bersuara seolah-olah tidak berminat… “Alaa boleh laa kita jumpa esok… pujuk aku penuh pengharapan… “Simpan duit dalam bank pun nak buat apa…”aku berkata setelah Norzie diam membisu… “Simpan banyok-banyok pitih tue…pastue abe mari pinang Norzie…” agak serius suara Norzie…

“aaaaa…” aku menjadi gagap setelah mendengar penjelasan Norzie… “he hi he…”tiba-tiba kedengaran bunyi ketawa yang ditahan-tahan… “Norzie gurau jer laa tapi kalau betul-betul pun tak pe…lagi bagus…” jelas Norzie yang tersirat maksud tersembunyi… “Orang cakap betul-betul…dia main-main plak…” aku bersuara dalam nada seakan merajuk… “Ok laa esok kito jumpo tapi abe tok ngaja’ ko? Akhirnya Norzie bersetuju… “Tak…saya MC esok…” jelas aku yang diikuti soalan dari Norzie “MC??...abe deme’ ko?”… “Tak demam pun”jawab aku pula… “Abis tue sakit ngapo?” tanya Norzie kebingunggan… “Sakit jatuh” balas aku ringkas… “Jatuh dari gapo’…motor ko?tanya Norzie agak cemas… “Tak lah…” jawab aku berbohong… “Abis jatuh dari gapo’…”Norzie bertambah hairan… “MC sebab sakit jatuh cinta…”jelas aku sambil ketawa… “Tengok tue kito sungguh-sungguh dio maie-maie pulok…”Norzie bersuara seolah merajuk… “Maaflah…takkan gurau pun nak merajuk…”aku cuba memujuk… “Esok kita jumpa yer…Norzie tunggu kat depan pintu pagar pukul 12.30 tau…nanti saya datang…” jelas aku penuh kegembiraan… “Ok Norzie tunggu…kalau abe tok mari…tok se’ kecek nge’ abe doh…” balas Norzie mengugut… “Insyallah saya datang punye…ok laa esok kita jumpa…bye” aku mengakhiri perbualan telefon yang hampir setengah jam lamanya…

Bersambung laa pulak… he he he

13 October 2008

067 : Antara Aku, Mat dan Awek Pesta Buku

Episod 2

“Gone kite nie…nak gie sekoloh jugok ke?” Tanya aku bila motor mula bergerak selepas beberapa kali cuba di’hidup’kan… “Abis budok-budok gone gayenye…diorang dah lame nunggu kite sampei” Jawab Mat sambil mengesat darah kat dagu… “Takkan kite nok gie jugok dengan berdarah sana sini…pinggang koi nie terasa lagi sengalnye hempap dok awok” balas aku yang mula meradang dengan semangat Mat yang tak kena tempat, masa dan ketika… “Gini laa, kite tepon sekoloh bagitau yang kite ekcident…pas te kite gie spito…pedih luke nie” cadang aku yang akhirnya diakuri oleh Mat…

“Cik, kami nie baru lepas kemalangan…jadinya kami nak dapatkan rawatan” Mat bersuara selepas kami tolak menolak di depan kaunter pendaftaran Jabatan Pesakit Luar… “Bagi IC dan masuk ikut pintu belah kanan” arah petugas kaunter...kami pun masuk bilik rawatan dan menunggu… “Ah lambatnye…buruk dah muke dok nunggu kat sini…dah laa pedih luke nie” rungut aku bila kami dah menunggu hampir 5 minit… “Sabor laa ckit…tok nyabor langsung…macam laa awok sorang jek yang luke…koi pun luke jugek” balas Mat yang dari mula masuk asyik menjeling kat jururawat pelatih yang tengah menulis sesuatu kat meja… “Eleh takat luke kat dagu tue pun nok kecoh ke” balas aku sambil menahan kepedihan luka di pipi, lengan, lutut dan buku lali akibat bergesel dengan tar jalan…sejurus kemudian 2 orang jururawat pelatih menghampiri kami untuk memberikan rawatan...

