Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

26 September 2008

063 : Rutin Raya Aku

Tiap2 tahun rutin raya aku sama jer...Tak pernah berubah dari zaman aku bujang sampai laa isteri aku mengandung anak ketiga…rutin aku tetap sama...

Sebelum Raya(seminggu sebelum)

Rutin 1
Bersihkan kawasan rumah seperti meracun rumput keliling rumah, menyapu sampah dan mengelap cermin tingkap…(klau tak raya memang tak bersihkan pun…)

Rutin 2
Mencari kayu api untuk dijadikan bahan bakar semasa membakar lemang dan merebus ketupat…(pernah sekali tue…tengah ralit kerat kayu…ntah macam mana parang yang aku pegang terlibas ke kepala lutut…punya laa banyak darah keluar…ayah bawak aku ke klinik…doktor jahit lutut aku…raya tahun tue aku beraya dengan lutut berjahit…)

Rutin 3
Mengait buah kelapa untuk dijadikan bahan asas lemang, rendang dan kari…(tahun lepas aku panggil orang yang ada beruk untuk ambil buah kelapa tapi orang tue dah meninggal, jadi terpaksalah aku guna pengait tahun nie…)

Rutin 4
Mengambil daun kelapa untuk dijadikan sarung ketupat…(aku tolong ambil daun dan makan jer…menganyam memang aku tak reti)

Rutin 5
Menebang buluh untuk membuat lemang…(pilih buluh ayah…aku cuma tukang tebang dan kerat jer bila diarahkan)

Rutin 6
Mengupas dan memesin kelapa…(mengupas sehari sebelum…memesin lepas sahur puasa hari terakhir)

Rutin 7
Membakar lemang pada hari terakhir berpuasa…(yang ini paling mencabar…panas sungguh…rasa nak berbuka jer masa bakar lemang…pernah sekali tue aku dah tak tahan sangat dah…aku berbuka dengan minum air kosong…sampai kembung perut aku…yang hairannya asyik aku jer yang kena bakar lemang…pernah abang aku yang bakar tapi hangus…sejak dari itu aku dapat kontrak tetap…mak aku kata aku pandai bakar lemang…entah ye entah tidak aku tak tahu…atau mak saje nak bodek aku supaya aku jadi rajin…tapi masa kecil dulu…masa arwah tok aku masih hidup…dia memang terrer bakar lemang dan aku satu-satunya cucu dia yang rajin tolong dia sebab aku suka main api…mungkin secara tak sengaja…ilmu dia diturunkan kepada aku…he he he perasannya aku)

Semasa Hari Raya

Rutin 1
Bangun pagi2…lepas solat Subuh…siap2 nak sarapan…belah lemang…potong ketupat…bentang tikar…pas tue makan ramai2…seronok sungguh tapi rasa sayang jer nak makan sebab dah sebuan tak makan di siang hari…

Rutin 2
Lepas sararapn…siap2 nak ke masjid…pakai baju melayu siap dengan sampin…tapi aku kalau pakai baju melayu bersampin…memang tak suka baju melayu di dalam sampin…mesti aku pakai baju melayu di luar sampin…senang nak simpan duit raya kat dalam kocek…

Rutin 3
Lepas sembahyang raya…bersalam dengan mak ayah dan adik beradik yang lain…masa nie memang syahdu…rasa nak menitik air mata…lepas tue bergambar ramai2 1 keluarga…dan sesi memberi duit raya kepada anak2 buah…

Rutin 4
Bertahlil di kubur Kg Kerayong, Kg Mengkarak dan Kg Guai…menziarahi pusara arwah tok dan wan serta saudara mara yang telah meninggal dunia…

Rutin 5
Beraya kat rumah saudara mara…(sekarang laa…dulu masa bujang balik dari masjid terus tidur sampai ke senja…malam baru aku beraya sakan dengan member2 sampai 2-3 pagi…)

