Suka Blog Ini?

Ikut Dengan Email

Hati Seorang Isteri

21 June 2016

311 : Jarang - Jarang Sekali

Saat aku mengetuk huruf di papan "keyboard", Ramadhan 1437H telah pun memasuki hari yang ke 16. 



Lama tak menjenguk blog ni. Hampir setahun aku tinggalkan. Entri terakhir bertarikh 16 Julai 2015. Jika dulu hampir saban hari blog ni aku tulis tapi kini ianya sepi dan suram. Inilah dinamakan peredaran masa. Dan aku salah seorang dari ribuan atau mungkin jutaan blogger yang menjadi mangsa.

Sebenarnya banyak kisah dan peristiwa yang telah berlaku dalam tempoh 2 - 3 tahun kebelakangan ini. Namun selera untuk aku menulis dan berkongsi kisah seakan mati. Biarlah segala kisah suka duka itu aku pendam sendirian. Andai nanti terbuka pintu hati untuk berkongsi kisah, akan aku coretkan di sini sebagai titipan putera-putera berenam dan iktibar buat pembaca sekiranya ada yang membaca catatan aku di blog ini.

26 June 2015

309 : Seminggu Ramadhan

Alhamdulillah. Saat entri ini ditaip, Ramadhan telah pun memasuki hari yang ke 9. Bermakna telah berlalu 8 hari Ramadhan yang penuh keberkatan. Tinggal lagi 21 hari untuk kita beramal sebanyak yang termampu di bulan yang penuh dengan kemuliaan ini.


Aku sekadar ingin berkongsi kisah dan pengalaman. Tidak berniat untuk mendabik dada berbangga. Sebenarnya telah lebih seminggu, aku meng'deactivated'kan akaun Facebook dan men'delete' akaun Whatsapp (wassap). 


Apabila masuk sahaja Maghrib pada 1 Ramadhan yang lalu, aku telah menghilangkan diri dari dua media sosial tersebut. Blog ini pun laman sosial juga tapi yang ini aku kecualikan kerana bagi aku, blog ini perlu dikekalkan kerana di antara isi kandungan blog ini terdapat beberapa entri yang aku terbitkan khusus mengenai Ramadhan. Dengan harapan sekiranya ada yang tersesat di blog ini dan terbaca entri yang aku tulis berkenaan Ramadhan lalu mengambil iktibar dari apa yang dibacanya, mudah-mudahan sedikit sebanyak dapatlah juga memberi manafaat kepada semua.


Sejak tidak ber'fb' dan ber'wassap', aku dapat merasakan kelainan dalam hidup aku. Aku seolah mendapat 'diri' aku yang dahulu iaitu sebelum berfb dan berwassap. Aku tidak lagi menghadap fb dan wassap sepanjang hari. Masa yang terluang tanpa fb dan wassap dapat aku gunakan dengan melakukan perkara yang lebih berfaedah. Dan dapatlah aku kembali aktif menulis di blog ini.

Namun demikian, tidak dinafikan aku telah banyak ketinggalan dari segi maklumat apabila aku tidak berfb dan berwassap. Aku tidak menganggap fb dan wassap tidak bagus dan hanya mendatangkan keburukan. Bagi aku, fb dan wassap mempunyai baik dan buruknya. Tidak semua info fb dan wassap tidak bermanafaat malah jika digunakan dengan sebaiknya, kedua medium perantaraan alam maya ini membolehkan kita mendapat manafaat. Cuma aku khuatir andainya di bulan yang penuh kemuliaan ini, aku masih leka dengan kehidupan atas talian hingga gagal memanafaatkan Ramadhan sebaik mungkin.

Walaupun tindakan aku ini seolah-olah mengundur ke belakang namun aku telah bertekad untuk tidak berfb dan berwassap sepanjang Ramadhan ini. Insyallah, aku akan aktifkan kembali kedua media sosial tersebut apabila Syawal menjelma nanti. Semoga Allah memudahkan perjalanan hidup aku dan anda semua yang membaca entri ini.

25 June 2015

308 : 7 Sunnah Rasulullah

Hendaknya kita selalu menjaga tujuh sunnah Nabi s.a.w setiap hari. Ketujuh sunnah Nabi s.a.w. itu adalah:

Pertama : Tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.



Kedua : Membaca al-Qur'an sebelum terbit matahari. Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca al-Qur'an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.


Ketiga : Jangan tinggalkan masjid terutama di waktu subuh. Sebelum melangkah ke mana pun langkahkan kaki ke masjid, kerana masjid merupakan pusat keberkahan, bukan kerana panggilan muazzin tetapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.


Keempat :
Jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.



Kelima : Jaga sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.


Keenam : Jaga wuduk terus-menerus kerana Allah menyayangi hamba-Nya yang berwuduk. Kata Khalifah Ali bin Abu Thalib, "Orang yang selalu berwuduk senantiasa ia akan merasa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua do'a, diampuni dosa dan sayangi dia ya Allah."


Ketujuh : Amalkan istighfar setiap saat. Dengan istighfar masalah yang terjadi kerana dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.


Marilah bersama kita mengamalkan sunnah Rasulullah ini. Semoga di akhirat kelak kita akan mendapat syaafat dari Rasulullah S.A.W. Insyallah.

