Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

20 October 2006

008 : Aku Dan Kenangan Duka

Semalam…khamis…19.10.2006…aku tak memulis apa-apa dalam blog nie…lepas Terawikh, aku masuk jap…buka blog maniq dan baca n3 dia…aku simpati dengan dia…hanya itu yang mampu aku lakukan…lepas tulis komen untuk dia…aku tak de mood nak tulis apa-apa n3 untuk blog aku…otak jadi buntu…mungkin terbawa-bawa dengan apa yang aku baca kat blog maniq…!

Walau aku tak pernah bersua muka dengan maniq…walau aku kenal dia hanya di alam maya nie…walau aku hanya dengar suara dia…walau aku baru kenal dia sejak dua menjak nie…tapi aku rasakan yang aku dah lama kenal dia…dia banyak bantu aku untuk design blog aku nie…dia tak pernah lokek ilmu yang dia ada…dia selalu ceria…suka melawak dan lawak dia membuatkan aku terhibur…dan dia satu-satunya pengunjung setia blog aku…!

Aku tersentuh dengan apa yang dia tulis…dia seolah-olah putus asa…putus harapan…hilang keyakinan…hilang semangat…dia jadi buntu…rasa kesepian… kesunyian…rasa tersisih…rasa kehilangan…rasa ntah apa-apa ntah dan seribu satu rasa yang dia sendiri tak mengerti dan memahami apa yang dia rasa saat itu…!

Dulu…aku pernah mengalami seperti apa yang maniq rasa kini…ketika itu aku masih mencari arah tuju hidup aku…masih mencari matlamat dalam hidup…lama gak aku meraba-raba dalam terang…mencari identity diri sendiri…mencari sesuatu yang sebenarnya ada di dalam diriku sendiri…seingat aku, kali pertama aku mengalaminya ketika aku hanya layak untuk mendapat sijil SAP dalam SPM 94…aku jadi hilang arah…jadi sasau…hilang pedoman…jadi bingung…syukur aku masih ada keluarga yang memberi semangat untuk aku bangkit kembali…mengutip sisa-sisa harapan yang masih bersisa…membasuh luka yang masih berdarah…walau pedih…walau perit…dengan tekad aku kembali menyusuri denai kehidupan…!

Kali kedua, ketika aku jejakkan kaki ke Maktab Perguruan Kota Bharu…ketika itu aku merasa amat berat untuk berada di situ…kerana ia bukanlah apa yang aku impikan…impianku untuk melanjutkan pelajaran ke menara gading…tapi apakan daya…Allah yang menentukan segalanya…aku hanya layak diterima masuk belajar di maktab…mulanya, aku enggan…hajatku biarlah aku mengusahakan tanah ladang yang ada…berbudi pada tanah…ketika itu aku pasrah…andai gagal ke menara gading…aku lebih rela menjadi penoreh…namun keluarga menghalang…kata mereka, penuhkan ilmu di dada…kerana aku masih muda dan mentah…belum bisa menongkah arus…belum betah mengemudi sendirian…akhirnya, aku akur dengan desakan keluarga…dan aku berada sebagaimana aku kini…!

Kali ketiga,…detik…saat…ketika dan waktu yang paling menyedihkan dalam hidup…aku kehilangan anak yang amat diharap dan dinanti-nantikan…sedih yang teramat sedih…pilu yang teramat pilu…luka yang teramat luka…pedih yang teramat pedih…kecewa yang teramat kecewa…sesal yang teramat sesal…itulah yang dapat aku gambarkan perasaan aku ketika itu…ketika itu, isteriku “turun darah”…doktor mengatakan air ketuban akan pecah bila-bila masa sahaja…tiada apa yang mampu dilakukan…hanya menanti saat kelahiran…dan doctor mengatakan peluang untuk bayi hidup amat tipis dan risiko pada ibu juga tinggi…saat itu, aku hanya mampu berdoa…tepat jam 1.02 pagi, isteriku bersalin songsang…jam 3.00 pagi, aku dipanggil dan diberitahu tentang keadaan isteri dan anakku…isteriku selamat…tapi bayi terpaksa diberi bantuan pernafasan dan diletakkan dalam balang khas…saat aku menatap wajah isteri…seribu kepiluan mencengkam perasaanku…dan saat menatap anakku…aku merasa kosong…tubuh kecilnya penuh dengan wayar…tiada apa yang dapat aku katakan… ketika itu dia masih bernyawa dan hanya doa yang mampu aku panjatkan semoga Allah selamatkan anakku itu…namun Allah lebih menyayanginya…tepat jam 5.00 pagi, aku dikejutkan dengan perkhabaran…anakku telah pergi untuk selamanya… aku menanggis semahunya…!