Selepas Hari Raya

Rutin 1
2-3 hari lepas raya…suasana kat rumah mak kembali sepi…tinggal aku sekeluarga dengan mak dan ayah jer…adik beradik yang lain semua balik rumah masing2…jadi aku laa yang kena kemaskan semua pinggan mangkuk periuk belangga kain baju yang ditinggalkan…kesian aku kat mak aku tue…buat kerja sorang2…kira anak yang soleh gak laa aku nie…

Rutin 2
Menghabiskan saki baki kuih raya yang kakak dan abang aku beli untuk mak dan ayah…biasanya kuih bergoreng aku suka laa…kalau kuih yang dibakar nie…kureng sikit…

Rutin 3
Selalunya duit dah banyak habis beli itu ini…masa aku bujang dulu…mulalah meraih simpati mak untuk pinjam duit…tapi sekarang nie…duit raya anak2 laa yang jadi mangsa…sebab tue sekarang nie aku suka beraya kat rumah saudara mara dan rodong2…yang sebelum nie aku tak pernah pergi pun sekarang nie aku gie beraya bawak anak2…untung2 diorang hulur duit raya kat anak2 anak…dapatlah aku gunakan sehingga dapat gaji…he he he jahatnya aku…

*Salam Aidilfitri untuk semua rakan2 bog sekalian…ampun dan maaf dipinta andai ada salah dan silap yang terbuat, terkata, terkutuk dan sebagainya semasa aku mengomen di blog kalian…semoga semuanya bergembira di hari yang mulia…*

18 September 2008

062 : Dajalnya Aku 2...


"Mat...cepat Mat cepat cari tiang...pegang kuat2" dengan termengah-mengah aku berteriak sambil segera memeluk tiang bangunan kayu yang menempatkan 5 buah kelas untuk guru pelatih semester 3..."ngape...ngape?tanya Mat kehairanan...dia yang sedang asyik 'mencuci mata' memandang guru pelatih perempuan semester 1 di bangunan bertentangan segera memeluk tiang..."Peluk jer laa, tak yoh banyok tanye"jawab aku sambil mengeratkan lagi pelukan... member sekelas semuanya terpingga-pingga dan terdiam kehairanan melihatkan aksi kami berdua...

"Mat jage2...dah dekat sangat dah nie"kata aku sambil memuncungkan mulut ke arah kelas sebelah yang menempatkan guru pelatih kursus PM/KH...Mat yang kebinggungan menanti dengan debar..."Haa Mat...pegang kuat2 jangan lepas"arah aku bila kelihatan saja tubuh yang sama besar dengan tong drum..."wei bergegor wei bergegor...gempe bumi wei"Mat berteriak sambil badannya diketarkan seolah-olah gempa bumi benar2 berlaku...

"Gampang betui budok 2 ekor nie...tak abis2 nak ngejek koi...awak ingat awak tue bagus sangat ke...dah laa sorang tue badan kenit macam budok2...sorang lagi kurus kering...tiup dek angin melayang"maki hamun sumpah seranah terhambur dari mulut pemilik tubuh sebesar tong drum memarahi kami...kami berdua hanya tersengih2 bak kerang busuk sambil memujuk empunya tubuh sebesar tong drum...

Itulah gelagat aku dan Mat setiap kali terserempak dengan Munirah...orangnya berbadan besar... sebesar badan Mek(Salam Pantai Timur) sebelum Mek tiba2 jadi kurus pula sekarang nie...namun dia tak pernah terasa hati dengan ejekan kami...malah menganggap kami hanya bergurau semata...dan pernah aku meminjam RM10/- dari dia untuk membeli nasi kerana aku kehabisan wang...baik hati orangnya...marah dan maki hamun hanya di mulut tapi tidak disimpannya di dalam hati...Di mana agaknya Munirah sekarang nie?...

16 September 2008

061 : Aku Dah Raya...