24 June 2015

307 : Wasiat Cinta

Sinopsis :


Karim dan Salmah bercinta sejak di alam persekolahan. Namun di atas perbezaan taraf hidup, mereka terpaksa berpisah. Salmah berhijrah ke kota mengikut keluarga. Tinggal Karim di kampung meneruskan kelangsungan hidup yang serba kekurangan. Lantaran kemiskinan yang menghimpit, Karim terpaksa melupakan hasrat untuk menggapai impian hidup. Tinggallah Karim bersama ibu tua dan seorang adik perempuan. Demi kasih sayang terhadap adik, Karim membanting tulang 4 keratnya untuk membolehkan adiknya berjaya dalam hidup.

Hari silih berganti. Kitaran masa mengubah segalanya.  Namun kasih sayang dan cinta antara Karim dan Salmah tidak pernah berubah. Malah kasih sayang yang bersemi sejak kecil tetap subur mewangi menerusi kiriman surat yang saban waktu menjadi pengganti diri. Kasih sayang antara mereka  bersemi di antara bait-bait ayat. Hinggalah pada satu hari, Karim menerima warkah terakhir dari Salmah yang meminta agar Karim melupakan dirinya. Ini kerana dirinya telah pun ditunangkan  dengan jejaka pilihan bapanya. Luluh hati dan perasaan Karim apabila mendapat perkhabaran itu. Namun apakan daya Karim untuk menghalang. Dia sedar akan kekurangan dirinya. Hanya doa setulus hati yang dapat dipanjat kepada Yang Maha Esa agar kebahagiaan senantiasa mendampingi hidup Salmah.

Putaran masa terlalu kejam. Tetap berdetik walau pahit untuk ditelan. Karim walau telah mengetahui Salmah kini milik orang lain namun dia tetap setia menggengam dan menjulang luhurnya cinta terhadap Salmah. Puas sudah adiknya, Rohaya memujuk agar Karim membuka pintu hati untuk menerima kehadiran wanita lain. Telah berkali pintu hati Karim diketuk namun kuncinya telah diserahkan kepada Salmah. Membujanglah Karim hingga ke tua.

Karim kini dimamah usia. Rambutnya telah memutih. Kulitnya kedut seribu. Tenaganya kini kian terbatas. Walau segalanya kini telah berubah namun kasih sayangnya terhadap Salmah tetap utuh. Biar pun tiada sebarang perkhabaran yang diterima, Karim tetap setia berpesan pada bayu yang berpuput agar sampaikan salam  rindu kepada Salmah. Saban hari Karim ke pantai. Merenung jauh ke kaki langit. Mendengar bisikan bayu yang membuai perasaannya. Mengimbau kembali kenangan manis waktu dulu-dulu bersama Salmah. Karim sedar semua itu kini hanyalah kenangan yang tak bisa diulanginya.

Namun kolam kenangan yang selama ini tenang kini berkocak. Segalanya bermula apabila pada satu senja, ketika Karim melangkah pulang dari pantai tiba-tiba matanya tertancap pada seraut wajah yang amat dikenalinya. "Salmah"... Terpancul nama itu dari bibirnya. "Tak mungkin”... akalnya membantah. Persoalan kini merajai diri Karim. Sejak kejadian senja itu, dirinya dibelenggu resah. Hatinya meronta inginkan kepastian  siapakah gadis yang dilihatnya di dalam kereta yang melewatinya senja itu.   

Satu petang beberapa hari selepas kejadian itu, Karim dikunjungi oleh tetamu misteri. Tetamu yang tidak diundang dan tidak pernah terduga oleh Karim. Ketika itu Karim baru selesai solat Asar apabila dia terdengar satu suara memberi salam. Alangkah terkejutnya Karim apabila dia menjenguk keluar dan mendapati seorang gadis ayu sedang berdiri di kaki tangga sambil tersenyum padanya. Kelu lidah Karim tanpa sepatah kata. Matanya tajam menatap wajah ayu itu tanpa kerdip. ‘Salmah’... Tercetus nama itu di bibir Karim. Kedatangan gadis ayu mirip Salmah mengundang kembali duka lama. Luka hatinya kembali berdarah. Segala kenangan lampau yang telah erat di sisip di petak hatinya kini terimbau kembali.

Rupanya gadis ayu mirip Salmah adalah anak tunggal bekas kekasihnya. Afrina, gadis ayu mirip Salmah begitu hiba melihat akan kedaifan hidup bekas kekasih ibunya yang sebelum ini hanya dikenali menerusi titipan tinta diari ibunya. Hatinya amat sayu. Dirinya seakan terpanggil untuk menjejak Karim setelah membaca diari ibunya.

Lantaran didesak oleh rasa ingin tahu, Afrina yang menjawat jawatan sebagai guru lepasan siswazah telah memohon untuk ditukarkan ke kampung asal ibunya bagi mencari Karim. Permohonannya diluluskan dan Afrina nekad dengan keputusannya walau ditentang hebat oleh tunangnya, Farid. Berlaku perselisihan faham di antara Afrina dan Farid. Namun Afrina tetap dengan keputusannya.

Setelah beberapa hari gagal mencari Karim, Afrina seakan berputus asa. Hasratnya untuk menemui Karim seakan berkubur. Mujurlah pada satu tengahari ketika sedang memandu pulang dari sekolah, Afrina hampir melanggar seorang pemuda yang sedang menunggang motorsikal pulang dari kebun. Berlakulah pertemuan di antara Afrina dan Hakeem iaitu anak tunggal kepada Rohaya. Dari pertemuan yang tidak disengajakan itu, akhirnya dapatlah Afrina menemui Karim.