“Bagus gek berlanggor tadi…dapat MC 2 hari” aku bersuara sambil membelek kertas MC dan menuju ke arah motor untuk pulang ke asrama… “Memang bagus pun…dapat koi ngejas nurse tadi…cun jugok” balas Mat sambil memakai helmet… “Dapat nombor tepon?” Tanya aku sambil men 'yetart’ enjin motor… “Die dok asrama, tak dek no tepon” balas Mat sedikit hampa… “Wei Mat, kite gie gelanggang seni balik nok? Cadang aku bila sampai kat pintu keluar masuk hospital… “Nok buat menda?”… “Alaa saje jer…cuci2 mata…ramai awek cun kat situ”balas aku yang sedang membelok ke arah jalan menuju ke Gelanggang Seni… “Giler awok…buatnyer omputih tue ada lagi kat situ…tok pasei2 dia mintok ganti rugi”ugut Mat pula… “A’aah yek…mujur awok kabor…klau tok saje jer kena bayor” jawab aku sambil merancang malam nanti nak menelefon awek pesta buku yang aku jumpa semalam…

Bersambung lagi…

10 October 2008

066 : Antara Aku, Mat Dan Awek Pesta Buku

Episod Pertama

"Wei cepat laa dah lambat nie"teriakan Mat sayup-sayup kedengaran di corong telinga aku yang tengah sedap berdengkur kerana kepenatan akibat di'observe' oleh pensyarah...perlahan-lahan aku bangkit capai tuala dan terus ke bilik air..."Awok tunggu koi nok mandi jap"pinta aku yang dibalas dengan bebelan maut oleh Mat.

"Ikut jalan nie cepat sikit"arah Mat yang membonceng di belakang sambil menuding ke arah kiri apabila sampai di Simpang 4, Pengkalan Chepa. "Ikut nie laa, koi nak tengok awek yang koi 'adjust' semalam"jawab aku sambil tekan gear 1 dan pulas minyak bila lampu isyarat bertukar dari warna merah ke warna hijau.

"Banyok pulok kereta hari nie siap dengan bas budok sekoloh lagi"Bebel Mat tak sudah2 apabila kami melintas di hadapan Stadium Sultan Muhamad ke 4 dan menghampiri Gelanggang Seni..."Memang laa ramai kan ada Pesta Buku kat Gelanggang Seni"balas aku sambil menukar gear bagi mendapat 'pick up' untuk memotong deretan bas..."Mana awok tau?tanya Mat lagi..."Koi tau laa pasei koi dah gie semalam"jawab aku sambil mata melilau memandang kiri kanan memerhati kot-kot ada awek yang kerja kat Pesta Buku..."Bila?Gampang, tok ngajok pun koi"tanya Mat lagi..."Masa te"..."Jageee kereteeee"...jerit Mat...serentak dengan itu kedengaran bunyi dentuman hasil perlanggaran motor aku dengan sebuah kereta yang sedang membelok ke kanan...dan aku pun melayang bak Superman diikuti Mat yang bagaikan melekat kat belakang aku.

Antara sedar tak sedar…sayup-sayup dan samar-samar aku dengar suara riuh rendah mengerumun aku dan Mat…terasa berat belakang aku…nak bangun pun payah…aku berpaling…rupa-rupanya Mat jatuh atas belakang aku…patutlah berat sangat…dan tangan dia masih erat memeluk pinggang aku…

Tiba-tiba seorang lelaki menghampiri kami… “Demo tak dok gapo ko?”tanya dia sambil membantu aku bangun dari jatuh yang amat menyakitkan…aku tak jawab sebab masih pane’… “Mari kito gie spita…dekat jaa nu” tambah lelaki itu sambil menunjukkan arah Hospital Besar Kota Bharu… “Tak pe…tak pe sikit jer nie” balas aku sambil berjalan terhencut2 ke arah motor Yamaha SS kesayangan…Aku lihat lengan dan siku berdarah…kat muka pun ada darah…rasa pedih sesangat…aku panggil Mat untuk tegakkan motor…aku lihat dia tak berapa teruk…luka sikit jer kat dagu…

Lepas tegakkan motor yang tumbang…aku nampak pemandu kereta tue sedang meneliti kerosakan keretanya… “Laa Mat…kita langgar omputih rupernye”kata aku pada Mat berjalan ke arah omputih tersebut… “I’m sorry, sir” itu jer yang terkeluar dari mulut aku dan aku terus blah ngan Mat…omputih tue terpingga-pingga…teruk gak kemik pintu kereta Nissan Ad Resort… “nasib awok laa” bisik aku dalam hati…

bersambung

06 October 2008

065 : Tag Pelik Tentang Aku

Entah apa sebab musabab tetiba saudara dzulkarnain mohamad buang tebiat menge'tag' aku untuk menceritakan 15 perkara pelik tentang diri…apa kejadah nak cerita kat orang tentang diri aku…Ah malu laa aku kalau orang lain tau…tapi tak pe laa…disebabkan ini ‘tag’ pertama yang aku dapat…rasa seperti satu penghormatan untuk aku…jadi aku layan kan juga ‘tag’ nie…