Gambar aku terpaksa di 'blur'kan untuk keselamatan dalam negara

Maghrib Ahad lepas...selesai berbuka puasa yang ke-14...aku terus mandi untuk bersolat...tengah syok mandi...tiba2 isteri aku panggil..."ngape?"tanya aku dengan muka yang penuh sabun..."GB abang anta mesej bagitau esok bawak baju melayu dan sampin"beritahu dia sambil membebel..."Gila apa suruh bawak baju melayu siap ngan sampin sekali"..."Mana laa abang tau dia nak buat apa...ke raya dah kot esok...mungkin dia dah nampak anak bulan Syawal"balas aku melawak...

Balik Terawikh...isteri aku tanya lagi..."Nak gosok ke baju melayu?"..."Gosok laa...yang kuning"jawab aku dengan mulut penuh dengan kuih rempeyek sambil menonton filem 'Are We Done Yet' di Astro HBO...rajin pula isteri aku nie nak gosok baju melayu...selalunya kalau tanya butang baju melayu mana pun disangkanya aku nak kahwin lain...teringat dialog filem 'Madu Tiga'..."Butang baju melayu abang mana Pah?"...

Pagi Isnin...aku ke sekolah berpakaian baju kemeja dan berseluar 'slack'...di tangan aku membimbit baju melayu serba kuning bersama sampin dan songkok...aku tak nak pakai terus sebab aku bimbang GB aku buat lawak bodoh bulan puasa nie...haru aku pakai baju melayu seorang diri...kalau hari Jumaat tak kisahlah sangat...nie hari Isnin...pas tue kena gelak dek cikgu2 lain sebab kemaruk sangat dah nak beraya...

Sampai sekolah aku tanya Dat..."Ngape GB suruh bawak baju melayu siap ngan sampin sekali?"sebab dia pun tak pakai baju melayu tapi pakaian rasmi PAR..."GB nok tangkap gambo untuk buat kad raye anto ke sekoloh2, ppd dan jpn"jawab Dat sambil tangan ligat menyapu sampah..."Buang tebiat apa orang tua nie...tiba2 nok buat kad raye...ke doh sampai 'seru'?"balas aku sambil buka pintu bilik...

Maka rehat hari tue...bergambar sakanlah semua guru dan staff SKBG di dataran perhimpunan...di bawah terik mentari pagi yang cerah...macam2 aksi dan gelagat dapat diihat...masing2 sibuk melaram dengan baju raya tahun lepas...suasana sejibik macam hari raya...siap salam2 lagi cuma tak ada makan dan minum jer...rasa macam artis laa pula bila ada orang tangkap gambar aku...aku nie jenis yang tak suka bergambar...maklumlah aku nie pemalu orangnya...tangkap gambar orang aku suka laa...

11 September 2008

060 : Dajalnya Aku...

Malam tue malam sabtu...suasana di asrama agak sunyi tanpa jerit pekik lolongan guru pelatih yang kebanyakkannya balik kampung...maka tinggallah kami yang merantau di negeri orang...

Kebosanan melanda diri...sejak balik dari Terawikh di masjid aku hanya terperap dalam bilik...melayan jiwa kacau sambil kedua tangan menyilang di atas dahi...mengelamun jauh ke langit ketujuh..."ahh bosannya malam ini"...hati kecil berbisik dan akal ligat berputar...jam ayam jantan kat atas meja study tepat pukul 11.30 malam...entah syaitan mana terlepas...tiba2 membisik menghasut aku...rancangan jahat terbayang di kotak fikiran...

"Mat, jom ikut aku jap..." pelawa aku tanpa beri salam mahupun ketuk pintu..."mana?" jawab Mat acuh tak acuh yang sedang khusyuk sangat menelaah komik 'Alam Perwira' yang dibeli siang tadi...mungkin dia tengah mendalami hikmat Si 'Ji Fat'..."ikut jer laa, baiknye projek nie"...dengan gaya kura-kura dia pun bangun dari 'peta dunia' yang dia lukis setiap malam...

"Kita berdua jer ke?...tanya Mat..."dah takkan nak ajak satu asrama nie"...jawab aku yang tengah turun tangga..."Ajok laa Jusni sekali"...saran Mat..."ikut awok laa"...Mat pun segera menuju ke bilik Jusni...tak lama kemudian mereka berdua pun sampai...