Sejak berjaya menemui Karim, saban hari Afrina akan mengunjungi Karim untuk berbual-bual, mengemas dan memasak makanan untuk Karim. Karim merasa senang dengan kehadiran Afrina. Rindu yang bertahun dipendam akhirnya terurai jua. Walau sedih menerima berita kematian Salmah namun jauh di sudut hatinya, Karim gembira kerana Salmah berbahagia walau tidak di sisinya.

Kesibukkan Afrina melaksanakan tugasnya sebagai pendidik dan menjaga kebajikan Karim menimbulkan perasaan cemburu di hati Farid. Acapkali apabila dihubungi, Afrina bersikap dingin. Farid merasakan segala perhatian Afrina kini tertumpu kepada Karim. Afrina pula merasakan cintanya terhadap Farid kian pudar lantaran sikap Farid yang terlalu mengongkongnya.

Di samping itu juga, hubungan Afrina dengan Hakeem semakin rapat. Setiap hari mereka akan bertemu di rumah Karim sewaktu Afrina mengunjungi Karim. Kemesraan terjalin di antara Afrina, Karim dan Hakeem. Hakeem berjaya mengubati kedukaan Afrina lantaran sikap tunangnya, Farid. Afrina merasakan Hakeem seorang pemuda yang baik, sopan, rajin dan menghormati orang tua. Dalam diam Afrina meminati Hakeem. Bagi Hakeem pula, kehadiran Afrina seakan memberi nafas baru dalam dirinya selepas putus cinta dengan Mariam. Bagi Karim pula, dia menganggap Afrina sebagai pengganti Salmah.

Kekecohan timbul apabila Farid datang ke kampung untuk menemui Afrina. Apabila mendapati Afrina kini seakan melupakan dirinya, Farid bertindak mengupah Jali untuk menabur fitnah. Jali pun memainkan peranannya dengan mengatakan bahawa Karim dan Afrina bersedudukan. Orang kampung mulai mempercayai fitnah yang dibawa oleh Jali dan bertindak memulaukan Karim sekeluarga.

Lantaran tekanan perasaan akibat difitnah dan dipulaukan oleh orang kampung, Karim jatuh sakit. Semasa nazak, Karim berbisik kepada Hakeem agar memperisterikan Afrina. Hakeem terpana. Karim mencapai tangan Hakeem dan menyatukannya dengan tangan Afrina. Karim meninggal dunia.



TAMAT
*

23 June 2015

306 : Sebuah Kisah Klasik Yang Tak Berapa Klasik


Nak kata klasik, tak berapa nak klasik. Nak kata unik, tak unik pun. Nak kata 'rare', tak de laa 'rare' sangat. Tapi bagi aku, ia mempunyai nilai nostalgia yang sangat tinggi. Ia banyak berjasa kepada aku sepanjang tempoh pengajian aku di Maktab Perguruan Kota Bharu dari 1996 sehingga 1999. 


Kelangsungan hidup aku sekarang ini sememangnya berkait secara rapat dengan ia. Manakan tidak, tanpa ia waktu itu, bagaimana mungkin aku dapat menyiapkan tugasan Kerja Kursus Berportfolio (KKB) yang diberikan pensyarah. Bukannya satu tapi lima KKB yang perlu disiapkan dalam setiap semester. Bayangkan, setiap semester ada 5 KKB. Tempoh pengajian aku selama 3 tahun. Setahun ada 2 semester. Bermakna keseluruhannya ada 6 semester. 5 KKB didarabkan dengan 6 semester bersamaan dengan 30 KKB yang perlu disiapkan. 


Pada waktu itu, komputer telah pun wujud tapi kewujudannya pada ketika itu ibarat merak di kayangan. Boleh dimiliki namun bagi aku yang tidak berada ini, sememangnya tidak berkeupayaan untuk membelinya. Bayangkan pada waktu itu, harga sebuah komputer dan printer mencecah harga RM5000 ke RM6000. Sedangkan perbelanjaan harian aku sepanjang pengajian bergantung kepada elaun guru pelatih sebanyak RM345 sebulan dan juga pemberian mak dan ayah jika aku balik kampung serta dari Anjang.


Sebagai alternatif kepada komputer, maka aku membeli sebuah mesin taip elektrik. Berjenama Canon, berwarna putih,berharga di antara RM300 ke RM400 dan dibeli di sebuah kedai gambar yang terletak berhadapan dengan Pasaraya Pantai Timur, Kota Bharu.


Untuk membelinya bukanlah semudah mengorek tahi di lubang hidung. Mengorek lubang hidung pun adakalanya sukar dan mencabar jika tahinya keras. Jenuh jugalah aku mengumpul wang dan mengecek mak, ayah dan Anjang untuk menambah buat mencukupkan jumlah yang menjadi mahar.

Selama tempoh perkhidmatan, ia berkhidmat dengan cemerlang. Layak dianugerahkan Anugerah Perkhidmatan Cemerlang (APC). Namun kos untuk menggantikan 'carbon' yang digunakan untuk menaip agak mahal. Aku tak ingat berapa kos sebenar tapi anggaran dalam RM30 ke RM40 seunit. Bayangkan untuk menyiapkan 1 KKB yang mengandungi 50 ke 100 muka surat, 1 'carbon' diperlukan. Jika 5 KKB, darablah sendiri.