Siangnya, keluarga isteriku datang menjemput jenazah untuk disemadikan…ketika itu…aku masih menemani isteriku yang hanya dibenarkan pulang jam 12.00 tengahari…dalam perjalanan pulang…kami diam seribu bahasa…dan berkumandangan lagu nyanyian Awie…aku tak tau judulnya…tapi liriknya masih aku ingat hingga kini… “kau mesra dan manja…bahagia selalu bersama…namun apa nak dikata…tuhan lebih berkuasa…hingga tak ku menduga…Tuhan lebih menyayangimu…Dia lebih berkuasa…kau pergi tinggalkan ku sendirian sepi…” dan sepanjang perjalanan…ku genggam erat tangan isteri tercinta dengan harapan dia akan tabah…dan ternyata dia sememangnya tabah…tiada setitik pun airmata yang mengalir di pipinya…sepanjang perjalanan…hujan renyai turun membasahi bumi…seolah-olah turut menanggisi pemergian anakku…sesampainya di kampung isteriku…upacara pengebumiaan sedang dijalankan…aku terus ke rumah untuk menghantar isteri dan ingin kembali ke tanah perkuburan…namun setibanya aku…segalanya telah selesai…ketika semua yang hadir telah pulang…aku sedekahkan Al-Fatihah serta doa semoga rohnya berada di kalangan orang-orang yang soleh…dan aku menanggis di pangkuan ibuku untuk yang kesekian kalinya…hingga kini, kenangan itu masih terus membayangi hidup aku…dan tiap kali itulah juga airmataku pasti bergenang di kelopak mata…sebak pasti mencengkam dada…walau kini aku telah mempunyai 2 orang anak sebagai pengganti…namun kasih sayang serta ingatan yang mendalam terhadap Muhammad Jamil tetap abadi dalam ingatanku…!

Aku sebenarnya amat berat untuk menceritakan kisah duka tersebut…kerana saat aku menulis…air mata ku hampir menitis membasahi pipiku…kalau boleh biarlah aku sendiri menyimpan segalanya dalam hidupku…namun aku ceritakan jua kerana aku igin berkongsi dengan kalian supaya dapat dijadikan pengajaran serta panduan hidup…terutamanya maniq…setiap sesuatu yang kita alami, hadapi, tempuhi dan lalui…ianya akan mendewasakan kita serta mematangkan diri kita untuk terus menongkah arus kehidupan…janganlah cepat merasa tertekan…jangan biarkan emosi menguasai diri…jangan mudah mengalah…jangan pendamkan segala masalah yang kita hadapi, luahkan apa yang kita rasa…dan blog adalah salah satu tempat yang sesuai untuk diluahkan segala apa yang kita rasa dan alami…Dan pesanan terakhir dari aku… “Jangan ikut reaksi emosi kerana implikasinya tidak seindah yang diimaginasikan”… moga selamat segalanya.

3 comments:

ZaKiN said...

Bro,tima kasih.. ermm.. ntahlah!! saya x bley komen2 apa.. sebak baca entri nih.. huhuhu.. gila gamaknyer..!! hahaha

Azhar Ahmad said...

Uhuk2 sedey gilerrr aku baca... Uhuk2

Fadh said...

maniq dan azhar : terima kasih sebab sudi berkongsi kesedihan dengan aku...!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...