"Apa citer?"...tanya Jusni..."Ah awok nie, tak nyabor langsung"...jawab aku yang tengah mencangkung kat tepi longkang..."Gini, ustaz balik kampungkan.../\?"... "Ye"...jawab dek Mat..."Klau gitu Ewan tinggal sorang laa?"..."aah"...jawab Jusnie sambil betulkan ikat kain pelikat dia yang nak terlondeh..."Klau gitu...Mat, awok gie pinjam topeng dari Zaha...jumpa koi dengan Jusni kat belakang" arah aku sambil bangun dan menuju ke belakang bangunan asrama...

"Mat, ce awok intai Ewan tengah buat menda?"...arah aku selaku ketua operasi...Mat pun segera 'mengintai dari tirai kamar' ikut tingkap yang separuh terbuka..."Tido"...bisik Mat sambil membuat aksi orang sedang tidur..."Nie, awok gie kunci pintu bilik Ewan dari luar" arah aku lagi..."Nok kunci guna menda?" tanya Jusni kebanggangan..."Pakai laa apa2 pun asalkan dia tak leh kluor" jawab aku separuh marah...tak lama kemudian Jusni pun datang semula sambil tunjuk isyarat ibu jari...

Aku pun mulakan operasi utama...aku intai sikit dari celah tingkap...nampak si Ewan tengah sedap berdengkur sambil diiringi alunan muzik dari radio..."ooo sedapnye berdengkur...siap ko kejap lagi" bisik hati aku sambil syaitan yang terlepas tadi bersorak riang...aku pun hulur tangan ikut jaring besi tingkap...raba punya raba...jari aku dapat menyentuh butang "volume"...aku pun terus pusing dan bergemalah bunyi radio sekuat-kuatnya...serentak dengan itu juga Ewan bangun dan menerpa ke arah radio...cepat2 dia 'slow'kan volume...sambil tue mata dia melilau ke semua arah...kami bertiga jenuh menahan gelak sambil guling-guling atas lantai kaki lima...

Dalam 2-3 minit kemudian...kami intai semula...Ewan dah baring semula...tapi radio dah di'off'kan...aku pun hulur tangan dan meraba mencari butang 'on'...sebelum tue aku dah kuatkan volume ke tahap maksima...jumpa jer butang 'on/off'...aku pun tekan...bergemalah sekali lagi bunyi radio memecah kesunyiaan malam...Ewan, aku lihat melompat dari katil dan menerpa ke arah radio tapi kali nie kami dah nekad...kami pun sergah Ewan sekuat hati dan Ewan pun menjerit meraung melolong macam orang kena sampuk sambil menuju ke arah pintu...

"Tolong...tolong...tolong aku...ada hantu kacau aku...tolong wei..." jerit Ewan sambil menendang-nendang daun pintu...kami jadi cuak...bimbang dan risau pun mula bersarang di hati kami...bimbang kalau2 si Ewan nie pengsan ke atau betul2 histeria sampai hilang ingatan...tak pasal2 kami kena dakwa kerana menyakat sehingga mengakibatkan kematian... cepat2 kami meluru untuk membuka pintu bilik Ewan yang Jusni kunci dari luar...bila pintu bilik kami buka...Ewan meluru berlari ke arah luar pagar menuju ke arah asrama guru pelatih wanita yang jaraknya lebih kurang 50 meter tanpa berbaju hanya berseluar pendek sambil menjerit minta tolong sebab ada hantu nak makan dia...kami kejar Ewan dan dapat peluk dia betul2 kat pintu pagar asrama guru pelatih wanita...

"Wan, bawak mengucap Wan"...aku bersuara sambil memeluk dia dari belakang...Jusni pegang kaki dan Mat pula pegang tangan...Ewan masih meronta-ronta untuk melepaskan diri sambil menjerit "Mak tolong hantu nak makan ewan!!"...cepat2 aku tekup mulut dia dengan tangan dan arahkan Mat dan Jusni angkat Ewan balik asrama...separuh nyawa kami bertiga bergelut mengangkat Ewan yang meronta-ronta untuk melepaskan diri...sampai jer kat asrama kami bawa Ewan ke bilik air tingkat bawah dan jirus dia dengan air paip...barulah dia tenang dan sedar apa yang terjadi pada diri dia...