Namun kini, ia telah pun ditamatkan perkhidmatannya. Ironinya, ia menamatkan perkhidmatan ketika aku memulakan khidmat sebagai guru. Peredaran masa menuntut perubahan. Maka sejajar dengan peredaran masa, maka aku pun perlu jua berubah. Komputer yang sewaktu masa dulu sukar untuk dimiliki, kini telah pun mampu dibeli.

Sesungguhnya pengalaman bersama mesin taip elektrik banyak mengajar aku erti hidup. Antaranya menepati masa. Masa umpama pedang yang bisa menusuk andai kita lalai. Biasanya apabila semakin hampir tarikh untuk menghantar KKB, di waktu itulah khidmat ia amat diperlukan. Jika tarikh penghantaran masih lambat, maka ianya akan terbiar sepi tanpa dipedulikan. Inilah lumrah hidup. Dihargai apabila diperlukan.

18 June 2015

305 : Ramadhan Kembali Lagi



Alhamdulillah, segala puji bagi Allah kerana dengan izinNya dapat lagi aku bertemu dengan Ramadhan, bulan yang penuh dengan keberkatan. Sesungguhnya hanya dengan izin dan kurniaNya sahaja aku dapat merasai indahnya Ramadhan.

Kembalinya Ramadhan kali ini bermakna telah setahun berlalu sejak Ramadhan yang lalu. Setahun Ramadhan menghilang bermakna setahun jualah segala keberkatan dan kemuliaan yang ada di dalamnya tidak dapat dirasai. Setahun  merindui dan kini ia kembali dengan seribu rahmat.

Namun Ramadhan kali ini tidak sama seperti Ramadhan yang lalu. Ramadhan yang lalu aku masih memiliki  namun Ramadhan kali ini aku kehilangan. Ramadhan yang lalu aku masih dapat menatapi tapi Ramadhan kali ini aku hanya mampu merindui. Terlalu sukar untuk aku ungkapkan dengan perkataan apa yang aku alami kini. Namun aku sedar setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Sesungguhnya setiap aturan Allah adalah yang terbaik. Dan aku redha menerima setiap apa jua yang telah ditakdirkan untuk aku.

Semoga Ramadhan kali ini akan lebih memberi makna dalam hidup aku sekeluarga.

16 October 2014

304 : Coretan Picisan

Gambar sekadar hiasan


Di sebuah warung di pinggir jalan kelihatan seorang lelaki pertengahan abad sedang khusyuk membaca akhbar. Renungannya tajam menelanjangi setiap butir perkataan yang tersusun rapi di atas kertas kitar semula. Sesekali dia mendengus melepaskan hembusan nafas yang berat sambil kepalanya digelengkan. Berat benar isu yang sedang cuba dihadamkannya.

"Pap", surat khabar dihempaskan ke atas meja. "Tak abis-abis...makin menjadi-jadi plak. Makin dibiar makin menggila plak Yahudi Laknatullah nie."Bentak lelaki itu sambil meraba koceknya mengeluarkan sekotak rokok 'Dunhill' lantas dikeluarkan sebatang dan dinyalakan. Disedutnya dalam-dalam dan dihembuskan asap keluar dari rongga hidungnya. Bagaikan satu kepuasan yang tidak dapat diperikan dengan perkataan bagaimana nikmatnya dapat menghisap rokok ciptaan Yahudi.

01 September 2014

303 : Merdeka Kali Ini

Afeef turut bersengkang mata menyiapkan basikal berhias
Entah semangat apa yang meresapi diri aku pada Merdeka yang ke 57 ini pun aku tak tahu. Apa yang aku sedar, aku begitu bersemangat untuk menyambutnya. Berlainan dengan merdeka sebelum ini di mana roh merdeka itu usahkan nak meresapi, nak bergenang ibarat air di daun keladi pun tidak.


Di hari pertandingan
Jika di entri kemerdekaan sebelum ini ada aku nyatakan bahawa aku tidak pernah menaikkan bendera sewaktu perhimpunan sekolah mahupun mengibarkannya di rumah atau di kereta. Namun merdeka kali ini, segalanya berubah. 


Bersama Ustaz Mohamed
Segalanya bermula apabila tema Hari Kemerdekaan yang ke 57 diumumkan. 'Malaysia, Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta' membawa seribu pengertian dalam hidup aku. Sejak kecil aku mendengar lagu dendangan Allahyarham Sudirman yang tajuknya sama dengan tema kemerdekaan kali ini. Jika dulu liriknya sering bermain di bibir sehingga ianya sebati dalam diri. Kini, aku berazam untuk melahirkan kecintaan terhadap negara di hati putera-putera aku berlima.


Mengetuai Perarakan Basikal Berhias
Seminggu sebelum 31 Ogos 2014, aku telah mengarang dua buah sajak. Perkara yang jarang dapat aku lakukan sejak menjejakkan umur di lingkungan 30 an. Sajak yang pertama bertajuk 'Jika Merdeka Itu'. Sajak yang kedua bertajuk 'Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta'. Aku pun tak pasti samada apa yang aku karangkan itu boleh dikategorikan sebagai sajak namun apa yang aku pasti ianya lahir dari rasa cinta kepada negara.


