Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

18 October 2006

006 : Bicara Hati Anak Aku...!

Selasa...17.10.2006...aku pulang dari sekolah...badan penat...otak letih...lepas solat Zohor...baring kejap...niat di hati nak tidur...tapi anak aku yang usia 3 tahun asyik kacau adik dia...macam-macam dia buat...sampai adik dia tak leh tidur...aku pun bengang le...apalagi kena marah lee si abang sebab kacau si adik...termasuk kacau aku yang nak rehat jap...bila kena marah si abang pun merajuk...bawa diri masuk bilik dia...si adik pun dapat tidur...termasuk laa aku dapat tidur sama...!

aku sedar dalam pukul 4.00 ptg...sementara nak tunggu Asar...aku layan internet...buka e-mail...ada e-mail dari maniq...sambil tue try nak ubah template...tapi hampeh...tak jadi...bengang aku...tiba-tiba si abang masuk bilik dengan muka sedih...terus peluk mama dia...dalam nada sedih dan sayu...si abang bersuara..."mama, janganlah tak sayang Are-an lagi..." aku terkedu bila dengar dia cakap macam tue...termenung jap aku...cam tak caya pulak anak aku tue boleh cakap macam tue...kemudian rasa bersalah mula menyerang perasaan aku...aku pandang muka dia...timbul rasa simpati plak kat dia...sejak 4 bulan ada adik nie...memang si abang selalu kena marah...puncanya...kacau adik dia...dan aku teringat pada keratan kertas yang aku simpan lama dah...aku tak ingat dari mana aku dapat keratan tue...yang aku pasti memang dah lama dah aku simpan sejak aku sekolah menengah lagi...!

Di sini aku nak kongsi apa yang tertulis kat dalam kertas tue...untuk renungan kita bersama...baik yang dah kahwin dan ada anak...dan juga untuk yang bujang...sebab kalian nanti akan berkahwin dan punyai anak...

BICARA HATI SEORANG ANAK

* Ibu bapaku, jangan biarkan aku melakukan perkara yang ditegah oleh Islam atau mengamalkan perkara yang kurang baik. Kalian merupakan model yang paling baik yang boleh menjadikan aku mampu membezakan yang mana baik dan yang mana buruk.

* Jangan takut bersikap tegas terhadapku kerana sikap tegas kalian membuat aku merasa selamat.

* Jangan terlalu memanjakan aku. Aku tahu, tidak semua permintaan aku yang perlu kalian turuti. aku hanya ingin menguji kalian.

* Jangan menunjukkan kemarahan kalian di depan orang lain.Aku juga punya maruah. Tegurlah aku ketika berdua sahaja.

* Jangan memperkecilkan aku. Sikap itu benar-benar membuat aku merasa diri ini bodoh.

* Jangan terlalu marah di atas kesalahan yang aku lakukan dan merasakan ia seolah-olah satu dosa.Sikap begini akan mematahkan semangatku.

* Jangan tersinggung bila kadang-kadang aku seolah-olah 'membenci' kalian. Ketahuilah, aku berbuat begitu untuk meluahkan perasaan tidak puas hati bila permintaan aku tidak dipenuhi.

* Jangan terlalu melindungi aku. Aku perlu tahu apa risiko dan akibat perbuatan yang aku lakukan. Apalah salahnya sesekali aku mengalaminya. Mungkin ia akan menjadikan aku lebih dewasa.

* Janganlah suka berleter padaku. Dengan leteran yang keterlaluan, aku menjadi bosan dan akan memekakkan telinga.

* Jangan terlalu panik bila aku jatuh sakit. Kekadang keluhan yang aku luahkan adalah untuk mendapatkan perhatian kalian.

* Jangan merasa bosan untuk menjawab segala pertanyaanku. Sikap ini akan menjadikan aku malas bertanya pada kalian dan mendoron aku mencari 'tempat bertanya' yang lebih baik.

* Jangan lupa bahawa aku tidak sempurna. Cubalah kalian fahami ketidakmampuan aku menjadi insan seperti yang kalian harapkan.

* Janganlah kalian mentertawakan ketakutanku. Bukan itu yang aku inginkan.Aku memerlukan kata-kata semangat yang dapat membina keyakinan dalam diriku.

* Jangan merasa terhina atau rendah diri bila sesekali kalian meminta maaf di atas kesalahan yang kalian lakukan terhadapku. Percayalah...ucapan maaf yang jujur akan memberikan kehangatan dan menebalkan rasa cintaku terhadap kalian.

* Jangan selalu melarang jika aku ingin mencuba sesuatu. Larang dan tegahlah aku bila kalian tahu bahawa 'percubaan' itu bertentangan denga Islam dan hanya memudaratkan aku.

* Jangan lupa bahawa tanpa perhatian dan kasih sayang, aku tidak akan dapat berkembang dengan baik. Haruskah aku merengek untuk memperolehi seteguk cinta kasih sayang dari kalian?

* Jangan lupa bahawa proses pertumbuhan dan perkembanganku terlalu cepat. Hendaknya, sikap kalian dapat disesuaikan dengan pertumbuhan dan perkembangan yang aku alami.

* Jangan lupa menjaga kesihatan kalian. Aku amat memerlukan kehadiran kalian.

* Dan jangan lupa mendidikku menjadi anak yang soleh kerana anak yang soleh itu merupakan harta yang amat bernilai buat kalian di akhirat kelak.

7 comments:

ZaKiN said...

huhuhu.. jom are-ann.. duduk ngan kakak.. abah ko mmg panas jantung.. wakakka..!! kang aku colik anak ko baru ko tau.. nyesal seumur hidup..!!

Aku tak jadik bapak. aku tak tau camaner rasanyer.. huhuhu.. tapi cian dia kan.. kalo aku dulu mogok makan selagi tak dipujuk.. wakakka

Fadh said...

maniq : ko mmg kuat merajuk maniq...patut laa kasut ko saiz 4...masa ko kecik dulu ko suka mogok makan...Wargh wargh wargh...!

RaFFLeSiA MeRaH said...

waaaa...maniq ni kwn akumasihdisini yer?? slm perkenalan....baru 1stime masuk blog ni...cun background blog ni, suker bangat...

Fadh said...

rafflesia merah : Terima kasih sbb sudi jenguk blog nie...semua tue maniq laa yang ajar...kurang ajar dia tak ajar...semua lebih ajar belaka...!

Azhar Ahmad said...

Ummm, ada posternya. Mak letak kat biloik dia, Kalo kat bilik kitaorang dia letak "Tannggungjwb seorang anak terhadap keluarganya". Ummm kat mana yek poster tu skang...

ayu_mkay said...

masa termarah tu kadang mmg kurang sedor... bila anak dtg minta maaf ke, kiss kita ke... adoiiiiiii sedeyyyyyyyy.. waawawaaaaaaa...

anak2 mmg sering menguji.. sabar ngan tidak jer nak berdepan ngan nya

Fadh said...

azhar ahmad : moga kita semua menjadi anak yang soleh dan solehah dan mendapat anak2 yang soleh dan solehah.

ayu_mkay : betul tu aku setuju...anak2...merekalah racun...merekalah penawar...!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...