"Celake korang...babi sial anak haram" dan segala sumpah seranah maki hamun yang keluar dari mulut Ewan bila kami jelaskan yang kami hanya suka2 menyakat dia...mulut Ewan tak henti2 melepaskan perkataan2 carut marut yang terlintas di fikirannya walau berkali-kali kami minta maaf...aku tanya dia kenapa dia lari bila kami buka pintu dan panggil nama dia...dia jawab, mahu nye tak lari kalau dah hantu kejar dia...rupa2nya masa kami buka pintu bilik Ewan...kami lupa nak tanggalkan topeng muka hantu yang aku suruh Mat pinjam dari Zaha...patutlah makin dikejar makin laju larinya Si Ewan nie...

Esoknya gempar satu asrama tentang kisah Ewan dikacau hantu...macam2 cerita yang timbul...dan kami bertiga terpaksa merasuah Ewan supaya menyembunyikan cerita sebenar dengan membelanja dia berbuka puasa selama seminggu...

p/s: Ewan sekarang di Putrajaya melanjutkan pelajaran sepenuh masa, Mat pua mengajar di salah sebuah sekolah di Keratong dan Jusni kini mengajar di Felda Tekam. Dan aku pula...masih di sini...

059 : Teringat Aku...





Ramadhan telah pun memasuki hari ke 12...ada yang menyambutnya dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran...ada juga yang menyambutnya dengan keluh resah...


Tiap kali tibanya puasa... pasti aku teringat kisah waktu kecil dulu...begitu banyak kenangan tersimpan rapi di lipatan sejarah...


Seingat aku...di usia 15 tahun barulah cukup 30 hari puasa yang aku tunaikan. Sebelumnya banyak puasa "yang yang yok pagi-pagi buka periuk"...


Masa aku sekolah rendah dulu...baik jer dari sekolah terus merengek dengan mak nak minta berbuka...mulanya mak pujuk dengan baik tapi kalau dah asyik merengek..mak mula "hot fm" dan capai rotan...aku pun buat-buat tidur kat atas lantai dapur...terlepek sambil tengok mak masak...tak dapat makan pun tak apa asal dapat hidu bau...bila mak dah siap masak dan nak gie solat...masa tue "operasi" aku bermula...tengok kiri dan kanan...line clear dan tudung saji pun dibuka...pergh! Sungguh menyelerakan...sotong masak tumis mak aku memang "the best in the world"...aku pun apa lagi terus rembat 2-3 ekor sotong dan lari ke jamban kat luar rumah dan dengan lahap terus suap dalam mulut...wooi sedapnya makan sotong curi di bulan puasa kat dalam jamban...


Masa sekolah menengah pula...aku duduk di asrama selama setahun di tingkatan 1...tiap kali balik dari kampung...sebuah beg khas penuh dengan makanan ringan sebagai bekalan untuk tidak berpuasa...dan “port’ untuk aku makan dan minum bersama rakan seangkatan ialah kat tempat buang sampah belakang asrama…pura2 laa nak buang sampah kononnya…tapi buang sampah apa sampai berjam2...rupanya tengah sedap 'melantak' di tepi lubang sampah bersama 'aroma' yang amat mengasyikkan...