Menerima hadiah kemenangan dari GPK Hem, Pn Zahariah Hassan
Kemudian, aku bertungkus-lumus menghias dan menyiapkan basikal berhias untuk De bagi Pertandingan Basikal Berhias Sempena Sambutan Hari Kemerdekaan 2014 Peringkat SK Kerayong. Maka  aku pun men'google' gambar-gambar basikal berhias di internet untuk mendapatkan idea terbaik. Kemudian membeli barangan seperti bendera dan kertas tebal untuk proses menghias. 


Tersenyum bangga bersama hadiah dan basikal berhias
Dua hari aku gunakan untuk menghias basikal De. Jika dinilai dari segi hadiah memanglah ianya tidak berbaloi. Namun aku bukanlah memandang hadiah sebagai keutamaan. Apa yang aku titikberatkan ialah semangat bekerjasama di kalangan anak-anak yang turut sama membantu menghias dan sama-sama berkongsi pendapat serta sama-sama memberi idea masing-masing. Bagi aku, ini secara tidak langsung akan melahirkan bukan sahaja cintakan negara malah turut mengeratkan hubungan kekeluargaan. Alhamdulillah, basikal yang aku hias memenangi tempat pertama. 


Di pagi 31 Ogos 2014
Di pagi 31 Ogos 2014, aku menyertai Perbarisan Hari Merdeka 2014 peringkat Daerah Bera. Satu perkara yang tidak pernah aku lakukan sebelum ini. Namun tahun ini, aku merasa sangat teruja dan bangga kerana dapat menyertainya. Harapan aku, apa yang aku lakukan ini akan menjadi contoh tauladan kepada putera berlima dan juga kepada generasi yang akan datang.



Dengan berpakaian lengkap sepasang baju melayu unggu serta bersampin, aku bersama rakan yang lain sama-sama berbaris dang melangkah dengan penuh kesyukuran kerana kurniaan dari Allah maka bumi tercinta ini terus aman, makmur dan sejahtera. Moga kemerdekaan yang dikecapi kini hasil pengorbaan generasi lampau akan terus diwarisi. Untuk memastikan kemerdekaan ini terus diwarisi dan dinikmati generasi akan datang, usaha perlu dilakukan sekarang dan inilah sedikit usaha kecil dari aku.




MERDEKA!!!

31 August 2014

302 : Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta


Di sini lahirnya sebuah cinta
Berakarkan budi berumbikan akal
Menyantun pusaka warisan temurun.

Di sini sebuah cinta lahir
Bertunaskan kasih bersendikan sayang
Mengotakan janji menjulang bangsa.

Di sini cinta itu lahir
Memutikkan damai menguntumkan permai
Berpadu rasa pelbagai rencam.

Di sini lahirnya sebuah cinta
Dibina atas paksi keramat
Utuh berdiri dilanda badai
Tegap siaga mempertahan bangsa.

Fadhlur Rahman Jamaluddin
26 Ogos 2014
4 Cemerlang
SK Kerayong

301 : Jika Merdeka Itu



Jika merdeka itu dinilai pada tingginya bangunan

maka merdeka kita masih terjajah

oleh mata-mata sepet yang buas membolot.


Jika merdeka itu dinilai pada banyaknya kibaran bendera

maka merdeka kita masih lagi dibelenggu

oleh songsangnya budaya barat.


Jika merdeka itu ditafsir pada kuatnya gema sorakan

maka merdeka kita masih ditakluk

oleh tangan-tangan rakus merobek jiwa kerdil.




Fadhlur Rahman Bin Jamaluddin

23 Ogos 2014

SK Kerayong

26 August 2014

300 : Salam Aidilfitri 1435H


Alhamdulillah. Usai sudah kita berpuasa bagi Ramadhan 1435H. Semoga amal ibadat yang kita lakukan sepanjang Ramadhan 1435H akan diterima oleh Allah. Dan semoga amalan yang telah kita lakukan sepanjang Ramadhan 1435H akan berterusan sehingga ke akhir hayat. Insyallah...jika diberi peluang dan ruang oleh Allah, kita akan bertemu kembali dengan Ramadhan bagi tahun 1436H.

Setelah sebulan berpuasa, kini tibalah saat kita meraikan kemenangan kita melawan hawa nafsu. Dalam kemeriahan kita meraikannya, janganlah pula kita lupa dan alpa sehingga kita merayakan Syawal 1435H dengan berlebih-lebihan pula. Cukuplah sekadar apa yang perlu, bukan apa yang diingini. Dahulukan perkara yang penting, jangan diikutkan nafsu. Berbelanjalah dengan bijak.

Di kesempatan ini, aku mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin kepada semua pembaca dan pengunjung blog Aku Masih Di Sini. Sesungguhnya kita manusia biasa tidak lepas dari melakukan salah dan silap. Melakukan kesalahan dan kesilapan sememangnya menjadi lumrah hidup namun apa yang penting ialah kesanggupan dan keikhlasan hati kita untuk meminta kemaafan dan juga untuk memaafkan kesalahan orang lain. Semoga di hari dan bulan yang mulia ini, kita bersama menghulurkan kemaafan di atas kesilapan dan kesalahan yang telah kita lakukan. Dan kita dengan penuh keikhlasan, memaafkan pula kesalahan orang lain terhadap kita. Insyallah, hidup kita akan sentiasa dipelihara dan dirahmati oleh Allah.