State 15 weird things/ habits/ little known facts about yourself.- The 10 people I tag are to then to follow my footsteps and write their own 15 weird things/habits and little known facts.- No tag backs (as in once I’ve done this, please don’t tag this exact tag again)

Aku Pelik 1 :

Aku anak bongsu dari 8 adik beradik. Oleh itu aku amat manja. Sampai sekarang pun aku masih ‘duduk bawah ketiak mak’ walau dah berkeluarga…selalu juga aku curi2 letak kepala kat atas peha mak…

Aku Pelik 2 :

Aku nie memang tak reti nak ber ‘shopping’…dari zaman bujang sampai sekarang memang tak suka ber’shopping’…beli pakaian pun bila perlu jer…kalau tak jangan harap aku nak beli…

Aku Pelik 3 :

Aku seorang pengeli kucing…bukan takut tapi geli…kalau nampak jer kucing…aku dah ‘standby’ untuk halau kucing tue jauh2…bukan apa…aku tak suka kucing tue gesel2 kat kaki aku sebab aku rasa geli sesangat…pernah masa aku darjah 3…tengah belajar dalam kelas…tiba2 aku melompat atas meja…sebabnya ada seekor kucing gesel kaki aku tanpa aku sedari…kecoh 1 kelas dengan gelak ketawa kawan2…malunya aku…

Aku Pelik 4 :

Aku bukan seorang yang kidal…aku menulis guna tangan kanan tapi kalau tulis sms…aku guna tangan kiri…kalau guna tangan kanan untuk tulis sms…aku jadi kekok dan lambat…bila main bola pula…aku sepak bola guna kaki kiri…kalau sepak guna kaki kanan…jawabnya bola yang aku sepak tue entah ke mana perginya…

Aku Pelik 5 :

Aku memang bengap Matematik…masa belajar dulu…otak aku akan kaku tiap kali belajar Matematik…aku pun tak tahu kenapa dan mengapa…sampai sekarang pun kalau suruh baca sifir 8 pun aku tak hafal tapi kalau Bahasa Inggeris aku pandai…siap dalam mimpi pun cakap Bahasa Inggeris…masa SPM 95 aku dapat A1 untuk Bahasa Inggeris, Bahasa Melayu C3 dan Matematik P7…

Aku Pelik 6 :

Aku seorang yang tak suka ‘ngeteh’(minum teh sambil borak2 kosong di kedai)…bagi aku buang masa walau ada yang beranggapan aku nie anti-sosial…lantaklah orang tak anggap apa sekalipun…asalkan aku tak nyusahkan orang…kalau aku ‘ngeteh’…dah tentu sekali-sekala aku kena bayar…bukan kedekut tapi jimat cermat…

Aku Pelik 7 :

Aku tak pernah lagi kena 'Chickenpox" atau demam cengkerik…nie yang aku risau sebab abang aku baru kena sebelum puasa pada usia 38 tahun...kena tahan wad seminggu dan MC dua minggu...sampai sekarang kesan parut masih ada lagi...kalaulah kena kat aku nanti...macamana laa aku nak hadapi…

Aku Pelik 8

Aku nie jenis yang kalau orang buat baik kat aku sekali…10 kali baik akan aku balas kat orang tue tapi kalau orang tue buat jahat sekali kat aku…10 kali jahat aku akan balas balik...

Aku Pelik 9

Aku jenis yang tak banyak cakap…kalau orang tanya…aku cukup payah nak menjawab tapi bila mood aku nak bercakap...tak de orang pulak yang nak mendengar...