Tingkatan 2 aku ke sekolah naik basikal…sehari pergi balik aku mengayuh sejauh 20km…bayangkan betapa azab seksanya berpuasa sambil mengayuh basikal di tengahari…tapi aku dan rodong2 tak balik terus lepas habis sekolah…kami lepak kat perpustakaan…nak study laa kononnya…padahal kami tunggu waktu rehat budak2 cina tingkatan 1…dan kami lantik seorang budak cina ‘murtad’ bernama Chin Song sebagai jurubeli untuk membeli makanan kat kantin sementara kami tunggu kat belakang bengkel…kami panggil dia cina murtad sebab dia tak berapa reti nak cakap cina sebab ayah dia cina, mak dia orang asli…


Bila selesai "mentedarah" kat belakang bengkel…kami mula gerak nak balik rumah…tapi sebelum itu ada misi yang mesti dilaksanakan terlebih dulu…misi yang akan menambah dosa kami...misi mencuri tembikai kat kebun cina…kami berempat akan mencilok 2-3 biji untuk dimakan kat 'port' kami di tepi sungai dan akan memecahkan sebanyak mungkin tembikai…sebagai balasan sebab tokey cina tue tak puasa dan tak bayar zakat tanaman…padan muka apek tua tue…


Tapi sekarang…bila dikenangkan kembali…terasa malu sangat2 pada diri sendiri…banyak sangat dosa tak puasa yang aku lakukan…dah laa tak puasa...mencuri pula…sampai sekarang mak aku tak tahu yang aku nie selalu curi2 makan tanpa pengetahuan dia di bulan puasa masa aku budak2 dulu…dan tiap kali raya…kami berempat akan berjumpa dan bercerita kisah2 lama…memang nostalgia sungguh…harapan dan doa aku…janganlah hero aku yang 2 orang tue ikut jejak langkah aku masa kecil dulu…

10 September 2008

058 : Harapan Aku...

UPSR datang lagi...(macam iklan TORA DATANG LAGI laa plak permulaan n3 aku nie)...bagi aku ini UPSR kali ke-9 sebagai guru dan kali ke-3 di SK Bukit Gemuruh...dan seperti mana-mana guru...aku mengharapkan kejayaan anak-anak murid yang aku ajar secara berhempas kerusi meja dan berpulas tangan...semoga mereka beroleh keputusan yang akan mengembangkan lubang hidung aku yang kemik nie...tapi kalau sebaliknya maka makin bongkoklah aku memikul beban pada tahun depan...

Aku yakin dan penuh percaya dengan kebolehan dan keupayaan murid-murid aku...bagi aku...semua benda boleh diajar...dididik...diasuh...bak kata pepatah 'belakang parang kalau diasah, tajam jua akhirnya'...inikan pula manusia yang Allah kurniakan akal fikiran...asalkan kita mempunyai tahap kesabaran...ketabahan dan kecekalan yang mencapai tahap maksima...maka sesuatu perkara itu bukanlah sesuatu yang mustahil untuk dicapai...

Bagi aku...UPSR adalah permulaan bagi mereka dalam menempuh perjalanan yang jauh...tanpa permulaan yang baik...pasti sukar untuk mereka terus menapak ke mercu kejayaan...setelah berjaya melepasi halangan yang pertama...pastinya mereka akan lebih berkeyakinan dan bersemangat untuk terus mara dengan semangat waja yang membara dalam diri...tapi ada juga yang permulaannya kurang baik...dan mengambil iktibar dengan berusaha dengan gigih dan akhirnya berjaya jua...pokok pangkal adalah kemahuan dan keinginan mereka untuk mencapai sesuatu yang dihajatkan...

08 September 2008

057 : Ayah Aku Umrah lagi...

Sekali baca tajuk N3 aku kali nie macam tajuk lagu "Ayah Ku Kahwin Lagi"...Jangan silap sangka pula sebab ayah aku nak tunaikan umrah untuk kali yang kedua selepas kali pertama pada tahun 2006...

16.08.08 yang lalu... ayah buat kenduri arwah, doa selamat dan kesyukuran...3 dalam 1...ramai yang diundang...siap pasang 2 buah khemah dan tempah catering lagi...kami adik beradik ikutkan jer dan pakat keluar duit seorang RM100 untuk belanja kenduri...

Sabtu lepas... semua kakak2 dan abang2 aku balik...kami berbuka bersama...penuh rumah mak dengan anak menantu cucu dan cicit dia...ramai sungguh...rasa macam nak raya pulak...aku tengok ayah cukup terhibur melayan kerenah cucu2 hingga lewat ke masjid untuk terawikh...jauh di sudut hati...aku merasa sedikit terkilan kerana mak tak ikut sama...