16 May 2014

299 : Guru Pencetus Kreatif Penjana Inovasi


Sebelum ini, ada beberapa entri tentang Hari Guru yang telah aku terbitkan. Boleh baca di sini dan sini


16 Mei tiba lagi buat kali yang ke 30 dalam hidup aku sejak kali pertama menjejakkan kaki ke alam persekolahan pada tahun 1984. 16 Mei pada tahun ini juga merupakan kali yang ke 15 aku menyambutnya sebagai seorang guru.

Selamat Hari Guru aku ucapkan kepada guru-guru yang pernah mengajar aku di Tadika Kemas Kerayong iaitu Cikgu Ana dan Cikgu Minah. Moga cikgu berdua berbahagia selalu.

Di SK Kerayong dari tahun 1984-1989 iaitu Cikgu Ngatinam Joyo(suka cubit perut aku sampai terburai baju dari seluar), Cikgu Ahmad Kassim(masih aku ingat vespa birunya), Cikgu Daud(iras Eman Manan,suara macam Jamal Abdillah), Cikgu Gan Chen Teng(ajar aku main bola), Cikgu Sidek Ahmad(selalu panggil aku,Man), Ustazah Raubah(selalu panggil aku Fadhlurrah), Cikgu Jamaliah(pernah ketuk kepala aku dengan rekoder sebab aku tak ada rekoder) dan Cikgu Karala Singgam(pernah tanya aku, "kamu tak masuk perangkap(pengakap) ke?). Moga kalian semua beroleh kesejahteraan sentiasa.

Cikgu yang mengajar aku di SMK Mengkarak 1990-1994 iaitu Cikgu Razak Abdullah(pernah halau aku dari kelas Matematik sebab aku pandang orang main bola di padang), Cikgu Ramlah Suanda(baik orangnya dan selalu memberi semangat dan nasihat), Cikgu Sitiwan Yaakob(garang tapi penyayang), Cikgu Noraini Ariffin(sampai sekarang masih anak dara), Cikgu Joycelin Seah(pembangkit "semangat" aku untuk belajar Matematik), Cikgu Zailani Mustajam(tegas tapi suka berseloroh), Cikgu Wan Zaidi(pernah rotan aku sebab bergaduh), Cikgu Hidzir Mohd Isa(lembut tapi penyayang), Cikgu Noriah Dzen(pernah rotan aku sebab tukar rumah sukan), Cikgu Zulkefli Yahya(pernah kata otak aku senget sebab aku terlanggar dia), Cikgu Rodzi Mohd Yusof(mengharamkan aku menyertai pasukan bola sepak sekolah gara-gara bergaduh sewaktu perlawanan peringkat sekolah hingga menerima kad merah jambu), Cikgu Mazlan Daud(pandai melukis), Ustaz Hadi(sentiasa senyum sokmo,kini pengetua di SM Bera), Cikgu Faridah Siwang(baik dan lembut orangnya), Cikgu Norkasmawati Mohd Yusof(pendorong aku untuk mengulang semula SPM 95), Cikgu Sakinah Isa(penat dia ajar aku Kimia tapi aku tetap bonggok), Ustazah Hasnah(aku suka dia sebab dia ada iras-iras mak aku), Ustazah Rokiah(denda aku jalan itik tawaf keliling blok bangunan sebab aku ponteng kelas dia),Cikgu Abdullah Ismail(kini bergelar datuk dan berhenti jadi cikgu), Cikgu Rozita Ismail(isteri Cikgu Abdullah Ismail,juga berhenti jadi cikgu dan tumpu pada bisnes), Cikgu Abdul Rashid(orang Pulau Pinang, ala-ala mamak), Cikgu Sulhana(tabah mengajar aku yang bengap Matematik) dan Cikgu Sharuddin Sulaiman(sekarang penulis skrip drama. Antara drama hasil tulisan skripnya ialah Pae, Tiga Duri Di Hati Bonda, Cinta Tsunami dan Kewek). Semoga cikgu semua beroleh kesejahteraan hidup sentiasa.

Di SM Sultan Abu Bakar, Kuantan (1995) iaitu Cikgu Hamidah Wok Awang(seorang pengetua cemerlang yang kini terlantar lumpuh di Kuantan), Cikgu Hamidah Hussein(kecil molek tapi garang), Cikgu Wahidah Anny(suka buat lawak dan gelak sorang-sorang) dan beberapa lagi cikgu yang aku tak ingat nama-nama mereka. Moga semuanya sihat-sihat senantiasa.

Di Maktab Perguruan Kota Bharu 1996-1999 iaitu Cik Nik Aida dan Cik Hendon(moga dah bertemu jodoh), Madam Anisah(yang penyayang dan sabar melayan kerenah kami, En. Low Peng Chua(pernah mengurut kaki aku yang bengkak gara-gara jatuh motor), Tn Haji Salleh(pengetua yang cukup berwibawa, suka gosok belakang guru pelatih lelaki), Ustaz Ghazali(aku cukup mengaguminya) dan semua pensyarah yang pernah bersyarah untuk aku. Semoga anda semua sejahtera sentiasa.