Aku Pelik 10

Aku tak pandai bersiul...dah puas aku cuba try test tapi yang keluar cuma angin dan air liur jer…

Aku Pelik 11

Dulu aku kurus…pakai seluar pun pinggang saiz 29…tapi sejak kahwin…seluar aku saiz 34…dulu paling berat pun 52kg tapi sekarang 72kg…dulu aku cerewet bab makanan tapi sekarang…makanan yang aku tak pernah makan masa bujang pun dah jadi kegemaran aku…contohnya tempe, petai dan maman…dulu aku tak suka memancing…siap kutuk ‘kaw-kaw’ kat member yang kaki pancing…tapi sekarang aku suka memancing terutama memancing udang galah…

Aku Pelik 12

Aku seorang pembenci perokok yang tegar…aku rela hidu bau kentut dari hidu bau asap rokok…aku boleh berkawan baik dengan perokok tapi kalau ada kursus di hotel…aku lebih rela tidur dalam kereta daripada tidur sebilik dengan perokok…

Aku Pelik 13

Aku tak pandai berenang walau masa kecil dulu mandi sungai merupakan salah satu aktiviti utama aku di waktu petang…macam2 cara dan teknik telah diajar oleh kawan2 …macam2 petua yang kawan2 cadangkan seperti masa berenang letak biji saga dalam poket seluar dan tangkap daun yang gugur dari pokok sebelum ia jatuh ke tanah dan letak bawah bantal sebelum tidur…ternyata semua petua dan tunjuk ajar mereka sia2 kerana sampai sekarang pun aku tak reti berenang…

Aku Pelik 14

Aku seorang yang takut pada kelajuaan…dulu masa aku pandu Proton Saga Aeroback 1.5 keluaran 91…aku beranggapan yang kereta aku yang tak laju bila kereta Kancil senang2 potong kereta aku kat highway sedangkan meter kereta aku dah menunjukkan angka 100…tapi sekarang bila dah pandu kereta Avanza…aku masih dipotong macam sayur dek pemandu2 kereta yang ber ‘cc’ lebih rendah daripada aku…rupanya kelajuan bukan terletak pada ‘cc’ kereta tapi tahap keberanian orang yang memandu…

Aku Pelik 15

Aku seorang yang ‘simple’ lagi sempoi…pakaian asasi aku ialah jeans, t-shirt round neck dan selipar…manakala kemeja dan seluar slack serta kasut kulit hanya untuk waktu bertugas sahaja…kalau kat rumah…aku senang berseluar pendek tanpa baju…bagi aku kain pelikat hanya untuk solat bukan untuk dipakai waktu tidur…


Cukup 15 perkara pelik tentang aku walau aku boleh tulis lebih lagi…Aku tak nak ‘tag’ sape2 sebab aku tak suka kena ‘tag’…tentu orang lain pun tak suka kena ‘tag’ juga…harapan aku ini ‘tag’ pertama dan terakhir yang perlu aku jawab…moga Dzulkarnain Mohamad berpuas hati…

04 October 2008

064 : Ulang Tahun Kedua Blog "Aku Masih Di Sini"

Tanggal 4 Oktober 2006...wujudlah blog ini dengan tema Aku Masih Di sini...pada asalnya hanyalah untuk suka-suka sahaja tapi disebabkan oleh keterbiasaan maka ianya menjadi sesuatu yang menyeronok dan menyenangkan...

Tahun 2007...aku menyepi...lama juga hampir setahun tanpa sebarang entri...namun aku tetap mengekalkan blog ini walaupun bersawang...aku pun tak tahu kenapa aku tiba-tiba hilang mood... mungkin kerana orang yang memperkenalkan aku dengan dunia blog telah pun memadamkan blognya...

Dan 4 Oktober 2008...di saat kemeriahan Aidilfitri disambut girang gembira oleh umat Islam...aku turut menyambut ulangtahun ke-2 blog aku nie...walau tiada majlis rasmi bagi meraikannya...namun kewujudan blog ini amat besar erti dan membawa sejuta makna kepada aku...

Bagi aku...blog akan mendatangkan manafat sekiranya digunakan dengan cara yang betul dan blog juga boleh mendatangkan keburukkan jika ianya disalahgunakan...blog tempat aku meluahkan segala rasa yang aku rasa...blog tempat aku berkongsi ilmu pengetahuan dan pengalaman yang berguna untuk dikongsi bersama...blog adalah medium untuk mengeratkan ikatan silaturrahim sesama insan...dan blog juga selalu digunakan oleh pihak tertentu untuk menyebarkan fitnah...memarakkan lagi api persengketaan...dan bermacam2 lagi perkara yang boleh mengundang musibah...

Oleh itu...aku berblog bukan kerana nama, pangkat, harta mahu pun kuasa...aku berblog hanya kerana aku adalah aku dan aku ingin menjadi aku yang seadanya...

p/s: Bagi yang belum mengetahui asal-usul kejadian blog nie...bolehlah baca entri nie...tue pun kalau sudi...
http://aku-masihdisini.blogspot.com/2006/11/tentang-blog-aku.html
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...