Pagi semalam...aku bangun seawal 3 pagi...mandi dan sahur beramai-ramai...4.00 pagi, kami beramai2 ke Tol Chenor...riuh rendah kawasan rehat tol dengan gelagat anak2 aku bermain dengan sepupu mereka...bukan kami sekeluarga sahaja yang menghantar tapi ada 2 buah keluarga lagi...1 dari Felda Purun dan lagi 1 dari Maran...hinggakan polis peronda lebuhraya berhenti untuk bertanya tujuan kami berkumpul ramai2...mungkin polis tue ingat kami nie nak tunjuk perasaan...dalam hati aku menjawab..."memang nak tunjuk perasaan pun...perasaan kasih dan sayang kami pada ayah"...

Hampir setengah jam kami menunggu bas yang disewa khas...yang akan membawa ayah ke Sepang...pada kali ini ayah mengikut rombongan umrah yang dipimpin oleh Ustaz Tn Ibrahim Tn Man...ayah akan ke Madinah terlebih dulu sebelum ke Mekah...dan dijangka pulang pada 21 Ramadhan nanti...aku berdoa semoga ayah selamat pergi dan pulang...

Sebenarnya...hati perasaan aku merasa sedih dan hiba...sebelum berangkat...ayah berulang-kali menyatakan keinginannya untuk menghembuskan nafas yang terakhir di Tanah Suci Mekah...perasaan aku berbaur...aku tak nak kehilangan ayah tapi kalau dah itu takdir Illahi...aku pasrah menerima apa jua ketentuan-Nya...dan berbuka Maghrib semalam...mak hanya berbuka dengan telur goreng walau isteri aku masak ayam gulai..."tak de selera" jawab mak bila aku tanya...mungkin mak rindu pada ayah...

05 September 2008

056 : Serba Salah Aku...

Hari nie puasa yang ke-5...malam kang terawikh yang ke-6...jap jer dah nak masuk seminggu puasa...

Lepas baca entri dari blog man helang...aku nak komen laa...tapi komen aku panjang sangat...fikir punya fikir...aku padam dan jadikan komen aku sebagai entri...

Sejak 2 menjak nie...aku rajin ke masjid...sebulan sebelum puasa lagi tiap kali maghrib dan Isyak...memang aku ada kat masjid...kat tempat aku nie ada 2 buah masjid dan rumah aku terletak di antara 2 buah masjid nie...masjid A masjid baru...dirasmikan secara rasmi pada tahun 2005...masjid B masjid lama...yang dibina secara pasang siap lewat 80-an...

Tahun-tahun yang lepas...aku bersolat sunat Terawikh di masjid B tapi pada tahun ini...2 malam pertama aku bersolat di masjid A kerana telah menjadi kebiasaan aku ke masjid A tiap kali Maghrib dan Isyak...masuk malam ke-3 aku bersolat di masjid B semula...kenapa dan mengapa?...

Pertama...jemaah di masjid B terdiri daripada orang-orang tua dan safnya pun tak penuh sebaris...tiap-tiap malam jumlah jemaah lelaki dan perempuan tak sampai 20 orang...kalau aku bersolat di masjid A maka kuranglah seorang makmum di masjid B...lagi pun ayah aku bilal kat masjid nie...dan surah yang dibaca pendek...jadi semasa bersolat...taklah aku mengelamun ntah apa-apa ntah...

Kedua...masjid A diiktiraf sebagai masjid daerah...maka imam dan bilal adalah terdiri daripada mereka yang dilantik khas oleh MAIP...dan menjadi kebiasaan...tiap kali tibanya Ramadhan...imam terdiri daripada mereka yang hafal Al-Quran...yang didatangkan khas...maka tiap kali solat...surah yang dibaca adalah panjang...1 rakaat mengambil masa lebih kurang 5 minit...jadi dalam bersolat...semasa mendengar imam membacakan ayat suci Al-Quran sambil berdiri...tahap kekhusyukkan aku akan merosot...mulalah fikiran aku menerawang ke merata tempat...macam-macam yang aku fikirkan...kejap-kejap tengok jam di dinding...itu yang aku boleh tahu berapa minit untuk 1 rakaat...