Di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, Gombak, Dr Suhailah Hussein, Dr Supiah Saad, Dr Zainurin Abd Rahman, Dr Afareez Abd Razak, Dr Ainol Madziah, Dr Adnan Abd Rashid, Dr Ratnawati Mohd Asraf, Dr Kamal Jamil Badrasawi,, Dr Majdan Alias, Dr Abdul Shakour Duncan Preece, Dr Faizah Idrus, Madam Noli Maishara Nordin, Dr Selvarajah, Dr Mohamed Ismail Ahamad Shah, Br. Ismail Abdul Fatai, Sr. Nor Zainiyah, Dr Syamsuddin Arif, Dr Eliza dan semua pensyarah UIAM yang pernah mengajar aku sepanjang tempoh pengajian selama 4 tahun.

Teristimewa buat Ustaz Fauzi yang mengajar aku, Al-Quran.

Kepada semua guru-guru yang pernah mendidik aku, aku bukanlah anak didik kalian yang terbaik tapi aku cukup berterima kasih di atas segala ilmu yang telah dicurahkan. Sesungguhnya tanpa kalian yang mengajar dan mendidik tidak mungkin aku menjadi seperti aku sekarang ini. Jasa dan bakti kalian tidak dapat aku balas. Hanya Allah yang dapat membalasnya. Doa aku semoga kalian senantiasa sejahtera dan beroleh keberkatan hidup di dunia dan di akhirat. AMIN.
SELAMAT HARI GURU

01 May 2014

298 : Cuti-Cuti Malaysia: Mee Udang Kuala Selangor

Laluan yang dilalui

1 Mei menjengah lagi untuk yang ke 15 kali sepanjang perkhidmatan aku sebagai seorang guru. Hajat di hati ingin bermalas-malasan sahaja di rumah sambil melayan kerenah anak-anak. Entah macamana sedang aku ber'facebook' terjumpa satu posting tentang Mee Udang Pasir Penambang, Kuala Selangor. Melihat gambar-gambar makanan yang berpaksikan udang, aku terus terliur. Dengan pantas, aku mengarahkan isteri dan anak-anak bersiap.
Tepat jam 8.30 pagi, aku memulakan pemanduan ke destinasi yang dihajati. Laluan dari Bera ke Tol Gombak bukanlah satu masalah bagi aku kerana sepanjang 4 tahun kebelakangan ini, inilah laluan yang aku redahi saban bulan demi segulung kertas yang dipanggil ijazah. Sampai di Tol Gombak, aku terpaksa mengaktifkan khidmat 'Waze' untuk membolehkan aku sampai ke destinasi dengan kadar segera. Namun hari itu 'Waze' juga bercuti. Entah apa yang silap aku pun tak tau. 'Waze' gagal berfungsi sepenuhnya. Terpaksa aku menggunakan 'Google Maps'. 


'Google Maps' mengarahkan aku menggunakan Lebuhraya KL - Kuala Selangor. Aku hanya menurut perintah kerana setahu aku ada laluan lain untuk ke Kuala Selangor yang pernah aku lalui dan sememangnya laluan itu sentiasa mengalami kesesakan lalulintas. Sememangnya Lebuhraya KL - Kuala Selangor masih baru dan belum dibuka sepenuhnya. Jadi, pemanduan aku menuju destinasi yang dihajati pada hari itu sangat lancar dan selesa.


Alhamdulillah, kami sekeluarga sampai di Kuala Selangor dalam pukul 11.30 pagi. Untuk sampai ke Pasir Penambang bukanlah satu masalah bagi aku. Cuma untuk mencari Kedai Mee Udang yang dimaksudkan oleh Azzam Supardi di dalam posting 'Facebook' sememangnya sukar. Jenuh aku mencari namun gagal. Untuk mengubat kekecewaan, dalam perjalanan pulang, aku pun singgah di sebuah kedai makan yang juga menyediakan hidangan berpaksikan udang.


Mengikut maklumat yang aku perolehi dari sebuah blog, kedai ini tidak kurang hebatnya kerana pernah disiarkan di TV3. Untuk sampai ke kedai tersebut tidaklah sukar kerana ianya terletak di laluan utama dan berhampiran dengan Masjid Kuala Selangor. Maka mencubalah kami sekeluarga hidangan mee udang yang diwar-warkan sedap itu.

Aku memilih Mee Udang Spesial. Isteri aku memilih Nasi Goreng Udang. Manakala anak-anak aku memilih Mee Udang Biasa kecuali si Qayyim yang inginkan Mee Goreng Sotong. Untuk minuman pula, aku dan isteri memesan Fresh Orange manakala anak-anak pula memilih Milo Ais.

Walaupun pelanggan agak ramai namun makanan yang dipesan dapat dihidangkan dengan cepat. Jadi tidaklah kami sekeluarga menunggu lama memandangkan perut kami sememangnya telah berkeroncong. 

Apabila aku menghirup kuah Mee Udang Spesial, aku tidak dapat merasakan ke'spesial'an yang dimaksudkan. Bagi aku, kuahnya hanyalah sos cili yang dicampur air dan dipanaskan sebelum dituang ke dalam mangkuk yang berisi mee. Apa yang 'spesial'nya mee udang itu bagi aku hanyalah udang-udangnya yang berjumlah 6 ekor dan bersaiz agak besar. Bagi aku yang sememangnya gemar memancing udang, saiz udang yang dihidangkan hanyalah bersaiz gred C sahaja. Manakala Nasi Goreng Udangnya pula menggunakan perencah nasi goreng Adabi. Kata isteri aku, dia pun boleh masak kalau setakat guna perencah Adabi.