Ketiga...lutut aku nie bukannya elok sangat pun...tak boleh berdiri lama-lama...ini semua angkara bermain bola...kalau diikutkan aku nie pernah dinasihatkan oleh doktor supaya buat pembedahan lutut untuk membuang selaput...dan aku hampir tumbang semasa bersolat di masjid A angkara lutut aku terketar-ketar semasa imam membaca surah...

Oleh itu...aku membuat keputusan untuk bersolat di masjid B walaupun jarak masjid A lebih hampir dengan rumah aku beberapa meter berbanding masjid B...aku tahu sebab aku pernah ukur guna meter kereta...bagi aku yang penting ialah kekhusyukkan semasa bersolat dan bukan pada panjang atau pendek surah dibaca...

03 September 2008

055 : Nasib Baik Aku Puasa...

Puasa baru masuk hari yang ke-3…masih ramai yang termakan dan terminum secara tak sengaja…maklumlah puasa setahun 30 hari jer…jadi nak membiasakan diri tue payah laa sikit…tapi ada gak yang buat-buat ‘termakan dan terminum’…dengan alasan tak sengaja walau dah berpinggan nasi di ‘bedal’nya…

Biasanya di awal Ramadhan nie…masjid2 dan surau2 dipenuhi jemaah dan pasar Ramadhan pun penuh sesak dengan orang ramai membeli tapi tak reti2 nak blah selagi tak habis semua gerai di ‘tawaf’…tunggu laa sikit lagi…masuk minggu ke-3 nanti…saf2 di masjid2 dan surau2 akan berkurangan dan pasar Ramadhan pun akan berkurangan pengunjungnya…

Kat tempat aku nie…ada 3 Pasaraya yang agak top jugak laa namanya…yang pertama ‘Tunas’ yang suka ber ‘Manja’…yang kedua ‘Aktif’ sesangatnya…dan yang ketiga ‘Big’ yang besarnya takat nombor ‘10’ jer…Pasaraya yang pertama dan kedua setakat hari nie masih lagi menghormati kesucian dan kemuliaan Ramadhan dengan tidak menyiarkan lagu2 raya…tapi yang ketiga nie memang ‘babil’ dan ‘bebel’ sesangat…puasa pertama dah berkumandang dah lagu raya…maka terjerit terlolonglah Datuk CT mendendangkan lagu2 raya…nasib baik guna cd jer…buatnyer cd tak dicipta lagi…mau rasanya rebah pengsan 7-8 kali dan terus ber ‘tobat’ tak nak nyanyi dah…

Yang buat aku jadi geram tahap cipan nak beranak nie ialah kesucian dan kemuliaan Ramadhan telah di ‘cabul’, di ‘perkosa’ dan di ‘liwat’ sewenang-wenangnya oleh pihak pengurusan pasaraya yang langsung tak cakna terhadap sensiviti orang2 Islam…kalau pun nak promosi barangan…biarlah berpada-pada…jangan sampai merosakkan kemuliaan Ramadhan…apa salahnya disiarkan lagu2 yang memuliakan Ramadhan seperti Harapan Ramadhan nyanyian Raihan dan Man Bai…sekurang-kurangnya semasa membeli-belah…timbul kesedaran di kalangan pelanggan untuk memperbanyakkan amal ibadat di bulan yang mulia ini…

Kalau ikutkan hati aku yang panas membara nie…nak jer aku terajang perut tokey yang buncit boroi segendut tue…biar berbuih mulut minta ampun dan taubat tak buat dah…tau laa awak tue tokey pasaRAYA tapi takkan tak dan-dan sangat dah nak beraya...macam laa awak tue pose sangat...ngucap pun tak lagi...sibuk nak raya...nasib baik laa aku berpuasa…
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...