Usai mengenyangkan perut, kami pun berhajat untuk pulang. Dalam perjalanan, kami singgah di Warung Cendol Bakar. Malas nak singgah menikmati cendol di situ kerana masih kekenyangan, aku pun menggunakan khidmat 'Drive-Thru' yang disediakan. Agak malang kerana yang ada hanyalah Cendol VIP sahaja, segelas RM2.00. 7 gelas didarab RM2, jumlahnya RM14.00.



Berhampiran dengan Warung Cendol Bakar, terdapat sebuah gerai yang menjual Karipap Gergasi. Pilihan inti yang ada ayam dan daging. Kedua jenis inti ini berharga RM3.50 sebiji. Alang-alang dah sampai, maka apa salahnya jika mencuba. Maka aku pun membeli 3 biji Karipap Gergasi. 2 berintikan ayam dan 1 berintikan daging. 3 biji didarab RM3.50, aku membayar RM10.50. Namun 3ketul karipap gergasi tidak dapat mengenyangkan 7 perut yang kelaparan setelah melalui 2 jam perjalanan. Terasa kesal di hati kerana hanya membeli 3 ketul sahaja kerana intinya sangat sedap dan bersesuaian dengan selera.



Maka usailah Cuti-Cuti Malaysia yang ringkas dan tidak dirancang. Sememangnya perjalanan yang dilalui agak memenatkan ditambah pula kedai yang ingin dicari tidak ditemui. Namun jika diizinkan Allah, aku ingin mencari kedai yang dihajati itu.

25 April 2014

297 : Rasa Yang Dirasa


Merenung skrin monitor sambil otak berputar ligat mencari perkataan terbaik untuk menyusun ayat. Ya, amat sukar mencari perkataan terbaik untuk mengambarkan apa yang aku rasa kini. Beribu malah berjuta rasa yang sedang merajai dan cuba menakluki ruang hati dan pemikiran aku saat ini. Rasa itu berkecamuk sesama sendiri dan cuba meriakkan cetusan emosi yang seboleh mungkin aku cuba kawal kerana aku tahu setiap apa yang dicetuskan oleh rasa itu akan memercikkan api kemarahan yang akhirnya hanya akan memudaratkan diri aku.


Aku cuba menyusun rasa itu satu persatu agar aku dapat terjemahkan ia dengan kata-kata. Ternyata aku gagal untuk menzahirkan rasa itu melalui perkataan. Tidak, aku tidak bangsat untuk mencuba dan terus mencuba namun akal aku menyekat setiap perbuatan yang didetikkan oleh hati. 


Biarlah apa yang aku rasa ini angkara perlakuan orang lain terhadap aku, aku rasai sendiri tanpa perlu aku kongsikan dengan orang lain. Biarlah aku dilabel bangsat kerana berdiam diri. Bukan aku takut tapi biarlah Allah yang membalas dan semoga Allah memberikan petunjuk dan hidayah serta merahmati mereka.


10 January 2014

296 : Balada Seorang Guru - Pensil

Tugas guru semakin hari semakin mencabar. Kadang-kala disebabkan oleh perkara yang dianggap remeh oleh kebanyakan orang boleh menjadi punca emosi guru terganggu.

Sebagai contoh, pensil. Pensil kontot boleh mendatangkan amarah kepada guru. 




Menjadi seorang guru kena banyak bersabar.

30 August 2013

295 : Merdeka Yang Terjajah


Sepanjang aku berblog dari tahun 2006, ada beberapa entri berkaitan dengan kemerdekaan yang telah aku kongsikan di blog ini. Jika berkeinginan untuk membacanya, boleh klik di sinidi sinidi sinidi sini dan di sini


Pada kemerdekaan negara kita yang ke 56 ini, buat sekian kalinya aku kongsikan cetusan perasaan dan pendapat aku tentang merdeka. Sebelum itu, aku mohon maaf jika sekiranya apa yang aku nukilkan di sini akan membangkitkan rasa marah atau tersinggung sesetengah pihak.



Bagi aku walau telah 56 kali rakyat Malaysia meraikan tanggal 31 Ogos, hakikat sebenarnya rakyat Malaysia masih lagi dijajah terutama bangsa Melayu. Secara zahirnya kita merdeka tapi dari segi pemikiran, kita sebenarnya masih dijajah. 


Sebagai contoh, 21 Ogos 2013 telah diadakan satu konsert Metalicca di Stadium Merdeka. Stadium yang dinamakan sempena kemerdekaan tanah air kita telah dijadikan lokasi bagi bangsa asing menjajah pemikiran anak bangsa Melayu. Aku tidak nampak di mana relevannya konsert itu diadakan selepas umat Islam berpuasa di bulan Ramadhan dan sedang merayakan kemenangan melawan hawa nafsu namun tiba-tiba anak muda disajikan dengan konsert oleh sebuah kumpulan yang telah jelas kafirnya.


Untuk kemerdekaan yang akan aku sambut bagi kali yang ke 36 ini, aku amat berharap agar minda anak Melayu merdeka dari terus dibelenggu oleh dakyah dan ideologi bangsa asing. Semoga pengorbanan pejuang kemerdekaan untuk membebaskan negara yang dicintai ini tidak sia-sia akibat kealpaan kita generasi sekarang dalam mencorak halatuju dan gagasan yang akan kita wariskan kepada generasi akan datang. 

MERDEKA!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...